Sukses

Tokyo Disebut Destinasi Terbaik Dunia untuk Pelancong Penyandang Disabilitas, Benarkah?

Liputan6.com, Jakarta Jepang termasuk dalam salah satu negara yang disebutkan oleh The Valuable 500 sebagai pilihan destinasi favorit untuk pelancong penyandang disabilitas.

The Valuabel 500 adalah sebuah organisasi yang diluncurkan pada Forum Ekonomi Dunia 2019 yang mengklaim sebagai komunitas terbesar CEO global yang berkomitmen pada inklusi disabilitas.

“Bisnis yang benar-benar inklusif dapat membangun masyarakat yang benar-benar inklusif.” Demikian catatan dari laporan tersebut.

Mereka melakukan riset dengan menanyai 3.500 pelancong disabilitas yang berbasis di Inggris, Amerika Serikat, Australia, China, dan Jepang. Dari survei ini, 10 tujuan transportasi global paling inklusif disorot sebagai cetak biru untuk dipelajari orang lain, dan hasilnya dirilis bulan lalu.

Selain Amsterdam, Las Vegas, Paris, dan lainnya, Tokyo juga mendapat pujian sebagai salah satu dari 10 tujuan wisata paling mudah diakses di dunia.

Jika Anda pernah mengunjungi Tokyo sebagai seorang pelancong, Anda mungkin memiliki gambaran visual yang kuat tentang stasiun kereta api kota: jalur kuning taktil yang membentang dan bercabang di sepanjang tanah untuk diikuti oleh penumpang tunanetra; toilet bebas hambatan dengan pintu lebar dan pegangan tangan rendah; dan staf stasiun di loket di samping gerbang tiket siap memberikan saran dan bantuan.

Sebagai penduduk tunanetra Tokyo, Anda mungkin pernah mengalami kejadian berulang kali meminta staf untuk membantu Anda naik kereta yang benar dengan aman.

Kemudian Anda menyadari bahwa selama Anda bisa menunggu 10 atau 15 menit untuk mereka bersiap, mereka tidak hanya dengan senang hati membantu tetapi bahkan telah mengirim radio terlebih dahulu untuk meminta seorang rekan membantu Anda turun dari kereta di tempat tujuan Anda.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Transportasi di Tokyo Mudah Diakses

Stasiun-stasiun kereta api Tokyo yang relatif mudah diakses dan kedekatan tujuan wisata dengan jaringan transportasi dikutip oleh laporan The Valuable 500 sebagai alasan utama mengapa Tokyo dinilai tinggi oleh wisatawan penyandang disabilitas.

Tetapi transportasi inklusif lebih dari sekadar landai dan paving taktil. Hambatan untuk perjalanan inklusif seringkali tersembunyi. Misalnya, penelitian Valuable 500 mengungkapkan bahwa pelancong penyandang disabilitas membayar rata-rata ¥24.736 lebih banyak daripada pelancong nondisabilitas untuk asuransi perjalanan.

“Semua orang sedang dalam perjalanan untuk melihat aksesibilitas,” kata Direktur Komunikasi Valuable 500 Ryan Curtis-Johnson, dilansir dari Japan Times.

“Kami menyadari bahwa industri perjalanan dan pariwisata mungkin tertinggal paling jauh dalam hal inklusi disabilitas, tetapi juga aksesibilitas secara keseluruhan. Dan saya pikir dalam beberapa hal di atas itu, karena pandemi, kami telah mundur daripada maju.

“Itu tidak berarti bahwa bisnis tidak mengusahakannya. Namun yang kami maksud di sini adalah menyoroti beberapa bidang utama yang harus menjadi fokus bisnis. Yang disinggung bukan hanya penerbangan dan perjalanan dan transportasi tetapi juga hotel, agen perjalanan, dan penyedia perjalanan, jadi akses disabilitas online juga.”

 

3 dari 4 halaman

Restoran Perlu Fleksibel

 

Anda mungkin pernah makan di restoran kaiseki (makanan multi-kursus tradisional Jepang) yang mahal di mana setiap hidangannya enak, tetapi makanannya memiliki sedikit plastik di sekelilingnya, mungkin untuk menghasilkan efek visual yang bagus. Sajian sashimi datang bukan di atas piring, tetapi di menara yang rapuh dan agak membingungkan.

Dengan sedikit visi, mereka bisa memikirkan apakah Anda lebih suka makanan saya disajikan tanpa plastik dan di atas piring datar, tetapi presentasi "standar" restoran membuat pengalaman bersantap yang menegangkan.

Tidak memiliki pola pikir yang fleksibel terhadap pelancong penyandang disabilitas dapat menyebabkan masalah yang lebih besar daripada seteguk plastik.

“Selama periode musim panas Agustus ini, kami benar-benar melihat begitu banyak contoh kekacauan dalam perjalanan,” kata Curtis-Johnson. “Orang-orang ditinggalkan di pesawat, orang yang mencoba mengakses hotel yang tidak dapat diakses, meskipun mereka diberi tahu bahwa mereka dapat diakses, bahwa kursi mereka tidak dapat masuk, atau bahwa layanan yang diiklankan tidak dapat diakses maupun disediakan untuk mereka.”

 

4 dari 4 halaman

Bisnis Wisata Jepang Lebih Banyak Nilai Positif Dalam Inklusivitas

Rhiannon Parker, chief innovation officer di The Valuable 500, menekankan bahwa ada banyak contoh positif bisnis di Jepang yang menjadikan perjalanan lebih inklusif.

“Keio Plaza Hotel melihat prinsip-prinsip desain universal, 'Bagaimana kami memastikan bahwa kecacatan tidak disingkirkan begitu saja?'” kata Parker. “Apa yang telah mereka lakukan dengan sangat baik adalah menggabungkan desain universal secara holistik ke dalam cara mereka mendesain kamar (dan) penawaran yang mereka miliki. Saya percaya bahwa mereka menyelenggarakan konvensi anjing pemandu yang memiliki 250 anjing pemandu.

“Ada perbedaan besar antara hotel yang memiliki satu atau dua kamar dibandingkan dengan hotel yang menerapkan prinsip desain universal yang dapat mengakomodasi komunitas disabilitas dalam skala besar.”

Melampaui satu atau dua tanjakan dan pintu lebar ke desain universal mungkin terdengar sedikit mahal, tetapi Parker berpendapat bahwa ini bukan hanya tentang melakukan hal yang benar. Ada juga naluri bisnis yang masuk akal dalam melakukan investasi kecil namun berdampak besar ke dalam perjalanan inklusif.

“Sesuatu yang sangat penting untuk diingat oleh bisnis adalah bahwa pelancong dengan disabilitas sangat jarang bepergian sendirian,” kata Parker. “Mereka bepergian dengan pengasuh mereka. Mereka bepergian dengan teman-teman mereka, keluarga mereka. Jadi bukan hanya 1,3 miliar orang di dunia yang hidup dengan disabilitas. Itu mereka dan dengan siapa mereka bepergian. Jadi harus ada keharusan ekonomi yang lebih kuat atas nama bisnis.”

Dengan demikian, tampaknya Tokyo perlu bersiap. Mengingat komunitas penyandang disabilitas sedang bergerak dan, seperti setiap pelancong lainnya, mereka berharap mendapatkan sedikit dari omotenashi (keramahan) terkenal yang suka dibanggakan Jepang.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS