Sukses

Akun Obama hingga Elon Musk Diretas, Ini Penjelasan Twitter

Liputan6.com, Jakarta - Hilangnya akun Twitter milik Joe Biden, Bill Gates, Elon Musk, dan Apple serta perusahaan-perusahaan terkemuka lainnya, dikatakan oleh Twitter sebagai serangan yang terkoordinasi.

Serangan itu disebutkan oleh pihak Twitter sebagai serangan yang menargetkan beberapa karyawannya dengan akses ke alat internal perusahaan.

"Kami mendeteksi apa yang kami yakini sebagai serangan rekayasa sosial terkoordinasi oleh orang-orang yang berhasil menargetkan beberapa karyawan kami dengan akses ke sistem dan alat internal," kata tim Twitter seperti dikutip dari CNN, Kamis (16/7/2020).

Para penyerang memposting twit yang tampaknya mempromosikan penipuan cryptocurrency. Akun-akun tersebut, bersama dengan akun-akun mantan Presiden Barack Obama, Kanye West, Kim Kardashian, Warren Buffett, Jeff Bezos dan Mike Bloomberg, memposting twit serupa yang meminta sumbangan melalui Bitcoin ke profil terverifikasi mereka pada hari Rabu malam.

"Semua orang meminta saya untuk memberikan itu kembali, dan sekarang adalah waktunya," kata tweet Gates, berjanji akan menggandakan semua pembayaran ke alamat Bitcoin selama 30 menit berikutnya.

"Setelah kami mengetahui insiden itu, kami segera mengunci akun yang terpengaruh dan menghapus Tweet yang diposting oleh para penyerang," kata Twitter.

"Kami telah mengunci akun yang disusupi dan akan mengembalikan akses ke pemilik akun asli hanya. Kami yakin kami dapat melakukannya dengan aman."

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, CEO Jack Dorsey mengatakan itu adalah "hari yang berat bagi kami di Twitter."

"Kita semua merasa tidak enak karena ini terjadi," kata Dorsey.

"Kami mendiagnosis dan akan membagikan segala yang kami bisa ketika kami memiliki pemahaman yang lebih lengkap tentang apa yang terjadi."

Sekitar satu jam setelah serangan dimulai, Twitter rupanya bergerak untuk mencegah pemegang akun terverifikasi. Namun, akun yang tidak diverifikasi masih bisa berkicau.

Banyaknya jumlah akun terkemuka yang terkena dampak, membuat kasus ini menjadi insiden keamanan terbesar dalam sejarah Twitter.

Peretasan seperti ini bukan hanya hal biasan, namun karena penipuan keuangan yang dapat dijalankan. Ada begitu banyak pemimpin dunia menggunakan Twitter, seperti Presiden Donald Trump, menggunakannya untuk mengumumkan keputusan kebijakan utama.

 

2 dari 3 halaman

Tanggapan Pemilik Akun

Seorang ajudan kampanye untuk Biden mengatakan bahwa Twitter "segera" mengunci akunnya.

"Kami tetap berhubungan dengan Twitter tentang masalah ini," tambah ajudan itu.

"Kami dapat mengonfirmasi bahwa tweet ini tidak dikirim oleh Bill Gates," kata juru bicara Gates kepada CNN Business.

"Ini tampaknya menjadi bagian dari masalah yang lebih besar yang dihadapi Twitter. Twitter sudah tahu dan berupaya memulihkan akun."

Ditanya apakah khawatir tentang akun Presiden yang berpotensi terpengaruh, atau apakah ada kontak dengan Twitter tentang masalah ini, Gedung Putih menolak berkomentar.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: