Sukses

Llama Jadi Hewan Terapi Baru untuk Penyandang Disabilitas, Ini Alasannya

Liputan6.com, Jakarta Llama menjadi hewan peliharaan baru untuk terapi penyandang down syndrome, autisme, maupun lanjut usia. Hewan ini dipilih karena tidak terancam punah dan aman dipeluk.

"Bagi sebagian orang, anjing sedikit terlalu biasa, atau beberapa orang memiliki pengalaman buruk dengan anjing," kata Niki Kuklenski, seorang peternak llama di Bellingham, Washington, salah satu yang pertama menggunakan hewan untuk tujuan terapi dilansir dari CNA.

Dia mengatakan bahwa llamanya, terutama yang betina bernama Flight, “akan membaca orang. Jadi ketika dia dihampiri seseorang, dia akan meletakkan kepalanya ke bawah untuk dipeluk. Tetapi jika seseorang tampak khawatir, Flight akan tetap diam. Dia sangat keren."

Menurut kelompok penyedia hewan terapi, Pet Partners, 94 persen hewan terapi yang terdaftar adalah anjing, tetapi ada 20 llama dan alpaka juga, kata Elisabeth Van Every, juru bicara kelompok itu.

Sebagian besar adalah llama yang jauh lebih besar dari alpaka dan biasanya jauh lebih ramah bagi manusia. Hewan-hewan dilindungi oleh asuransi Mitra Hewan Peliharaan selama masa kunjungan terapi.

Aturan ketat tentang kesehatan, perawatan, dan kondisi kerja pun harus dipatuhi. Tidak ada hewan yang dapat bekerja lebih dari dua jam sehari, dan pawang harus mengetahui tanda-tanda kelelahan atau gangguan.

Pemilik llama akan memberi tahu bahwa hewan peliharaan mereka memiliki indra keenam tentang orang-orang yang membutuhkan, sakit, atau lemah.

Seorang pasien terapi, Carol Rutledge mengatakan bahwa llama terapinya, yang bernama Knock, akan berjalan ke sisi tempat tidur pasien dan berdiri dalam diam sementara pasien meraihnya. "Itu meluluhkan hati," katanya.

2 dari 3 halaman

Menurut Peneliti

Mona Sams, seorang ahli terapi okupasi memiliki delapan llama dan lima alpaka di tempat praktiknya, yang melayani anak-anak dengan autisme dan gangguan lain, serta orang dewasa dengan kelainan perkembangan.

Satu pasien adalah seorang gadis dengan cerebral palsy dan kejang yang datang dua kali seminggu. "Aku punya satu llama bernama Woolly yang benar-benar duduk di sana bersamanya selama satu jam penuh, bertatap muka," kata Sams.

"Dia menyebut Woolly 'penasihatnya', dan dia akan menghabiskan bagian pertama dari jam itu untuk memberi tahu Woolly kesulitan apa yang dia alami, dan llama itu hanya duduk di sampingnya selama proses mencurahkan isi hati."

Sams adalah penulis utama dari penelitian tentang penggunaan llama sebagai hewan terapi. Artikel yang diterbitkan pada 2006 di American Journal of Occupational Therapy, menggambarkan percobaan klinis yang sangat kecil di mana anak-anak dengan autisme diberikan terapi okupasi standar atau terapi yang melibatkan penanganan llama.

Hasil “menunjukkan bahwa anak-anak lebih banyak terlibat dalam penggunaan bahasa dan interaksi sosial yang signifikan dalam sesi terapi okupasi yang melibatkan hewan daripada dalam sesi terapi okupasi standar,” tulis para penulis penelitian.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut Ini: