Sukses

Pelaku Penembakan di Luar Sinagog Jerman Live Streaming Aksinya, Ini Kronologinya

Liputan6.com, Halle - Penembakan di luar sinagog Jerman pada Rabu 9 Oktober 2019 terekam kamera. Pelaku merekam aksinya melalui alat perekam di helmnya.

Menurut laporan CNN, Kamis (10/10/2019), pelaku penembakan melakukan live streaming dari kamera yang dipasang di helmnya. Dari rekaman tersebut diketahui bahwa seorang pria bersenjata mendorong pintu-pintu rumah ibadat, menembakkan beberapa tembakan ke kunci pintu, memasukkan bahan peledak ke celah pintu dan meledakannya.

Setelah segala upaya itu, ia tetap tidak bisa masuk.

Fakta bahwa pintu itu tak bisa dibuka kemungkinan menjadi alasan yang menyelamatkan nyawa puluhan orang di dalam sinagog saat Yom Kippur, hari paling suci dalam kalender Yahudi.

Polisi mengatakan pria bersenjata itu menewaskan dua orang pada insiden hari Rabu di Kota Halle, di timur Jerman - satu korban tewas tepat di luar sinagog, dan satu lainnya di toko kebab di dekatnya.

Sempat buron, polisi akhirnya menangkap tersangka pria bersenjata itu.

 

2 dari 3 halaman

Kronologi Penembakan

Video berdurasi 35 menit dari serangan nyata yang diposting di internet menunjukkan pria bersenjata pelaku penembakan yang memiliki bahan peledak di mobilnya. Ia terlihat berusaha mendobrak pintu rumah ibadat, mengutuk dengan frustrasi dan mengemudi.

Ada 70 hingga 80 orang di dalam pada saat itu, Max Privorozki, kepala komunitas Yahudi Halle, mengatakan kepada majalah berita Jerman Der Spiegel.

"Privorozki memberi tahu Der Spiegel bahwa di dalam sinagog, mereka mendengar tembakan dan menghentikan layanan. Melalui kamera yang dipasang di pintu masuk, Privorozki mengatakan dia bisa melihat seseorang mencoba masuk, menembaki pintu dan melemparkan bahan peledak," lapor majalah itu.

"Tapi pintunya tetap tertutup, Tuhan melindungi kita," katanya pada Der Spiegel. "Semuanya berlangsung sekitar lima hingga sepuluh menit."

Sepuluh orang Amerika termasuk di antara mereka yang berada di sinagog pada saat serangan itu, tulis Duta Besar AS untuk Jerman Richard Grenell di Twitter, menambahkan bahwa kesepuluh orang itu aman dan tidak terluka.

CNN tidak menampilkan video.

3 dari 3 halaman

Mirip Penembakan Christchurh?

Seorang juru bicara Twitch -- situs layanan video yang memungkinkan pengguna meng-upload, melakukan live streaming, dan gameplay melalui konsol Xbox dan PlayStation 4 ke ribuan pemirsa secara real-time-- mengkonfirmasi kepada CNN bahwa video itu disiarkan langsung di platform mereka. Situs ini paling sering digunakan untuk streaming video game.

"Kedutan memiliki kebijakan toleransi nol terhadap perilaku yang penuh kebencian, dan segala tindak kekerasan dianggap sangat serius," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Dalam video itu, tersangka, yang mengenakan pakaian gelap dan sarung tangan, meluncurkan kata-kata anti-Semit, mengklaim Holocaust "tidak pernah terjadi" dan mengatakan bahwa orang Yahudi adalah akar dari beberapa masalah dunia.

Setelah gagal masuk, pria bersenjata itu pergi dan menembaki sebuah toko kebab kurang dari setengah mil jauhnya, menewaskan satu orang, kata polisi.Video, yang difilmkan dari sudut pandang penembak, memiliki kemiripan yang mencolok dengan video yang difilmkan oleh tersangka dalam serangan Maret terhadap dua masjid di Christchurch, Selandia Baru. Orang yang dicurigai sebagai penembak dalam insiden itu menyiarkan video hampir 17 menit dari serangan itu.

Di Twitter, Kedutaan Besar AS di Berlin mengutuk serangan di Halle."Serangan ini adalah serangan terhadap kita semua dan para pelaku harus dimintai pertanggungjawaban. Kami meratapi para korban kekerasan yang tidak masuk akal ini. # Hal0910, kata posting itu.

Loading
Artikel Selanjutnya
Serangan Rudal Iran Dikecam Jerman, Lufthansa Setop Penerbangan ke Tehran
Artikel Selanjutnya
Liburan Seru Maudy Koesnaedi Bareng Suami dan Buah Hati di Jerman