Sukses

14-15 Maret, WHO Rilis Hasil Investigasi COVID-19 di Wuhan China

Liputan6.com, Jenewa - Temuan misi yang dipimpin WHO ke Wuhan, China untuk menyelidiki asal-usul virus yang menyebabkan COVID-19 diperkirakan akan dirilis pada pertengahan bulan Maret 2021, kata lembaga kesehatan PBB itu pada Jumat 5 Maret 2021.

"(Perkiraan) waktu saat ini adalah pada 14-15 Maret," Peter Ben Embarek, kepala misi, mengatakan kepada briefing berita di Jenewa, dikutip Channelnewsasia, Sabtu (6/3/2021).

Ben Embarek, seorang ahli WHO tentang penyakit vektor hewan ke manusia, telah mengatakan pada akhir misi bulan lalu bahwa virus itu mungkin berasal dari kelelawar, meskipun belum diketahui secara pasti bagaimana virus itu bisa mencapai manusia.

Dia juga secara efektif mengesampingkan bahwa penyebab wabah yang berawal di Wuhan itu disebabkan oleh kebocoran di laboratorium penelitian setempat.

"Apa yang telah dilakukan tim terhadap kredit mereka benar-benar bekerja keras untuk mencoba membuat laporan lengkap mereka sehingga kami dapat melakukan diskusi yang tepat seputar laporan lengkap," lanjut Mike Ryan, pakar darurat top WHO.

Direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan: "Saya ingin meyakinkan Anda semua yang terjadi selama perjalanan akan disajikan secara transparan."

Misi investigasi asal-usul COVID-19 di Wuhan itu telah dianggap oleh sebagian pihak memiliki motif politik, dengan Amerika Serikat mengatakan ingin meninjau secara mandiri temuan WHO, dan beberapa kritikus menyarankan akses yang diperoleh peneliti independi di China terlalu terbatas.

Pada Kamis 4 Maret 2021, sebuah surat terbuka dari sekelompok ilmuwan mengatakan misi WHO "tidak memiliki mandat, kemerdekaan, atau akses yang diperlukan untuk melakukan penyelidikan penuh dan tidak terbatas" ke dalam semua teori tentang asal-usul virus.

Nikolai Petrovsky, seorang ahli di Flinders University di Adelaide, Australia, salah satu penulis surat itu, mengatakan pada Jumat 5 Maret bahwa meskipun ada kunjungan oleh tim yang dipimpin WHO, dunia tidak lebih dekat untuk mengetahui asal-usul COVID-19.

Chen Xu, duta besar China untuk PBB di Jenewa, mengatakan dalam sebuah briefing terpisah pada Jumat: "Ini bukan penyelidikan, itu adalah penelitian ilmiah bersama. Para ahli dipilih oleh WHO, mereka melakukan bisnis mereka, melakukan kolaborasi ilmiah dengan rekan-rekan China mereka."

2 dari 3 halaman

Update COVID-19 Dunia pada 5 Maret 2021

Sementara itu, total infeksi Virus Corona COVID-19 di seluruh dunia pada hari Jumat per pukul 10.43 WIB telah mencapai 115.597.805 kasus, dan 65.353.265 di antaranya telah dinyatakan sembuh berdasarkan COVID-19 Dashboard by the Center for Systems Science and Engineering (CSSE) at Johns Hopkins University.

Total 2.568.083 orang di dunia tercatat telah meninggal dunia akibat COVID-19, seperti dikutip dari gisanddata.maps.arcgis.com.

Data Johns Hopkins University juga menunjukkan bahwa India berada di posisi teratas untuk pasien pulih yaitu 10.826.075 lalu disusul Brasil sebanyak 9.605.870.

Infeksi di Amerika Serikat, negara dengan jumlah kasus COVID-19 terbesar di dunia, telah mencapai 28.824.499.

India, Brasil, Rusia dan Inggris tercatat sebagai negara dengan kasus infeksi Virus Corona COVID-19 terbanyak di dunia setelah AS.

India: 11.156.923 kasus.

Brasil: 10.793.732 kasus.

Rusia: 4.241.970 infeksi dan 3.826.183 sembuh.

Inggris: 4.213.764 infeksi dan 11.795 orang pulih.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • who
  • wuhan
  • PBB