Sukses

Ini Penampakan Fosil Hewan Darat Pertama yang Ada di Bumi

Liputan6.com, London - Setelah secara hati-hati menganalisis kembali fosil serangga paling awal yang pernah ditemukan, para ilmuwan sekarang berpikir bahwa genus myriapod yang telah punah --yang masih berkerabat dengan kaki seribu modern-- merupakan bukti langsung dari hewan yang hidup dan bernafas di darat paling pertama.

Kehidupan di Bumi yang dimulai dengan sup primordial dan serangga --atau lebih tepatnya arthropoda, termasuk laba-laba dan lipan-- dianggap sebagai hewan pertama yang meninggalkan sumber kehidupan Bumi primitif berupa konsentrasi air.

Bahkan, jenis serangga lain diduga telah mengalahkan myriapods. Tetapi ilmuwan hanya memiliki bukti tidak langsung tentang penjelajahan berbasis tanah mereka melalui jalur dan jalan setapak, dan ini mungkin hanya mewakili kunjungan singkat ke dunia di atas, daripada menjadikannya sebagai rumah permanen mereka, seperti yang dilakukan myriapod.

Ditemukan untuk pertama kalinya pada tahun 1899 di sebuah pulau Skotlandia, fosil myriapod Kampecaris obanensis berasal dari sekitar 425 juta tahun yang lalu menurut penanggalan radiometrik terbaru yang dilakukan oleh ilmuwan.

Jika penanggalan baru itu benar, hewan kuno berkaki banyak ini akan menjadi hewan darat tertua yang hidup di luar air. Dan perjalanan mereka merintis.

Hanya 20 juta tahun setelah Kampecaris, catatan fosil mengungkapkan endapan serangga yang melimpah, dan 20 juta tahun setelah itu, laba-laba dan serangga tampaknya tumbuh subur di komunitas hutan.

"Ini adalah lompatan besar dari serangga-serangga kecil ini ke komunitas hutan yang sangat kompleks, dan dalam skema ini, tidak butuh waktu lama," kata ahli geosains Michael Brookfield dari University of Texas, dan University of Massachusetts di Boston, seperti dikutip dari Science Alert, Senin (8/6/2020).

"Sepertinya radiasi evolusi yang cepat dari lembah-lembah gunung ini, turun ke dataran rendah, dan kemudian ke seluruh dunia setelah itu."

Ini, tentu saja, hanya berdasarkan pada fosil tertua yang telah ditemukan peneliti sejauh ini, tetapi para peneliti mengatakan fakta bahwa tidak ada penemuan lain di luar sana, meskipun melihat beberapa sedimen yang diawetkan terbaik dari zaman ini, dapat menunjukkan akhir dari penemuan.

Penelitian dapat diakses di sini.

 

2 dari 3 halaman

Implikasinya

Jika timnya benar, dan spesies purba ini memang yang pertama dari semua hewan perintis air-ke-darat yang kita kenal, maka sepertinya kita telah terlalu meremehkan seberapa cepat transisi ini terjadi.

Menurut teknik yang disebut penanggalan jam molekuler, yang didasarkan pada tingkat mutasi DNA, fosil-fosil tanaman bertangkai di Skotlandia juga ternyata berusia sekitar 75 juta tahun lebih muda daripada yang pernah kita duga, bertepatan dengan garis waktu Kampecaris.

Tidak hanya serangga di Skotlandia yang beradaptasi dengan kehidupan di darat dengan sangat cepat; temuan ini menyiratkan bahwa hutan melakukannya dengan kecepatan yang hampir sama, dan sangat mungkin keduanya terhubung.

Mengingat betapa pentingnya serangga itu dalam sejarah planet kita, Michael Brookfield dari University of Texas terkejut menemukan fosil ini belum pernah ditanggalkan sebelumnya, meskipun dia mengakui itu adalah pekerjaan yang memakan waktu dan rumit.

Saat menganalisis batuan purba ini, para ilmuwan harus mengekstraksi zirkon inklusi mikroskopis, yang dapat digunakan untuk menentukan tanggal sedimen secara akurat.

Praktik ini membutuhkan ketelitian dan tangan yang hati-hati, dan mengingat seberapa cepat zirkon ini dapat secara tidak sengaja terhapus, tidak ada banyak ruang untuk kesalahan.

Pakar geosains dan ko-penulis penelitian Stephanie Suarez telah menguasai teknik ini sejak tahun sarjana, dan dia menggunakannya di masa lalu untuk membuktikan spesimen kaki seribu yang berbeda (Pneumodesmus newmani) bukan serangga tertua di darat, tetapi sebenarnya 14 juta tahun lebih muda daripada yang pernah dipikirkan peneliti.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: