Sukses

Pasca-kerusuhan di Capitol Hill, Kongres Demokrat Mulai Proses Pemakzulan Kedua Donald Trump

Liputan6.com, Washington D.C - Kongres Demokrat pada Senin (11/1) secara resmi memulai proses pemakzulan Presiden Donald Trump untuk kedua kalinya yang bersejarah, menuduhnya "menghasut pemberontakan" atas penyerbuan mematikan yang dilakukan para pendukungnya di Capitol Hill, AS.

Langkah itu--yang mengancam untuk melemahkan ambisi politik masa depan presiden satu periode--dapat membuat puncak ingar-bingar dari empat tahun kontroversi menjelang pelantikan Joe Biden pada 20 Januari. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Selasa (12/1/2021). 

Demokrat memperkenalkan resolusi di Dewan Perwakilan Rakyat yang menyerukan Wakil Presiden Mike Pence dan kabinet untuk mencopot Trump karena tidak layak untuk jabatan di bawah Amandemen ke-25 Konstitusi AS.

Namun, Partai Republik segera memblokir adopsi tersebut dan Demokrat menindaklanjuti dengan memperkenalkan artikel pemakzulan Trump untuk "hasutan pemberontakan".

Pembicara Nancy Pelosi mengecam House Republicans, menuduh mereka memungkinkan "tindakan penghasutan yang tidak tertahankan, tidak stabil, dan gila untuk terus berlanjut."

"Keterlibatan mereka membahayakan Amerika, mengikis demokrasi kita, dan itu harus diakhiri," katanya dalam sebuah pernyataan.

2 dari 3 halaman

Dorong Amandemen ke-25

DPR sekarang dijadwalkan untuk memberikan suara pada Selasa malam atas permintaan Pence dalam meminta Amandemen ke-25, dan Pelosi akan memberinya waktu 24 jam untuk menanggapi.

Setelah itu, kata dia, Demokrat akan maju dengan pemungutan suara pemakzulan.

Biden belum secara terbuka mendukung pemakzulan. 

Tetapi di Delaware, di mana presiden terpilih menerima dosis kedua dari vaksin COVID-19, dia mengatakan kepada wartawan: "Saya sudah jelas bahwa Presiden Trump tidak boleh menjabat. Titik."

Trump sebagian besar diam dalam beberapa hari terakhir - membuat beberapa pernyataan dan tidak mengadakan konferensi pers. Dia telah dilarang menulis cuitan dari Twitter, platform publik favoritnya, karena bahasa yang dapat memicu kekerasan.

Dia berencana untuk melakukan perjalanan pada hari Selasa ke Texas dalam salah satu perjalanan terakhirnya sebagai presiden, dilaporkan untuk mengklaim keberhasilan dalam memenuhi janjinya untuk membangun tembok perbatasan untuk mencegah imigran dari Meksiko.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: