Sukses

KFC China Mulai Terima Karyawan Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta KFC China belum lama bergabung dengan "Angel Restaurant", sebuah flagship CSR inisiatif oleh Yum China. Dengan demikian, restoran cepat saji ini tumbuh dengan terus memberikan peluang kerja yang menguntungkan bagi karyawan penyandang disabilitas. Mereka pun menerima pengakuan yang lebih besar dari publik untuk itu.

Diilansir dari Newsdirect, KFC China bukan hanya memberikan pekerjaan, tetapi juga membantu karyawannya belajar dan tumbuh.

"Angel Restaurant" adalah tempat di mana karyawan dapat berkomunikasi lebih baik dengan pelanggan dan bekerja menuju potensi penuh mereka dalam lingkungan yang penuh dengan kegembiraan dan empati. Inisiatif ini terbukti efektif dalam menjembatani kesenjangan antara karyawan dan pelanggan, sambil menggarisbawahi manfaat bekerja dan mewujudkan potensi seseorang bagi jutaan penyandang disabilitas.

Yum China juga mmengumumkan kedepannya akan terus memberikan peluang pengembangan yang beragam untuk "Angel Restaurant" untuk membantu mereka mencapai impian.

Hal tersebut terbukti dengan pengalaman hidup salah seorang karyawan "Angel Restaurant" KFC China, Liu Qingquan.

Menyadari potensi penuhnya Liu Qingquan (Liu), seorang pria dengan gangguan pendengaran berusia tiga puluhan, masih ingat dengan jelas hari ketika ia pertama kali memasuki “Angel Restaurant” KFC untuk wawancara kerja di Foshan, provinsi Guangdong China Selatan. “Hari itu tidak panas, tetapi saya mulai berkeringat begitu saya masuk ke restoran. Saya takut saya tidak cukup memenuhi syarat untuk bekerja di tempat yang begitu bagus,” kata Liu.

Namun, ia segera menemukan bahwa restoran ini istimewa. Ada lampu berkedip yang dipasang untuk menunjukkan kapan ayam goreng siap, yang sangat membantu para pekerja dengan gangguan pendengaran. Selain peralatan yang dimodifikasi, pelatihan khusus dan proses operasional diberikan kepada Liu untuk membiasakannya dengan pekerjaan dengan cepat.

Liu mengenang, “seorang anggota tim manajemen ditugaskan sebagai mentor bagi saya begitu saya bergabung dengan restoran, menawarkan pelatihan satu lawan satu sehingga saya dapat mempelajari keterampilan yang diperlukan, serta alat untuk membantu saya memahami proses operasional dengan lebih baik.“

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Karyawan Didorong untuk Bisa Bahasa Isyarat

Liu juga menemukan bahwa karyawan di "Angel Restaurant" didorong untuk belajar dan berlatih bahasa isyarat. "Kami memiliki sebelas karyawan penuh waktu di restoran, termasuk enam "Karyawan Malaikat" seperti saya. Namun, semua orang dapat memahami bagaimana saya memberikan isyarat, dan saya sering mendapat tanggapan dari rekan-rekan saya dalam bahasa isyarat, yang sangat menghibur,” jelasnya.

Maret ini, Liu terkejut menemukan bahwa tempat ia bekerja tersebut telah ditingkatkan dengan fitur aksesibilitas baru, seperti beberapa salam dalam bahasa isyarat saat melakukan pemesanan secara online dan perangkat visualisasi interaktif untuk membantu konsumen berkomunikasi dengan karyawan tuna rungu, seperti dirinya.

Restorannya juga telah dilengkapi dengan materi pembelajaran visual. Li Liang, “Karyawan Malaikat” pertama yang menjadi manajer umum restoran, diundang untuk membuat penampilan khusus dalam serangkaian video pengajaran bahasa isyarat.

“Perangkat yang diperbarui di “Angel Restaurant” telah sangat membantu dalam menjembatani apa yang akan menjadi pemisah antara karyawan seperti saya dan pelanggan. Saya suka melihat wajah mereka yang cerah dan bahagia ketika disajikan secangkir kopi panas, ”kata Liu.

3 dari 4 halaman

Kesempatan Mandiri bagi Disabilitas

“Bekerja di sini juga memberi saya kesempatan untuk memberi kembali kepada masyarakat. Saya merasa terpanggil secara khusus untuk menyelenggarakan acara komunitas,” kata Liu, sebelum menambahkan, “misalnya, saya akan mengatur dan mengajar kelas bahasa isyarat anak-anak, dan selama pandemi COVID-19, saya dan tim mengirim perhatian ke pekerja medis garis depan untuk mengucapkan terima kasih atas layanan mereka.”

Dengan performa kerjanya yang luar biasa, Liu telah dipromosikan menjadi pemimpin tim layanan dan ia menjadi juara pertama dalam “Championship Challenge” regional. Hal ini telah mengilhaminya untuk bekerja menuju mimpi yang lebih besar.

Liu telah mendaftar di Program “Angel College” Yum China, yang mendukung “Angel Employee” dalam menerima pendidikan lebih lanjut dan membantu meningkatkan keterampilan kejuruan mereka melalui Open University of China. Liu akan memulai studinya September ini.

 

4 dari 4 halaman

Jenjang Karir Seperti Karyawan Disabilitas

“Dengan Yum China, “Karyawan Malaikat” seperti saya dapat menikmati jenjang karir yang sama dengan karyawan lainnya. Sekarang, saya memiliki kesempatan untuk akhirnya mewujudkan impian saya untuk mendapatkan gelar sarjana,” kata Liu.

Liu mengatakan bahwa bekerja di "Angel Restaurant" telah membantunya menemukan potensinya yang belum dimanfaatkan, mendorongnya untuk terus berusaha mencapai keunggulan, dengan impian berikutnya adalah menjadi manajer umum restoran.

“Sejauh yang saya tahu, sudah ada satu manajer umum restoran “Karyawan Malaikat” di Shenzhen,” kata Liu, melanjutkan dengan mengatakan bahwa, “Saya percaya program ini akan membantu saya selangkah lebih dekat menuju impian saya menjadi seorang manajer umum restoran.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS