Sukses

100 Ribu Orang Demo di Glasgow Skotlandia, Tuntut Komitmen COP26 dan Lingkungan

Liputan6.com, Glasgow - Sekitar 100.000 orang melakukan demonstrasi dan long-march di Glasgow, Skotlandia pada Sabtu 6 November 2021 untuk menuntut lebih banyak tindakan terhadap krisis iklim, kata penyelenggara.

Protes itu adalah yang terbesar sejauh ini selama KTT COP26 dan berlangsung bersama ratusan acara serupa di seluruh dunia, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (7/11/2021).

Aktivis muda Greta Thunberg bergabung dengan pawai tetapi tidak berbicara, meninggalkan aktivis seperti Vanessa Nakate untuk berpidato di sebuah rapat umum.

Polisi juga menangkap 21 ilmuwan yang merantai diri mereka bersama dan memblokir jembatan jalan di atas Sungai Clyde, yang merupakan bagian dari aksi terpisah.

Petugas juga berisi sekelompok aktivis sosialis setelah kembang api dinyalakan selama pawai - satu orang kemudian ditangkap.

Namun pasukan mengatakan hari itu berlalu "sebagian besar tanpa insiden".

Sekitar 100 demonstrasi perubahan iklim diadakan di bagian lain Inggris sementara acara juga berlangsung di 100 negara lainnya termasuk Kenya, Turki, Prancis, Brasil, Australia dan Kanada.

Di London, pengunjuk rasa berbaris dari Bank of England ke Trafalgar Square sementara demonstrasi besar lainnya terjadi di Cardiff.

Pidato pembukaan pada demonstrasi di Glasgow Green berasal dari perwakilan masyarakat adat di seluruh dunia.

Aktivis Uganda Vanessa Nakate kemudian mengatakan kepada para pengunjuk rasa: "Krisis iklim dan ekologis sudah ada di sini. Begitu juga warga dari seluruh dunia.

Charlie Gardner, seorang dosen senior di Durell Institute of Conservation and Ecology, mengatakan para ilmuwan tidak dapat "bergantung pada para pemimpin kita untuk menyelamatkan kita lagi" dan memiliki "tugas moral untuk bertindak".

"Lebih dari 15.000 ilmuwan menyatakan bahwa kita berada dalam keadaan darurat iklim, tetapi sebagian besar tidak bertindak seolah-olah itu darurat."

Pawai hari Sabtu terjadi setelah banyak aktivis muda - termasuk siswa sekolah yang mogok - mengambil bagian dalam demonstrasi massa di kota itu pada hari Jumat.

 

2 dari 2 halaman

Sekilas COP26

Para pemimpin dunia dan perwakilan yang datang ke Glasgow untuk KTT perubahan iklim sejauh ini telah membuat janji untuk mengekang deforestasi, menghapus batubara, mengakhiri pendanaan untuk bahan bakar fosil di luar negeri dan mengurangi emisi metana.

Tetapi masih ada kesenjangan yang signifikan antara langkah-langkah yang telah dilakukan negara-negara dan apa yang diperlukan untuk menghindari lebih dari 1,5C pemanasan, di luar mana banjir terburuk, kekeringan, badai dan naiknya lautan perubahan iklim akan dirasakan.

Negara-negara berada di bawah tekanan untuk menyetujui tindakan untuk dekade berikutnya, membiayai pinjaman bagi negara-negara berkembang untuk mengatasi krisis dan menyelesaikan bagian terakhir dari bagaimana Perjanjian Paris global tentang perubahan iklim akan dipenuhi.