Sukses

Bursa Kripto FTX Punya Utang Rp 48,4 Triliun kepada 50 Kreditur

Liputan6.com, Jakarta - Pertukaran Cryptocurrency FTX, yang telah mengajukan perlindungan pengadilan kebangkrutan AS, mengatakan berutang sebesar USD 3,1 miliar (Rp 48,4 triliun) kepada 50 kreditur teratas.

Adapun lebih detailnya, FTX berutang sekitar USD 1,45 miliar (Rp 22,6 triliun) kepada 10 kreditur teratasnya, katanya dalam pengajuan pengadilan pada Sabtu, 19 November 2022  tanpa menyebutkan nama para kreditur.

FTX dan afiliasinya mengajukan kebangkrutan di Delaware pada 11 November di salah satu ledakan perusahaan kripto profil tertinggi, menyebabkan sekitar 1 juta pelanggan dan investor lainnya menghadapi kerugian total dalam miliaran dolar.

Pertukaran kripto mengatakan pada Sabtu telah meluncurkan tinjauan strategis atas aset globalnya dan sedang mempersiapkan penjualan atau reorganisasi beberapa bisnis. 

Sidang tentang apa yang disebut mosi hari pertama FTX ditetapkan pada Selasa pagi di hadapan hakim kebangkrutan AS, menurut pengajuan pengadilan terpisah. 

Seperti diketahui, kebangkrutan FTX bermula dari laporan keuangan Alameda Research yang diberitakan oleh CoinDesk beberapa pekan lalu. 

Dalam berita tersebut, kerajaan cryptocurrency Miliarder Sam Bankman-Fried secara resmi dipecah menjadi dua bagian utama yaitu FTX (pertukaran nya) dan Alameda Research (firma dagangnya), keduanya raksasa di industri masing-masing.

Kedua perusahaan tersebut alami krisis likuiditas yang kemudian mendorong harga kripto asli FTX, FTT Coin melemah sehingga terjadi aksi jual yang besar di pasar kripto. Pertukaran kripto Binance juga turut melikuidasi semua kepemilikan FTT Coin di bursanya.

Akibat hal ini, pertukaran cryptocurrency FTX mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di AS, menurut pernyataan perusahaan yang diposting di Twitter, pada Jumat (11/11/2022) waktu setempat. 

Sekitar 130 perusahaan afiliasi tambahan adalah bagian dari proses, termasuk Alameda Research, perusahaan perdagangan kripto Bankman-Fried, dan FTX.us, anak perusahaan FTX di AS.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Investor FTX di Brasil yang Dirugikan Bakal Ajukan Gugatan Class Action

Sebelumnya, kejatuhan pertukaran cryptocurrency FTX baru-baru ini telah menciptakan masalah bagi pelanggan di seluruh dunia. Akibat kasus ini, sekelompok investor FTX di Brasil akan melakukan gugatan Class Action pada pertukaran kripto yang bangkrut ini.

Grup ini dipimpin oleh CEO Arthur Mining, Ray Nasser, sebuah perusahaan pertambangan cryptocurrency yang dipimpin oleh Brasil. Eksekutif mengklarifikasi meskipun perusahaannya tidak terkena bencana FTX, dia ingin membantu orang-orang di sekitarnya yang menderita kerugian.

“Perusahaan saya tidak memiliki eksposur FTX, tetapi kami harus mendukung mereka yang telah mendukung kami selama ini di kalangan investor dan mitra dan membantu mereka sebanyak mungkin. Banyak orang terluka,” ujar Nasser dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (19/11/2022).

Gugatan class action Nasser akan diajukan oleh pelanggan FTX yang memiliki lebih dari USD 100.000 kripto (Rp 1,5 miliar) di platform pada saat dana perusahaan dibekukan. Gugatan akan diajukan ke yurisdiksi AS atau Bahama, negara tempat pertukaran itu berkantor pusat.

 

 

3 dari 5 halaman

Karyawan FTX Tak Menyangka Bisa Bangkrut

Kepala FTX di Brasil, Antonio Neto, menyampaikan kejatuhan bursa mengejutkannya dan dia yakin perusahaan memiliki likuiditas untuk menghadapi penarikan massal. 

Dalam pesan yang dikirim ke grup Telegram bursa di Brasil pada 11 November, Neto menyatakan dia juga menjadi korban dari situasi yang tidak terduga. 

“Semua dana dan investasi pribadi saya juga terjebak di FTX, ini adalah kerugian yang sulit ditelan. Tetapi hal yang paling sulit adalah rasa frustasi karena percaya pada sesuatu dan membagikannya dengan keluarga dan teman yang juga terkejut,” kata Neto.

Menurut laporan dari Coingecko, Brasil adalah negara peringkat kesepuluh yang paling terpengaruh oleh kebangkrutan FTX. 

Pengguna Brasil menyumbang 2,8 persen kunjungan di situs FTX, dengan rata-rata 134.000 kunjungan setiap bulan. Kolombia adalah negara Latam peringkat kedua dalam daftar, dengan 1,3 persen pengunjung situs bulanan.

4 dari 5 halaman

Terdampak Bankrutnya FTX, Perusahaan Dana Pensiun di Kanada Rugi Rp 1,4 Triliun

Sebelumnya, Ontario Teachers, salah satu dana pensiun terbesar di Kanada dengan hampir USD 250 miliar (Rp 3.910 triliun) aset yang dikelola, alami kerugian investasi USD 95 juta (Rp 1,4 triliun) di FTX setelah pertukaran kripto yang bermasalah mengajukan perlindungan kebangkrutan.

Perusahaan pensiun tersebut mengatakan telah menginvestasikan USD 75 juta di FTX International dan FTX US pada Oktober 2021. Kemudian berinvestasi USD 20 juta lagi di FTX US pada Januari tahun ini, menurut sebuah pernyataan. 

Investasi tersebut dilakukan melalui platform Teachers’ Venture Growth (TVG) dan mewakili kurang dari 0,05 persen dari total aset bersih dana tersebut, tambah pernyataan itu.

"Kerugian finansial dari investasi ini akan berdampak terbatas pada Rencana tersebut, mengingat ukurannya relatif terhadap total aset bersih kami dan posisi keuangan kami yang kuat," kata Ontario Teachers dalam pernyataan, dikutip dari CoinDesk, Sabtu (19/11/2022).

Meskipun begitu, pihak perusahaan merasa kecewa dengan hasil investasi ini, menanggapi semua kerugian dengan serius dan akan menggunakan pengalaman ini untuk lebih memperkuat pendekatan dengan kripto.

Ontario Teachers memiliki USD 242,5 miliar aset yang dikelola, per 30 Juni 2022, menurut presentasi investor baru-baru ini.

Ini bukan pertama kalinya dana pensiun besar di Kanada terjebak dalam kerugian terkait kripto. Agustus lalu, perusahaan dana pensiun Caisse de Depot et Placement du Quebec dengan aset yang dikelola lebih dari USD 300 miliar alami kerugian investasinya senilai USD 150 juta terdampak Celsius Network pemberi pinjaman kripto yang bangkrut.

5 dari 5 halaman

FTX Ajukan Kebangkrutan

Pertukaran cryptocurrency milik Sam Bankman-Fried, FTX telah mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di AS, menurut pernyataan perusahaan yang diposting di Twitter, pada Jumat (11/11/2022) waktu setempat. 

Sekitar 130 perusahaan afiliasi tambahan adalah bagian dari proses, termasuk Alameda Research, perusahaan perdagangan kripto Bankman-Fried, dan FTX.us, anak perusahaan FTX di AS.

CEO FTX Mengundurkan Diri

Bankman-Fried juga telah mengundurkan diri sebagai CEO dan telah digantikan oleh John J. Ray III, meskipun kepala yang keluar akan tetap membantu transisi.

Bankman-Fried juga mengindikasikan dia ingin menunjuk Stephen Neal sebagai ketua dewan direksi yang baru. 

Namun, seorang juru bicara kemudian mengatakan Neal telah memutuskan untuk menolak. Meskipun dihormati oleh permintaan tersebut, ternyata, dia tidak dapat menjabat di posisi itu karena alasan yang tidak ada hubungannya dengan FTX atau mantan CEO-nya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.