Sukses

Lockdown 76 Hari Wuhan Akibat Corona COVID-19 Berakhir, Pembatasan Berlaku

Liputan6.com, Wuhan - China telah mengakhiri masa lockdown di Wuhan, pusat wabah Virus Corona COVID-19 bermula. Yang kemudian menyebar ke hampir seluruh dunia.

Meski Wuhan sudah membuka kembali perbatasannya setelah 76 hari ditutup, beberapa pembatasan di dalam kota akan tetap berlaku, demikian seperti dilaporkan CNN, Rabu (8/4/2020).

Para pejabat memperingatkan bahwa ancaman infeksi lebih lanjut masih jauh dari selesai.

Kota metropolis yang dihuni sekitar 11 juta orang itu, tempat Virus Corona jenis baru pertama kali terdeteksi pada Desember 2019.  Kemudian wilayah tersebut ditutup dari dunia luar sejak 23 Januari 2020, dalam upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatasi wabah tersebut.

Pada hari Rabu, penduduk dan pengunjung yang sehat akhirnya akan diizinkan meninggalkan Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei, dengan kereta api dan penerbangan dibuka kembali dan pintu masuk jalan raya dibuka kembali.

Otoritas kereta api Wuhan memperkirakan lebih dari 55.000 penumpang akan meninggalkan Wuhan dengan kereta pada hari Rabu. Sekitar 40% diperkirakan menuju wilayah Delta Sungai Mutiara, pusat manufaktur utama di China, menurut CCTV.

Pelonggaran pembatasan perjalanan di Wuhan adalah tonggak terbaru dalam perjuangan China melawan COVID-19. Negara itu melaporkan hampir nol infeksi lokal baru dalam beberapa pekan terakhir, yang mengarah pada tindakan pembatasan serupa yang dicabut untuk bagian lain dari Provinsi Hubei akhir bulan lalu.

Luo Ping, seorang pejabat pengendalian epidemi di Wuhan, mengatakan kepada CCTV pada hari Minggu bahwa pencabutan lockdown menandai awal mula kembali kegiatan ekonomi dan sosial kota dari "suspensi" sebelumnya. Tetapi dia memperingatkan kota itu menghadapi tugas yang sulit mencegah kasus impor Corona COVID-19 dan kambuhnya infeksi lokal.

"Setelah pekerjaan dan produksi dilanjutkan, pergerakan orang meningkat dan begitu pula risiko infeksi silang dari pertemuan massal. Beberapa warga telah kehilangan kewaspadaan mereka dan tidak mengenakan masker ketika mereka pergi jalan-jalan," katanya kepada CCTV.

"Dibukanya kembali Wuhan tidak berarti segalanya bebas, tidak juga berarti santai dalam pencegahan epidemi dan langkah-langkah pengendalian (di dalam kota)," katanya.

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Aktivitas Sebuah Kota Terhenti

Wuhan, pusat industri yang luas di tepi Sungai Yangtze, melaporkan lebih dari 50.000 infeksi dan lebih dari 2.500 kematian, terhitung 77% dari semua kematian akibat Virus Corona jenis baru di seluruh China, menurut Komisi Kesehatan Nasional.

Ketika wabah melanda kota itu, banyak aktivitas di Wuhan terhenti oleh langkah-langkah pengendalian epidemi yang ketat - beberapa di antaranya kemudian diterapkan ketika Virus SARS-CoV-2 menyebar ke lebih dari 200 negara dan wilayah, menulari lebih dari 1,4 juta orang di hampir seluruh penjuru dunia.

Selama lebih dari dua bulan, transportasi umum di Wuhan ditangguhkan, bisnis tutup dan jutaan penduduk dikurung di rumah dan komunitas perumahan mereka - bahkan tidak diizinkan pergi keluar untuk berbelanja bahan makanan.

Langkah-langkah kejam ini tampaknya berhasil. Pada pertengahan Maret, jumlah infeksi baru telah melambat hingga turun dari ribuan per hari dalam kondisi terburuk di Februari. Dalam sebuah pertunjukan besar kepercayaan diri, Presiden Tiongkok Xi Jinping mengunjungi Wuhan pada 10 Maret, memuji kota dan orang-orangnya karena bersikap "heroik."

 

3 dari 3 halaman

Saksikan juga Video Berikut Ini: