Sukses

Demonstrasi Mengecam Kematian George Floyd Meluas hingga London dan Berlin

Liputan6.com, London - Ratusan orang melakukan protes di London dan Berlin pada Minggu 31 Mei 2020, dalam solidaritas dengan demonstrasi di Amerika Serikat atas kematian seorang pria kulit hitam, George Floyd. Kematian Floyd karena tak bisa bernafas akibat lehernya ditekan lutut seorang polisi terekam dalam video yang kemudian viral.

Para pengunjuk rasa berlutut di Lapangan Trafalgar London pusat, meneriakkan "Tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian", dan kemudian berbaris melewati Gedung Parlemen dan berakhir di luar Kedutaan Besar AS. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Senin (1/5/2020).

Ratusan demonstran juga menggelar unjuk rasa di luar Kedutaan Besar AS di Berlin, memegang poster yang bertuliskan "Keadilan untuk George Floyd", "Berhentilah membunuh kami" dan "Siapa di belakang".

Kematian George Floyd telah memicu gelombang protes di Amerika Serikat, melepaskan kemarahan lama yang membara atas bias rasial dalam sistem peradilan pidana AS.

2 dari 3 halaman

Berujung Ricuh

Beberapa aksi demonstrasi telah berubah menjadi kekerasan ketika demonstran mulai memblokir lalu lintas, membakar dan bentrok dengan polisi anti huru hara.

Bahkan, beberapa di antaranya menembakkan gas air mata dan peluru plastik dalam upaya untuk memulihkan ketertiban.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: