Sukses

4 Game yang Dapat Diakses Penyandang Tuli

Liputan6.com, Jakarta Mengingat bulan ini merupakan bulan Kesadaran Tuli, serta semakin banyaknya penikmat game yang memperoleh kekayaan darinya, mungkin para gamer penyandang Tuli atau gangguan dengar juga tidak ingin tertinggal.

Sementara jika kita mendengar kata game, hal yang terlintas di benak pasti elemen seperti audio dan suara merupakan poin penting ketika menjalankannya. Memang soundtrack yang bagus dan grafik yang indah membuat game lebih imersif. Tapi sayangnya hal ini menjadi kelemahan bagi penyandang Tuli atau gangguan dengar, yang artinya game masih kurang bersahabat bagi mereka.

Dalam sebuah artikel dari I Need Diverse Games, penulisnya, Melanie Jayne Ashford membahas masalah tidak dapat diaksesnya gamer dengan gangguan pendengaran.

Beberapa masalah umum untuk pemain dengan gangguan pendengaran meliputi:

- Game multipemain kompetitif sulit dimainkan karena ketidakmampuan untuk mendengar langkah kaki musuh atau jarahan di sekitar, dan tidak memiliki cara untuk berkomunikasi melalui obrolan suara.

- Game Roleplaying (RPG) sebagian besar diberi teks dengan baik, tetapi sebagian besar instruksi pencarian sisi adalah sulih suara, sehingga menyebabkan gamer yang mengalami gangguan pendengaran kehilangan instruksi sepenuhnya.

Dalam sebuah artikel dari Accessibility, masalah pada game biasanya dalam menyediakan fitur untuk menyertakan komunitas tunarungu termasuk isyarat audio yang tidak berguna, obrolan suara, instruksi audio, serta kurangnya subtitle dan teks tertutup.

Padahal, menurut data pada tahun 2017, sekitar 20% dari 1,8 miliar pemain di komunitas game di dunia memiliki bentuk gangguan pendengaran.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Game Ramah Tuli

Baru-baru ini, ada lebih banyak percakapan di komunitas game tentang menambahkan fitur ke game untuk memenuhi populasi game tunarungu dan tuna rungu.

Untuk menjadikan sebuah game inklusif untuk penyandang Tuli atau gangguan dengar berarti kebutuhan akan subtitle yang dapat disesuaikan dan pengontrol adaptif harus terpenuhi.

Dilansir dari Says, berikut ini sejumlah game yang sudah menerapkan fitur ramah Tuli dan gangguan dengar dalam gameplay-nya.

1. The Last of Us Part II (2020)

Dikembangkan oleh studio game, Naughty Dog, The Last of Us Part II (2020) telah menerima pujian dalam upaya aksesibilitasnya.

Ada pengaturan konfigurasi yang disesuaikan untuk gamer tunarungu dan tunarungu. Gamer diberikan indikator kesadaran dan petunjuk menghindar yang tidak bergantung pada isyarat audio.

Selain memberikan keterangan, nama karakter yang berbicara juga disertakan untuk memudahkan gamer mengikuti jalan cerita.

Alih-alih hanya mengandalkan isyarat audio, pengontrol game juga akan bergetar selama pertempuran, yang membantu gamer dengan gangguan pendengaran untuk mengetahui kapan harus menghindar atau menyerang.

Saat ini, game tersebut hanya tersedia di PlayStation.

 

3 dari 5 halaman

2. Moss (2018)

Moss (2018) adalah game puzzle aksi-petualangan untuk platform Virtual Reality (VR) yang dikembangkan oleh Polyarc Games.

Salah satu game VR pertama yang melayani gamer Tuli dan gangguan dengar, game ini mengikuti kisah seekor tikus bernama Quill, yang bertemu dengan entitas yang tidak dikenal (pemain). Bersama-sama, mereka saling membantu untuk memecahkan teka-teki dan rintangan yang mereka temui di sepanjang jalan.

Tidak banyak game VR, atau game pada umumnya, yang menyertakan bahasa isyarat sebagai 'dialog'. Namun, Quill dapat berkomunikasi dengan pemain menggunakan Bahasa Isyarat Amerika (ASL).

Integrasi bahasa isyarat adalah cara untuk mengatasi fakta bahwa tikus tidak dapat berbicara.

Untuk mengatasi itu, sutradara animasi Richard Lico mengatakan dalam sebuah tweet bahwa, "Karena dia hanya bisa mencicit, saya pikir saya akan bermain-main dengan cara ia dapat berkomunikasi dengan pemain. Juga merupakan keuntungan besar bagi pemain tunarungu kami."

Namun, dalam permainan penuh, tanda-tandanya akan terbatas pada "petunjuk teka-teki, reaksi, dan respons emosional," seperti yang dijelaskan dalam tweet lain.

Meskipun game ini tidak memiliki teks lengkap untuk imersi, game ini memiliki subtitle yang dibuat dengan baik dan isyarat visual yang membantu.

Game ini tersedia untuk dimainkan di platform PC dan VR (HTC Vive, PlayStation VR, Oculus Rift, Windows Mixed Reality, dan Valve Index).

 

4 dari 5 halaman

3. Gears 5 (2019)

Gears 5 (2019), sebuah game yang dikembangkan oleh The Coalition, adalah contoh lain dari aksesibilitas dalam game. Meskipun mungkin merupakan game berdarah dengan kekerasan, game ini memiliki beberapa fitur yang memungkinkan aksesibilitas bagi gamer Tuli dan yang mengalami gangguan pendengaran.

Dialog dalam game diberi subtitle, dengan opsi ukuran dan latar belakang. Ada juga teks tertutup yang disediakan untuk perubahan suara dan musik. Untuk melengkapi semua ini, mereka bahkan memasukkan bagaimana dialog diekspresikan oleh karakter, seperti berteriak atau mengerang.

Game ini tersedia di PC, Xbox, dan PlayStation.

 

5 dari 5 halaman

4. Ratchet & Clank: Rift Apart (2021)

Dikembangkan oleh Insomniac Games, Ratchet & Clank: Rift Apart (2021) merupakan salah satu game yang mengikuti jejak Naughty Dog setelah rilis The Last of Us Part II untuk memasukkan fitur aksesibilitas dalam game.

Hasilnya adalah subtitle yang sangat dapat disesuaikan yang datang dengan label speaker, warna, dan latar belakang yang berbeda. Setiap dialog dalam game ini sepenuhnya diberi subtitle.

Ada juga isyarat visual, titik arah yang besar, dan beberapa preset untuk getaran pengontrol untuk pengontrol DualSense PS5.

Game ini hanya tersedia di PS5.

Cara lain pengembang game mulai memasukkan gamer dengan gangguan pendengaran jelas merupakan fitur speech-to-text yang memungkinkan pemain untuk berkomunikasi dalam game.

Speech-to-text tidak diragukan lagi salah satu fitur termudah untuk disertakan dalam game untuk memungkinkan pemain berkomunikasi dengan gamer Tuli dan gangguan dengar, dan sebaliknya.

Beberapa game yang akan kami sebutkan di segmen berikutnya memiliki fitur obrolan suara jarak dekat, yang memungkinkan aktivasi speech-to-text yang lebih akurat.

Namun, perlu dicatat bahwa fitur ini mungkin tidak stabil dan tidak akurat dalam menafsirkan apa yang dikatakan dalam game oleh pemain.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS