Sukses

Ini 3 Skenario Kondisi Pandemi Corona COVID-19 dalam 2 Tahun ke Depan

Liputan6.com, Minnesota - Meskipun belum ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan terkait dengan pandemi virus corona baru, sebagian besar ahli tampaknya setuju bahwa virus penyebab penyakit COVID-19 tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Laporan terbaru memperkirakan bahwa pandemi kemungkinan akan berlangsung sekitar dua tahun ke depan, demikian seperti dikutip dari Livescience.com, Minggu (10/5/2020).

Laporan tersebut, dari University of Minnesota, mengacu pada informasi dari delapan pandemi flu sembelumnya hingga yang terjadi pada tahun 1700-an, dan menggabungkan data dari pandemi COVID-19 saat ini.

Para penulis mencatat bahwa virus corona baru, yang disebut SARS-CoV-2, bukan jenis influenza, tetapi memiliki beberapa kesamaan dengan virus pandemi flu - keduanya adalah virus pernapasan yang populasinya sedikit atau tidak ada kekebalan sebelumnya, dan keduanya dapat menyebar ketika orang tidak memiliki gejala.

Namun, virus corona yang menyebabkan COVID-19 tampaknya menyebar lebih mudah daripada flu, dan penularan asimptomatik dapat menyebabkan proporsi yang lebih besar dari penyebaran virus corona, dibandingkan dengan flu.

 

2 dari 3 halaman

3 Skenario

Mengingat betapa mudahnya SARS-CoV-2 menyebar, sekitar 60% hingga 70% dari populasi mungkin perlu memiliki kekebalan untuk mencapai "herd immunity" dan menghentikan pandemi, kata para penulis.

Hal itu akan memakan waktu, karena sebagian kecil dari populasi AS tampaknya telah terinfeksi sejauh ini (walaupun tingkat infeksi bervariasi berdasarkan lokasi), menurut penelitian yang melihat antibodi terhadap SARS-CoV-2 dalam sampel darah.

Laporan tersebut kemudian menguraikan tiga skenario potensial untuk bagaimana pandemi COVID-19 bisa terjadi dalam tahun-tahun ke depan:

Skenario 1: Dalam skenario ini, gelombang kasus COVID-19 saat ini diikuti oleh serangkaian gelombang yang lebih kecil, atau "grafik puncak dan lembah," yang terjadi secara konsisten selama periode satu hingga dua tahun, tetapi secara bertahap berkurang sekitar tahun 2021 .

Skenario 2: Kemungkinan lain adalah bahwa gelombang awal COVID-19 pada musim semi 2020 diikuti oleh gelombang kasus yang lebih besar pada musim gugur atau musim dingin, seperti yang terjadi dengan pandemi flu tahun 1918. Selanjutnya, satu atau lebih gelombang yang lebih kecil dapat terjadi pada tahun 2021.

Skenario 3: Akhirnya, gelombang awal COVID-19 dapat diikuti oleh "pembakaran lambat" dari transmisi COVID-19 dan kasus yang tidak mengikuti pola gelombang yang jelas, kata para penulis.

Selama "gelombang" kasus baru, daerah mungkin perlu secara berkala mengembalikan dan mengendurkan langkah-langkah mitigasi, seperti jarak sosial, untuk mencegah sistem perawatan kesehatan dari kewalahan dengan kasus, kata para penulis.

Terlepas dari skenario mana yang terungkap, "kita harus bersiap untuk setidaknya 18 hingga 24 bulan aktivitas COVID-19 yang signifikan, dengan hot spot bermunculan secara berkala di beragam wilayah geografis," para penulis menyimpulkan.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: