Sukses

Platform Kripto Bitzlato Diduga Cuci Uang Lebih dari Rp 10,6 Triliun

Liputan6.com, Jakarta - Departemen Keuangan Amerika Serikat (AS) mendakwa pertukaran mata uang kripto Bitzlato karena diduga memproses dana ilegal sebesar USD 700 juta atau setara Rp 10,6 triliun.

Bitzlato didakwa sebagai "masalah pencucian uang utama" berdasarkan bagian dari Undang-Undang Patriot AS karena diduga melakukan pencucian dana ilegal untuk pelaku ransomware yang berbasis di Rusia. Undang-undang tersebut digunakan untuk memerangi pencucian uang dan pendanaan teroris.

Jenis tindakan ini jarang digunakan untuk beberapa kasus pencucian uang yang paling parah. Ini adalah yang pertama dari jenisnya, khususnya di bawah otoritas baru, untuk memerangi keuangan gelap Rusia.

Hampir 50 persen dari semua transaksi Bitzlato yang diketahui selama waktu itu melibatkan keuangan gelap Rusia atau sumber berisiko lainnya.

“Bitzlato yang berbasis di Hong Kong menukar lebih dari USD 700 juta dalam mata uang kripto dengan Hydra Market, pasar darknet yang terbesar di dunia sebelum ditutup pada April 2022,” kata Departemen Kehakiman AS, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (20/1/2023).

Bitzlato juga menerima lebih dari USD 15 juta atau setara Rp 227,3 miliar uang tebusan, kata Departemen Kehakiman. Pendiri dan pemilik mayoritas Bitzlato, Anatoly Legkodymov ditangkap Selasa malam di Miami.

Laporan tersebut menambahkan seiring dengan tindakan AS, otoritas Prancis telah mengambil langkah-langkah penegakan hukum, termasuk menutup infrastruktur digital Bitzlato dan menyita mata uang kriptonya.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pelaku Penipuan Kripto Rp 23,3 Triliun di Korea Selatan Ditahan

Sebelumnya, eksekutif yang terlibat dalam penipuan pertukaran kripto Korea Selatan V Global senilai USD 1,5 miliar atau sekitar Rp 23,3 triliun telah menerima hukuman penjara hingga delapan tahun, tetapi tiga dari mereka tidak ditahan sehingga dapat melawan tuduhan tertentu di pengadilan.

Dilansir dari Cointelegraph, Rabu (4/1/2023), V Global beroperasi antara Juli 2020 dan April 2021, menggaet sekitar 50.000 investor dengan menjanjikan pengembalian 300 persen di samping pembayaran yang cukup besar untuk merujuk pelanggan baru.

Menurut terjemahan laporan 26 Desember dari outlet media Korea Selatan, dua eksekutif tingkat tinggi, bernama Mr.Yang dan Mr. Oh, mendapat delapan tahun dan tiga tahun masing-masing untuk peran mereka dalam menipu investor. 

Empat eksekutif lain yang tidak disebutkan namanya menerima hukuman tiga tahun dan lima tahun masa percobaan. Namun, tiga dari total enam belum ditahan, karena mereka mengaku tidak bersalah atas tuduhan tertentu dan memiliki hak untuk membela diri di pengadilan.

Namun hakim dilaporkan telah memberikan keringanan hukuman kepada para terdakwa, karena jumlah sebenarnya dari penipuan dan jumlah investor yang terkena dampak lebih rendah dari perkiraan semula tahun lalu.

Menurut laporan Kyeongin dari Februari, hal ini disebabkan oleh bukti selanjutnya yang menunjukkan sekitar 10.000 investor benar-benar mendapatkan keuntungan dari V Global melalui pembayaran dari insentif multilevel marketing seperti bonus perekrutan pelanggan. 

Banyak yang dikatakan telah menginvestasikan kembali keuntungan itu kembali ke platform sebelum ditutup.

 

3 dari 4 halaman

Cegah Penipuan, Argentina Bakal Atur Iklan Terkait Kripto

Sebelumnya, Argentina, salah satu negara di mana adopsi cryptocurrency telah berkembang, telah mulai mempertimbangkan pembentukan undang-undang periklanan terkait kripto. Hal ini merupakan tindakan dalam mencegah penipuan kripto melalui iklan

Diskusi, yang dipromosikan oleh Senator Argentina, Eduardo Andrada dan lainnya, akan berfokus pada mendidik calon pengguna cryptocurrency tentang aset ini. 

Dengan cara yang sama, tujuan lain dari proyek potensial ini adalah untuk melindungi investor agar tidak jatuh ke dalam skema kripto palsu dan berbasis Ponzi.

Pertemuan yang dihadiri anggota Komisi Sekuritas Argentina, Sebastian Negri dan Martín Breinlinger, mempresentasikan beberapa skema cryptocurrency yang memiliki promosi dan iklan melalui media yang berbeda.

Salah satu ide yang disajikan mengusulkan agar publisitas terkait kripto harus menyertakan slogan yang menjelaskan risiko yang dibawa oleh investasi semacam itu.

Senator dan asisten lainnya memiliki pandangan berbeda mengenai proyek yang diusulkan. Negri menjelaskan manfaat dari pengesahan undang-undang tersebut bagi calon investor. 

 

4 dari 4 halaman

Menjanjikan Keuntungan

"Dengan kenaikan Bitcoin dari 10.000 menjadi 69.000 dolar, yang mereka lakukan adalah menjanjikan kepada orang-orang bahwa profitabilitas yang terjadi pada tahun sebelumnya akan terulang kembali bagi mereka yang masuk sekarang. Itu adalah iklan palsu,” kata Negri dikutip dari Bitcoin.com, Jumat (30/12/2022).

Adapun, Negri menyatakan lembaga keuangan tradisional, seperti bank, tidak dapat melakukannya, tetapi kripto dapat melakukannya karena rendahnya regulasi ekosistem di negara tersebut. 

Namun, Senator Angela Negri menyatakan ketidaksetujuannya terhadap gagasan mengatur iklan kripto, menyatakan hal ini dapat menyebabkan Senat terjebak dalam masalah terkait kripto lainnya.

Negara-negara lain telah menetapkan peraturan tentang hal ini. Pada Januari, Spanyol menetapkan aturannya sendiri untuk mengontrol publisitas kripto, dengan menargetkan influencer terlebih dahulu. 

Dengan cara yang sama, Inggris mengumumkan pada Juli akan meningkatkan kewaspadaaan terhadap kampanye kripto yang menyesatkan.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS