Sukses

Tanggapi Sanksi AS, Iran Berjanji Akan Tunjukan Tindakan Tegas

Liputan6.com, Teheran - Iran berjanji untuk memberikan "tanggapan yang tegas" terhadap Amerika Serikat karena bertindak seperti penindas terhadap musuh dan sekutunya setelah Washington mengatakan akan memberlakukan kembali sanksi PBB -- tanpa persetujuan Perserikatan Bangsa-Bangsa tersebut.

Presiden Iran Hassan Rouhani berpidato kepada warganya dalam pertemuan kabinet yang disiarkan langsung di televisi pada hari Minggu, demikian dikutip dari laman Al Jazeera, Senin (21/9/2020).

Ia juga mengucapkan selamat kepada kekuatan dunia karena menolak tekanan AS untuk mengembalikan sanksi PBB, mengatakan upaya itu "telah mencapai titik kegagalan definitif".

Hari ini, katanya, "akan menjadi hari yang tak terlupakan dalam sejarah diplomasi negara kita".

Menunjukkan bagaimana Amerika Serikat mencoba mengumpulkan dukungan dari penandatangan kesepakatan nuklir lainnya setelah penarikan sepihak dari kesepakatan nuklir tersebut. Rouhani mengatakan AS mengharapkan Iran untuk bertindak tidak rasional, memberinya alasan untuk membentuk koalisi internasional melawan Teheran.

"Hari ini kami dapat mengatakan 'tekanan maksimum' AS terhadap bangsa Iran, secara politik dan hukum, telah berubah menjadi 'isolasi maksimum' bagi AS."

Presiden Rouhani juga berbicara kepada lima penandatangan yang tersisa dari kesepakatan nuklir Iran, mengulangi janji bahwa mereka sepenuhnya mematuhi komitmen di bawah kesepakatan tersebut, Teheran juga akan sepenuhnya melaksanakan komitmennya.

Tepat satu tahun setelah AS membatalkan kesepakatan nuklirnya, Iran mulai secara bertahap menurunkan komitmennya, termasuk yang berkaitan dengan cadangan uranium. Iran terus memberikan akses ke Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

AS memutuskan hubungan dengan semua anggota tetap PBB lainnya atas langkah sanksi, yang menurut komunitas internasional, termasuk sekutu dekat Washington, Inggris, Prancis dan Jerman, tidak memiliki dasar hukum.

 

2 dari 3 halaman

Dunia Akan Lebih Aman?

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada hari Minggu mengatakan para pemimpin Eropa "belum mengangkat satu jari pun" untuk menghentikan penjualan senjata ke Iran.

Dia mengatakan kepada Fox News "penjualan senjata, tank, sistem pertahanan udara, semua itu, dalam beberapa minggu, akan diizinkan untuk dijual. Dan orang Eropa tidak bergabung dengan kami dalam hal ini".

Dalam sebuah pernyataan menyusul berakhirnya tenggat waktu yang ditetapkan oleh AS, Pompeo mengancam "konsekuensi" bagi setiap negara anggota PBB yang tidak mematuhi langkah-langkah hukuman, yang dicabut berdasarkan kesepakatan nuklir penting yang ditandatangani antara enam kekuatan dunia dan Iran pada 2015, tetapi ditinggalkan oleh AS lebih dari dua tahun lalu.

Meskipun AS pada Mei 2018 menarik diri dari kesepakatan dan memberlakukan kembali sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran, Washington berpendapat bahwa secara teknis masih merupakan "peserta" dan dapat memicu apa yang disebut "snapback".

Gedung Putih berencana mengeluarkan perintah eksekutif pada hari Senin yang menjelaskan bagaimana AS akan memberlakukan sanksi yang dipulihkan, dan departemen Negara dan Keuangan diharapkan menguraikan bagaimana individu dan bisnis asing akan dihukum karena pelanggaran.

Berbicara dengan syarat anonim, seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Washington akan memberikan sanksi kepada lebih dari belasan orang dan entitas yang terlibat dalam program senjata nuklir, rudal, dan konvensional Iran.

Tekanan ekonomi dari Washington di Teheran mendorong mata uang lokal turun ke level terendah yang pernah terjadi pada hari Minggu. Mata uang Iran turun menjadi 272.500 terhadap dolar AS di toko-toko penukaran uang di seluruh ibu kota.

Rial telah kehilangan lebih dari 30 persen nilainya terhadap dolar sejak Juni karena sanksi AS terhadap Iran terus menghancurkan kemampuannya untuk menjual minyak secara global.

Mata uang Iran berada pada 32.000 real terhadap dolar pada saat kesepakatan nuklir Teheran 2015 dengan kekuatan dunia.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: