Sukses

Debu Misterius Terdeteksi di Langit Alaska, Berasal dari Korea Utara?

Liputan6.com, Hawaii - Pagi itu, di tengah musim panas 2016, segala kegiatan berjalan dengan rutin.

Termasuk penerbangan yang mendeteksi polusi milik NOAA (National Oceanic and Atmospheric Administration). Kala itu, mereka tengah terbang di jalur yang sudah usang tujuh kilometer di langit antara Alaska dan Hawaii.

Tugas mereka adalah mencari sample di udara. Berapa banyak bahan buatan manusia di ionosfer, bagaimanapun juga, memiliki pengaruh serius terhadap kesehatan masyarakat dan kondisi iklim.

Tapi, suatu hari di bulan Agustus 2016, peralatan mereka mencatat hal yang mengkhawatirkan.

Mereka mendeteksi partikel tunggal, sangat kecil di udara. Apa yang membuat yang satu ini begitu berbeda adalah, ternyata itu radioaktif. Partikel itu berisi fragmen kecil (hanya 580 nanometer) uranium.

Dan itu memicu lonceng alarm. Dari mana asalnya?

Fukushima? China? Korea Utara?

Dikutip dari News.com.au pada Rabu (21/2/2018), uranium umum terjadi di alam. Mereka ada di bawah tanah, perlahan-lahan melewati rantai peluruhan yang membawanya melalui serangkaian radioaktif sampai akhirnya menjadi batu inert, seperti granit.

Terkadang, melalui semak belukar atau badai debu, jejak uranium bisa mengudara.

Tapi uranium juga bisa dimanipulasi. Proses buatan bisa membuatnya lebih radioaktif - untuk digunakan di reaktor nuklir, dan senjata.

Partikel aerosol kecil itu ditemukan mengandung dua jenis: uranium-238, dan uranium-235.

Tidak ada yang mengejutkan tentang uranium-238. Sudah umum di alam, atau di atmosfer.

Tapi uranium-235 sangat jarang alami. Partikel itu hampir selalu merupakan produk penyempurnaan. Mereka mampu memulai reaksi berantai fisi.

Itu jelas bukan dari sumber alami, ungkap penelitian National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) yang dinyatakan dalam Journal of Environmental Radioactivity.

"Selama dua puluh tahun pengambilan sampel pesawat terbang dari jutaan partikel di atmosfer global, kami jarang bertemu dengan partikel dengan kandungan U-238 yang sama tingginya dan tidak pernah menghasilkan partikel dengan U-235 yang diperkaya," tulis NOAA.

"Sebagian besar partikel mungkin berasal dari pembakaran bahan bakar minyak berat," lanjutnya mengacu pada U-238.

"Kami tidak tahu sumber partikel ini. Ini mungkin menunjukkan sumber baru di mana uranium yang diperkaya."

Semua ini menimbulkan pertanyaan, dari mana asalnya? Ada dugaan dari Korea Utara kalau melihat arah angin.

"Salah satu motivasi utama makalah ini adalah untuk melihat apakah ada orang yang tahu lebih banyak tentang uranium daripada kami yang mengerti sumber partikelnya," kata peneliti bernama Dan Murphy mengatakan kepada Gizmodo, terkait partikel uranium itu yang diduga dari Korea Utara.

1 dari 2 halaman

Mencari Sumber Asal...

"Analisis lintasan angin dan hasil model dispersi partikel menunjukkan bahwa partikel tersebut bisa berasal dari berbagai daerah di Asia," tulis para peneliti.

Pada tahap ini, yang bisa dilakukan oleh para peneliti adalah spekulasi.

Apakah itu berasal dari kecelakaan nuklir, seperti Chernobyl di Ukraina atau Fukushima di Jepang? Namun, hal itu muskil dibayangkan, karena keduanya terjadi sudah lama. 

Namun pakar pencemaran udara mengetahui arus angin yang masuk ke langit antara Alaska dan Hawaii.

Mereka berasal dari Asia Tengah, termasuk China, Jepang - dan Korea.

Persis di mana tetap spekulasi. Tapi ada kemungkinan.

Komposisi partikel menunjukkan bahwa itu berasal dari uranium kelas reaktor yang baru disempurnakan.

"Dugaan terbaik saya adalah bahwa sumbernya adalah Korea Utara," kata pakar nuklir Arnie Gundersen kepada EnviroNews.

"Korea Utara memiliki reaktor kecil dan memiliki sentrifugal gas untuk memperkaya uranium 235 ... Hal ini dimungkinkan untuk menghasilkan bahan bakar baru atau mengekstraksi plutonium dari bahan bakar yang telah ada di reaktor mereka, beberapa uranium yang diperkaya berhasil lolos dan terbawa ke udara."

Selain itu, ada spekulasi mengkhawatirkan bahwa fasilitas uji coba senjata nuklir Korea Utara Punggye-ri berada di ambang kehancuran.

Pada bulan September tahun lalu terungkap serangkaian tes dalam beberapa tahun terakhir telah menguapkan ruang besar di bawah Gunung Mantap.

Badan cuaca nasional Korea Selatan mengatakan kepada parlemen pada bulan Oktober bahwa mereka percaya ada area kosong berkapasitas 60m x 100m di dasar gunung.

Pada bulan November, laporan yang belum dikonfirmasi mengungkapkan adanya keruntuhan terowongan di fasilitas Punggye-ri, menewaskan ratusan pekerja.

Artikel Selanjutnya
Korea Utara Nyaris Memicu Perang Dunia III pada 1960-an...
Artikel Selanjutnya
Presiden Korsel: Pertemuan Tingkat Tinggi dengan Korea Utara Masih Jauh