Sukses

Sambaran Petir Picu Lebih dari 100 Kebakaran Hutan di Kanada

Liputan6.com, Vancouver - Lebih dari 130 kebakaran hutan yang dipicu oleh sambaran petir terjadi di Kanada barat menyusul gelombang panas yang memecahkan rekor.

Pemerintah federal Kanada mengatakan akan mengirim pesawat militer untuk membantu layanan darurat di British Columbia berjuang untuk mengendalikan kebakaran.

Awal pekan ini, orang-orang harus melarikan diri dari desa Lytton di provinsi itu.

Lytton, yang mencatat suhu tertinggi kanada sebesar 49,6 derajat Celcius (121,3 Fahrenheit) pada hari Selasa 29 Juli 2021, kemudian dihancurkan oleh api.

Kobaran api di desa itu, yang merupakan rumah bagi sekitar 250 orang dan terletak sekitar 260 km (160 mil) timur laut Vancouver, memaksa banyak penduduk untuk pergi tanpa barang-barang mereka pada Rabu 30 Juli malam.

"Dalam waktu sekitar 15 menit seluruh kota dilalap api," kata Walikota Jan Polderman kepada BBC, dikutip pada Sabtu (3/7/2021).

Pada hari Jumat 2 Juli, British Columbia Wildfire Service mengatakan bahwa 136 kebakaran aktif di seluruh provinsi, dan bahwa sekitar 12.000 sambaran petir telah dicatat pada hari sebelumnya.

"Banyak dari sambaran petir itu menghantam dekat masyarakat," kata direktur layanan operasi provinsi Cliff Chapman.

Ratusan lebih penduduk telah diperingatkan mereka mungkin harus meninggalkan rumah mereka.

 

2 dari 2 halaman

Bantuan Pemerintah

Menteri Pertahanan Kanada Harjit Sajjan mengatakan pemerintah akan memberikan bantuan termasuk helikopter militer dan personel untuk membantu mengatasi kebakaran dan menjangkau orang-orang yang terancam oleh kobaran api.

Kobaran api telah memaksa penutupan sejumlah jalan raya di kedua arah.

Menteri Keselamatan Publik Bill Blair mengatakan cuaca dan kebakaran hutan itu memiliki dampak "menghancurkan" dan "belum pernah terjadi sebelumnya" pada British Columbia.

"Kebakaran hutan ini menunjukkan bahwa kita berada dalam tahap awal dari apa yang menjanjikan untuk menjadi musim panas yang panjang dan menantang," katanya.

Kantor pemeriksa medis provinsi itu mengatakan panas ekstrem kemungkinan telah berkontribusi pada 719 kematian mendadak selama seminggu terakhir - angka yang dikatakannya "tiga kali lebih banyak" daripada rata-rata untuk waktu tahun.

"Banyak kematian yang dialami selama seminggu terakhir adalah di antara individu yang lebih tua yang tinggal sendirian di kediaman pribadi dengan ventilasi minimal," kata Kepala Koroner Lisa Lapointe dalam sebuah pernyataan.

Suhu telah mereda di daerah pesisir Kanada, tetapi tidak ada banyak kelonggaran untuk wilayah pedalaman. British Columbia Wildfire Service mengatakan itu bracing untuk lebih banyak kebakaran liar sepanjang akhir pekan.

Suhu tinggi abnormal telah tercatat di swathes Amerika Utara dalam beberapa hari terakhir.

Para ahli mengatakan bahwa perubahan iklim diharapkan dapat meningkatkan frekuensi peristiwa cuaca ekstrem, seperti gelombang panas. Namun, menghubungkan setiap peristiwa dengan pemanasan global rumit.