Sukses

Mengenal Amonium Nitrat, Bahan Kimia Penyebab Tragedi Ledakan di Beirut Lebanon

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Lebanon Michel Aoun telah mengaku mengetahui sumber penyebab ledakan.

Dalam akun Twitter Kepresidenan Lebanon, Aoun mengungkap penyebab ledakan di Beirut pada Selasa 4 Agustus 2020 waktu setempat itu adalah amonium nitrat. Ia menyatakan, penimbunan 2.750 ton amonium nitrat di sebuah gudang tanpa langkah keamanan tidak dapat diterima.

Kemungkinan penyebab ledakan besar di Beirut pada hari Selasa bahwa amonium nitrat kimia yang sangat reaktif sejatinya sudah beredar, sebelum Presiden Lebanon mengeluarkan pernyataan.

Laporan The Guardian yang dikutip Rabu (5/8/2020) menyebut bahwa Perdana menteri Lebanon, Hassan Diab, mengatakan 2.750 ton amonium nitrat meledak setelah terdampar tanpa jaminan di sebuah gudang selama enam tahun, sesuai dengan laporan bahwa sebuah kapal yang membawa bahan kimia dengan jumlah serupa telah menurunkan muatannya di pelabuhan pada 2013.

Kendati demikian, masih belum jelas apa yang menyebabkan bahan kimia terbakar.

2 dari 4 halaman

Mengenal Amonium Nitrat

Amonium nitrat adalah bahan kimia industri yang umum digunakan terutama untuk pupuk, karena merupakan sumber nitrogen yang baik untuk tanaman. Ini juga merupakan salah satu komponen utama dalam penambangan bahan peledak.

Bahan kimia ini tidak bisa meledak dengan sendirinya, melainkan sebagai pengoksidasi, menarik oksigen ke api - dan karenanya membuat ledakannya jauh lebih kuat. Demikian menurut Gabriel da Silva, seorang dosen senior teknik kimia di University of Melbourne.

Namun, kata da Silva, amonium nitrat terbakar hanya dalam keadaan yang tepat, dan ini sulit dicapai. "Anda perlu keadaan ekstrem untuk memicu ledakan," katanya.

Walaupun amonium nitrat sebenarnya dapat memadamkan api, jika bahan kimia itu sendiri terkontaminasi, misalnya dengan minyak, ia menjadi sangat mudah meledak. "Saya pikir itulah yang terjadi di sini," kata da Silva.

Sementara bahan kimia di udara harus menghilang dengan cepat, polutan yang tersisa dapat menyebabkan masalah di kemudian hari, misalnya jika mereka mengasamkan hujan.

"Jika Anda melihat asap yang berasal dari ledakan itu adalah warna merah darah semacam ini. Itu karena polutan udara nitrogen oksida di dalamnya," jelas da Silva.

3 dari 4 halaman

Benarkah Ledakan Dahsyat Dipicu Amonium Nitrat?

Jika angka 2.750 ton itu akurat, sebenarnya akan membuat ledakan amonium nitrat lebih besar daripada Texas City Disaster atau Bencana Kota Texas 1947. Ketika itu konsinyasi 2.300 ton amonium nitrat meledak, menewaskan hampir 500 orang.

Ledakan tersebut menciptakan gelombang ledakan 4,5 meter (15 kaki).

Gambar-gambar ledakan di Beirut Lebanon juga mengingatkan pada kehancuran yang ditimbulkan di Kota Tianjin di China, oleh bencana gudang tahun 2015 yang menewaskan lebih dari 170 orang dan menyebabkan ratusan lainnya terluka.

Pada malam 12 Agustus 2005, serangkaian ledakan dahsyat mengguncang area gudang di mana sejumlah besar bahan kimia berbahaya, juga termasuk natrium sianida dan kalium nitrat, disimpan. Dalam beberapa kasus secara ilegal.

Pihak berwenang China kemudian mengklaim bahwa ledakan pertama telah dipicu ketika panasnya musim panas, yang menyebabkan senyawa yang sangat mudah terbakar  nitroselulosa menyala secara spontan. Toko-toko terdekat dari amonium nitrat kemudian terbakar dan meledak di kota pelabuhan utama, yang terletak 110 km (70 mil) di tenggara ibu kota Beijing.

Petugas pemadam kebakaran yang bergegas ke lokasi dilaporkan berusaha memadamkan api dengan air - tapi secara tidak sengaja memperburuk situasi karena adanya bahan kimia berbahaya yang mudah terbakar. Mayoritas dari mereka yang tewas adalah petugas pemadam kebakaran, termasuk setidaknya satu remaja.

Begitulah kekuatan ledakan Tianjin yang mereka daftarkan sebagai gempa bumi kecil.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: