Sukses

Tak Semua Jenis Stroke Berakhir Disabilitas, Contohnya yang Dialami Hailey Bieber

Liputan6.com, Jakarta Stroke adalah penyebab utama disabilitas pada pengidapnya, tapi tidak semua jenis stroke berakhir dengan kondisi disabilitas jika belum terlampau parah dan ditangani dengan baik.

Stroke juga bisa dialami oleh berbagai usia. Baik orang lanjut usia (lansia) maupun usia muda. Salah satu figur publik muda yang baru-baru ini menghebohkan penggemarnya akibat stroke yang diderita adalah Hailey Bieber.

Ia menjelaskan kondisinya yang sempat dilarikan ke rumah sakit akibat gejala seperti stroke. Sang model mengatakan bahwa itu adalah pengalaman traumatis baginya.

Istri bintang pop Justin Bieber, mengunggah video ke saluran YouTube-nya pada Rabu 27 April untuk menjelaskan dengan kata-katanya sendiri apa yang terjadi pada 12 Maret.

Hailey Bieber menceritakan bahwa dia mengalami serangan iskemik sementara, juga dikenal sebagai mini stroke yang disebabkan oleh gumpalan darah yang mengalir dari lubang di jantungnya ke otaknya.

Dalam video tersebut, Hailey Bieber menceritakan bahwa dia sedang mengalami "hari normal" saat sarapan dengan suaminya ketika dia tiba-tiba mulai mengalami sensasi mati rasa yang "aneh" di ujung jarinya, menjalar ke seluruh lengannya.

"Sisi kanan wajah saya mulai terkulai, saya tidak bisa mengeluarkan kalimat," kenangnya. "Segera, saya pikir saya mengalami stroke," ujarnya mengutip Channel News Asia, Jumat (29/4/2022).

Dia menggambarkan kejadian tersebut sebagai "momen paling menakutkan dalam hidup saya".

Sebagian besar gejala mini stroke-nya hanya sementara dan dia mulai kembali normal pada saat dia mencapai ruang gawat darurat.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kemungkinan Disebabkan 3 Faktor

Wanita berusia 25 itu mengatakan bahwa dokter sampai pada kesimpulan bahwa episode tersebut mungkin disebabkan oleh tiga faktor yang berkontribusi:

Pertama, dia meminum pil KB tanpa berkonsultasi dengan dokter, yang diperparah karena dia menderita migrain.

Kedua, dia baru-baru ini menderita COVID-19. Ketiga, dia telah melakukan penerbangan panjang ke Paris dan kembali tanpa mengenakan kaus kaki kompresi atau bangun untuk bergerak selama penerbangan.

Hailey Bieber lebih lanjut berbagi bahwa setelah beberapa tes, dia didiagnosis dengan Grade 5 PFO (Patent Foramen Ovale) - lubang kecil antara atrium kanan dan kiri jantung.

Dia kemudian dirawat di rumah sakit lagi untuk menjalani prosedur penutupan lubang, yaitu sekitar 12mm hingga 13mm.

Dia berterima kasih kepada penggemar atas perhatian mereka dan meyakinkan semua orang bahwa dia baik-baik saja.

"Saya hanya merasa sangat lega bahwa kami dapat menemukan segalanya, bahwa kami dapat menyelesaikannya, bahwa saya akan dapat beralih dari situasi yang benar-benar menakutkan ini dan menjalani hidup saya."

Model tersebut juga membagikan beberapa sumber bersama dengan video untuk mereka yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang kesadaran akan stroke, kesehatan kardiovaskular, dan banyak lagi.

3 dari 4 halaman

Terkait Mini Stroke

Melansir Webmd, mini stroke dengan gejala yang berlangsung hanya beberapa menit atau jam, adalah tanda peringatan yang dikenal baik untuk stroke besar yang berpotensi mematikan.

Sekarang penelitian baru menegaskan bahwa mereka terkait dengan harapan hidup yang lebih rendah.

Tingkat kelangsungan hidup setelah stroke ringan yang secara medis dikenal sebagai serangan iskemik transien atau Transient Ischemic Attacks (TIA), adalah 20 persen lebih rendah dari yang diharapkan di antara peserta penelitian sembilan tahun kemudian dibandingkan dengan populasi umum.

Temuan menyoroti fakta bahwa TIA adalah peristiwa serius yang tidak boleh diabaikan, kata spesialis stroke dan juru bicara American Heart Association Philip Gorelick, MD. Dia memimpin Pusat Penelitian Stroke di Fakultas Kedokteran Universitas Illinois.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Stroke edisi November.

"TIA adalah peringatan dan orang-orang pasti harus mengindahkan peringatan dan mencari diagnosis dan pengobatan segera," dia memberitahu WebMD.

TIA biasanya tidak menyebabkan kerusakan otak permanen dan tidak langsung menyebabkan kematian.

4 dari 4 halaman

Gejala Mini Stroke

Seperti stroke, gejalanya mini stroke dapat meliputi:

-Mati rasa tiba-tiba atau kelemahan pada wajah, lengan, atau kaki, sering terjadi pada satu sisi tubuh

-Kebingungan atau kesulitan berbicara yang juga datang tiba-tiba

-Tiba-tiba kesulitan melihat di satu atau kedua mata

-Tiba-tiba kesulitan berjalan, pusing, atau kehilangan keseimbangan atau koordinasi.

Gejala-gejala ini dapat hilang hanya dalam beberapa menit atau berlangsung selama 24 jam. Sekitar 40 persen orang yang memilikinya akan terus mengalami stroke yang sebenarnya, dan setengah dari stroke ini terjadi dalam dua hari setelah TIA, menurut National Stroke Association.

Dalam waktu tiga bulan setelah mengalami TIA, sekitar 10 persen hingga 15 persen orang akan mengalami stroke yang sebenarnya.

Dalam studi baru, peneliti mengikuti lebih dari 22.000 orang--sebagian besar orang dewasa yang lebih tua yang tinggal di New South Wales, Australia, yang telah dirawat di rumah sakit dengan TIA.

Para peneliti melihat catatan rawat inap TIA dari Juli 2000 hingga Juni 2007.

Dengan menggunakan data registrasi kematian hingga akhir Juni 2009, para peneliti membandingkan tingkat kematian pada populasi penelitian dengan populasi umum.

Lima tahun setelah TIA, tingkat kelangsungan hidup 13 persen lebih rendah dari yang diharapkan pada populasi umum, dan sembilan tahun kemudian tingkat kelangsungan hidup 20 persen lebih rendah dari yang diharapkan.