Sukses

Update 4 Maret: COVID-19 Dunia Capai 115,7 Juta, AS Laporkan 2 Ribu Lebih Kasus Baru

Liputan6.com, Jakarta - Perkembangan kasus Virus Corona COVID-19 di dunia hingga 4 Maret 2021 pukul 07.26, jumlah kasus di dunia telah mencapai 115.741.504 dengan 2.570.353 kematian.

Mengutip data dari Worldometers, negara yang paling banyak memiliki kasus COVID-19 adalah Amerika Serikat yaitu dengan 29.452.146 kasus dan 531.464 kematian. Dalam 24 jam, AS juga melaporkan tambahan kasus baru yang mencapai 2.148.

Selanjutnya, India dan Brasil yang mencatat lebih dari 10 juta kasus. 

Rusia dan Inggris pun mengikuti karena telah melaporkan 4 juta kasus di masing-masing negara. 

Di Asia, India Turki dan Iran melaporkan kasus terbanyak yang kemudian diikuti oleh Indonesia di posisi keempat dengan laporan kasus sebanyak 1.353.834.

 

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 4 halaman

Varian Baru Virus Corona dari Inggris Picu Gelombang Infeksi Baru

Para peneliti menerbitkan lebih banyak bukti pada Rabu (3/3) bahwa varian virus corona B.1.1.7 yang pertama kali terlihat di Inggris lebih menular daripada versi virus yang lebih lama yang beredar.

Mereka juga mengatakan itu kemungkinan akan mendorong gelombang besar infeksi baru jika tidak ada vaksinasi yang jauh lebih cepat dan lebih banyak penutupan.

Varian khusus ini telah terlihat di setidaknya 82 negara, termasuk 44 negara bagian AS, ditambah Washington, DC dan Puerto Rico. Itu juga ditetapkan sebagai VOC 202012/01 - yang berarti varian pertama yang menjadi perhatian telah diidentifikasi pada Desember 2020.

Nicholas Davies dari Center for Mathematical Modeling of Infectious Diseases di London School of Hygiene and Tropical Medicine dan rekannya melihat secara luas dan mendalam penyebaran varian di seluruh Inggris. Satu ukuran penting yang mereka amati adalah jumlah reproduksi - rata-rata berapa banyak orang yang terinfeksi setiap orang yang terinfeksi.

"Dengan menggunakan berbagai pendekatan pemodelan statistik dan dinamis, kami memperkirakan bahwa varian ini memiliki angka reproduksi 43-90% lebih tinggi daripada varian yang sudah ada sebelumnya," tulis mereka dalam laporan yang diterbitkan di jurnal Science. 

“Tanpa langkah-langkah kontrol yang ketat, termasuk penutupan terbatas institusi pendidikan dan peluncuran vaksin yang sangat dipercepat, COVID-19 rawat inap dan kematian di seluruh Inggris pada 2021 akan melebihi angka pada 2020,” tulis mereka.

“VOC 202012/01 tampaknya tak tertandingi dalam kemampuannya untuk mengalahkan garis keturunan SARS-CoV-2 lainnya di Inggris,” mereka menambahkan. 

“Yang perlu diperhatikan, VOC 202012/01 telah menyebar secara global dan menunjukkan peningkatan transmisi serupa (59–74%) di Denmark, Swiss, dan Amerika Serikat.”

Pada pertengahan Februari, B.1.1.7 menyumbang 95% dari infeksi virus corona baru di Inggris. Penularan yang meningkat adalah penjelasan terbaik untuk penyebaran varian, kata mereka, dan mereka juga tidak dapat menemukan bukti bahwa itu lebih mematikan atau lebih mungkin menyebabkan penyakit parah. Tetapi mereka mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti itu tidak lagi berbahaya, dan penelitian lain menunjukkan itu mungkin.

Untuk mengimbangi, Inggris perlu memvaksinasi penuh 2 juta orang selama seminggu, kata mereka, dan bahkan kemudian, penutupan sekolah atau tindakan lain mungkin diperlukan. Kurang dari 1 juta orang di Inggris telah divaksinasi penuh sejauh ini, menurut pemerintah Inggris. Di AS, hampir 27 juta orang telah menerima kedua dosis tersebut.

3 dari 4 halaman

Infografis Varian Baru Virus Corona Asal Inggris:

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini: