Sukses

Mungkinkah Positif COVID-19 Walau Sudah Divaksin? Ini Penjelasannya

Liputan6.com, Jakarta - Para ahli menilai bahwa masih mungkin untuk dites positif terkena Virus Corona COVID-19 bahkan setelah divaksinasi.

Baik vaksin COVID-19 dari Pfizer-BioNTech dan Moderna, keduanya memerlukan dua dosis per pasien agar efektif sepenuhnya. 

Mengutip USA Today, Rabu (27/1/2021), dosis Pfizer-BioNTech pertama lebih dari 50% efektif dalam mencegah COVID-19, dan dosis kedua meningkatkan perlindungan tersebut menjadi sekitar 95%.

The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) atau Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan, dibutuhkan waktu berminggu-minggu bagi tubuh seseorang untuk membangun kekebalan setelah mendapatkan vaksinasi.

"Itu berarti ada kemungkinan seseorang dapat terinfeksi virus yang menyebabkan COVID-19 sebelum atau setelah vaksinasi dan jatuh sakit," kata badan tersebut. Ini karena vaksin tidak memiliki cukup waktu untuk memberikan perlindungan.

Nicole Iovine, pakar penyakit menular dan kepala epidemiologi rumah sakit di University of Florida Health, mengatakan bahwa rata-rata orang membutuhkan 10 hingga 14 hari untuk membangun sejumlah antibodi pelindung, tetapi setiap orang berbeda.

"Setiap hari, kemungkinan Anda terinfeksi sedikit berkurang," katanya.

"Setiap orang dapat membuat respons kekebalan lebih cepat atau lebih lambat dari rata-rata."

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Butuh Waktu untuk Membentuk Herd Immunity

Dr. Richard Zimmerman, seorang profesor kedokteran keluarga dan kesehatan masyarakat di Universitas Pittsburgh, mengatakan dibutuhkan beberapa minggu bagi seseorang untuk membangun herd immunity atau kekebalan kawanan yang diinginkan setelah dosis kedua.

Bahkan mencapai ambang itu tidak berarti seseorang 100% kebal terhadap Virus Corona COVID-19. Jika suatu vaksin 95% efektif, itu berarti kemungkinan infeksi masih kecil.

"Itu tidak sempurna," katanya.

Zimmerman mengatakan sulit untuk menentukan waktu pemaparan. Seorang pasien dapat terkena virus sebelum divaksinasi dan menunjukkan gejala setelahnya. 

Iovine mendesak mereka yang dites positif Virus Corona COVID-19 untuk divaksinasi setelah pulih, karena vaksin tersebut memberikan perlindungan yang lebih baik daripada infeksi alami.

"Vaksin ini memberikan tanggapan kekebalan yang sangat terfokus dan langsung ke bagian virus yang diperlukan untuk menengahi infeksi," sedangkan infeksi alami memicu tanggapan kekebalan terhadap semua bagian virus, katanya. 

"Anehnya, ini mungkin tidak lebih baik." 

Vaksin COVID-19 yang digunakan tidak memiliki virus hidup dan tidak akan menginfeksi manusia. Sebaliknya, vaksin mengajari tubuh cara melawan virus.

3 dari 5 halaman

Pentingnya Penerapan Protokol Kesehatan

Para ahli mengatakan penting untuk terus memakai masker dan menjaga jarak sosial sampai sirkulasi Virus Corona COVID-19 rendah dan negara mencapai kekebalan kawanan.

“Jika kita memiliki sekitar 80% orang yang kebal terhadap virus, maka kita pikir saat itulah virus tidak lagi dapat ditularkan,” kata Iovine. 

Namun, itu mungkin berubah karena para ahli berspekulasi bahwa varian baru COVID-19 yang ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan mungkin lebih dapat ditularkan daripada Virus Corona COVID-19 asli.

Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, memproyeksikan negara tersebut dapat mencapai herd immunity atau kekebalan kawanan pada musim gugur, mencapai tingkat normalitas pada akhir 2021.

Meskipun vaksin mungkin tidak 100% efektif melawan COVID-19, Iovine mengatakan risiko infeksi terus menurun karena semakin banyak orang di komunitas yang divaksinasi.

"Virus perlu menemukan orang yang rentan untuk menyebar. Jika tidak dapat menemukan (mereka), maka kemungkinan Anda akan tertular jauh lebih rendah," kata Iovine. 

"Semakin banyak orang dalam komunitas yang divaksinasi, semakin sulit virus tersebut beredar."

4 dari 5 halaman

Infografis Cara Kerja Vaksin COVID-19:

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: