Sukses

Misteri Tembok Kuno 115 Km di Iran, Belum Diketahui Pendiri dan Fungsinya

Liputan6.com, Sar Pol-e Zahab - Sejumlah arkeolog baru-baru ini menemukan dan tengah mengidentifikasi sisa-sisa tembok batu yang memanjang sekitar 115 kilometer di Kabupaten Sar Pol-e Zahab di Iran barat.

"Dengan perkiraan volume batu kira-kira 35.000 meter kubik, itu akan membutuhkan sumber daya yang signifikan dalam hal tenaga kerja, bahan, dan waktu," tulis Sajjad Alibaigi, seorang mahasiswa doktoral di departemen arkeologi di University of Teheran, dalam sebuah artikel yang diterbitkan online di jurnal Antiquity.

Struktur itu membentang dari utara-selatan dari Pegunungan Bamu di utara ke daerah dekat desa Zhaw Marg di selatan Iran, tulis Alibaigi, dikutip dari Livescience, Rabu (6/11/2019).

Tembikar yang ditemukan di sepanjang dinding menunjukkan, struktur dibangun antara abad keempat SM dan abad keenam M, tulis Alibaigi.

"Sisa-sisa bangunan, sekarang dihancurkan, terlihat di tempat-tempat di sepanjang dinding. Ini mungkin berhubungan dengan menara (menara kecil) atau bangunan," tulis Alibaigi, mencatat bahwa tembok itu sendiri terbuat dari "bahan lokal alami, seperti batu-batu besar, dengan mortar gipsum bertahan di beberapa tempat."

Meskipun keberadaan dinding itu tidak diketahui oleh para arkeolog, warga Iran yang tinggal di dekatnya telah lama mengetahui tentang dinding itu, menyebutnya "Dinding Gawri," tulis Alibaigi.

Seorang juru bicara Antiquity mengatakan, sejak makalah Alibaigi diterbitkan, jurnal telah mengetahui bahwa kelompok arkeolog lain melakukan penelitian sebelumnya tentang dinding tersebut. Namun, penelitian itu tidak pernah dipublikasikan dalam jurnal.

2 dari 3 halaman

Tembok Misterius

Para arkeolog tidak yakin siapa yang membangun struktur itu, dan untuk tujuan apa.

Karena kelangkaan pelindung yang buruk, para ilmuwan bahkan tidak yakin dengan lebar dan tinggi aslinya yang tepat. Perkiraan terbaik mereka, tembok itu memiliki lebar 13 kaki (4 meter) dan tinggi sekitar 10 kaki (3 m), katanya.

"Tidak jelas apakah tembok itu didirkan untuk fungsi defensif atau simbolis," tulis Alibaigi, mencatat bahwa itu mungkin menandai perbatasan untuk sebuah kerajaan kuno, mungkin Persia (yang berkembang antara 247 SM dan 224 M) atau orang Sassania (M 224-651 M).

Kedua kerajaan di Iran barat membangun istana besar, kota dan sistem irigasi, sehingga kemungkinan keduanya memiliki sumber daya untuk membangun Tembok Gawri, tulis Alibaigi.

Tembok Gawri yang baru ditemukan bukan satu-satunya tembok panjang kuno di Iran. Para arkeolog sebelumnya telah menemukan struktur serupa di bagian utara dan timur laut Iran. Mereka mungkin memiliki tujuan defensif.

Alibaigi berharap untuk melakukan penelitian lebih lanjut tentang Tembok Gawri di masa depan, tulisnya. Dia tidak menanggapi permintaan komentar.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Iran Blokir Internet, Respons Protes Pencabutan Subsidi BBM yang Meluas
Artikel Selanjutnya
Mendagri Iran Ancam Tindak Keras Aksi Protes Pencabutan Subsidi BBM