Sukses

Pasang Teknologi Khusus di Layar Menu, McDonald Permudah Tunanetra Pesan Makanan

Liputan6.com, Jakarta Restoran cepat saji McDonald menawarkan teknologi pembaca layar pada semua kiosnya untuk meningkatkan aksesibilitas bagi penyandang tunanetra pada akhir tahun.

Dilansir dari WSJ, jaringan restoran McDonald akan dipasangi keypad dan jack headphone baru pada menu layar sentuh yang telah digunakan sejak tahun 2015 sebagai alternatif untuk memesan di konter. Dengan demikian, pelanggan tunanetra dapat menghubungkannya ke headphone mereka dan menambahkan item ke keranjang mereka dengan menekan tombol tengah.

Perusahaan produk makanan cepat saji tersebut mengumumkan bahwa setiap kiosnya mulai menyesuaikan dengan undang-undang aksesibilitas, termasuk Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika.

Selain menggunakan teknologi pembaca layar, ruangannya juga disesuaikan untuk pengguna kursi roda.

 

2 dari 4 halaman

Akibat banyak tuntutan hukum

Sebelumnya, layar yang besar juga menyediakan tombol "tekan untuk bantuan"yang diberi label Braille. Namun, anggota Federasi Nasional Tunanetra, atau NFB, melaporkan bahwa seringkali tidak ada bantuan yang datang ketika mereka menekan tombol, kata penasihat umum organisasi itu, Scott LaBarre, yang tunanetra. Pelanggan tunanetra lainnya juga mengeluh bantuan tidak datang cukup cepat, membuat layanan kurang adil, sebab seharusnya kios membiarkan pelanggan memesan sendiri daripada menunggu bantuan dari staf.

“Kami benar-benar menghadapi hambatan karena tidak dapat menggunakan mesin ini, yang membuat hidup lebih nyaman bagi orang lain,” kata LaBarre, dikutip dari WSJ.

Kekecewaan tersebut disampaikan oleh NFB pada tahun 2019. Organisasi-organisasi tersebut bekerja sama untuk membuat dan menguji sistem baru, yang menggunakan teknologi yang sudah ada yang dikembangkan oleh TPGI, penyedia perangkat lunak aksesibilitas dan perusahaan konsultan yang dimiliki oleh Vispero, dan Storm Interface, yang mengembangkan perangkat keras bantu dan berdagang sebagai Keymat Technology Ltd.

Hasil dari kolaborasi ini muncul seiring dengan meningkatnya jumlah tuntutan hukum atas aksesibilitas yang diajukan. Menurut firma hukum di Chicago, Seyfarth Shaw LLP., antara Januari dan Juni tahun ini, lebih dari 6.300 gugatan diajukan di pengadilan federal dengan tuduhan pelanggaran Judul III Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, yang melarang diskriminasi atas dasar disabilitas di ruang publik dan fasilitas komersial.

Perusahaan memperkirakan jumlah gugatan tersebut akan melebihi 12.000 tahun ini, yang akan menjadi yang terbesar sejak mulai melacak mereka pada tahun 2013.

Sebenarnya yang dikhawatirkan LaBarre dari NFB adalah apa yang ia sebut litigasi drive-by, yaitu banyak pihak yang terlibat tidak terlibat dalam perubahan sistemik, atau reformasi. Sebab alat yang berharga harus digunakan dengan maksimal.

“Tapi kami tidak langsung buru-buru ke pengadilan dan mengajukan gugatan. Kami benar-benar mencoba menjangkau terlebih dahulu dan berkata, 'Hei, ada penghalang, ada masalah, dan berikut adalah beberapa ide tentang jalan yang dapat Anda ambil untuk menyelesaikan masalah',” tambahnya.

 

3 dari 4 halaman

Akan diberlakukan bertahap

Adapun pembaharuan kios McDonald disebutkan akan dilakukan secara bertahap. Perusahaan mengatakan semua restoran milik perusahaan di AS akan menawarkan sistem bantuan tambahan pada akhir tahun ini. Teknologi ini akan ditambahkan ke semua kios yang ada di restoran milik perusahaan di California, dan 25% kios yang ada di negara bagian AS lainnya.

Tetapi McDonald mengklaim hanya mengoperasikan sekitar 5% dari sekitar 14.000 restorannya di AS. Sisanya dijalankan oleh franchisee.

Perusahaan mengatakan akan menambahkan fungsi aksesibilitas baru ke semua kios baru yang dipasang di setiap restoran AS setelah 1 Juli, termasuk yang dijual ke restoran waralaba.

4 dari 4 halaman

Infografis 5 Tips Tetap Sehat di Masa Pandemi Covid-19