Sukses

Binance Tawarkan Pinjaman Rp 7,7 Triliun kepada Industri Penambangan Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Pertukaran kripto terkemuka di dunia berdasarkan volume perdagangan harian, Binance telah mengumumkan rencana untuk memperluas dukungan keuangan kepada perusahaan yang terlibat dalam penambangan cryptocurrency. 

Hal ini ditandai dengan proyek pinjaman baru-baru ini diluncurkan oleh kumpulan penambangan platform. Mengingat kondisi pasar saat ini, Binance Pool meluncurkan proyek pinjaman USD 500 juta atau sekitar Rp 7,7 triliun untuk mendukung penambang kripto dan penyedia infrastruktur digital.

Program ini akan membantu pertambangan bitcoin dan penyedia infrastruktur sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan industri pertambangan. 

“Sebagai salah satu kumpulan penambangan kripto terkemuka di dunia, Binance Pool memiliki tanggung jawab untuk membantu menjaga ekosistem aset digital yang sehat,” kata pihak perusahaan, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (17/10/2022).

Ini adalah inisiatif pertama Binance Pool. Dengan proyek tersebut, perusahaan kripto global bertujuan untuk menawarkan layanan pembiayaan utang yang aman kepada perusahaan pertambangan bitcoin (BTC) publik dan swasta dan infrastruktur aset digital di seluruh dunia.

Untuk mendapatkan akses ke pinjaman, peminjam harus menerima serangkaian syarat dan ketentuan seperti jangka waktu 18 hingga 24 bulan dan suku bunga berkisar antara 5 persen dan 10 persen. Penambang juga akan diminta untuk memberikan keamanan yang memuaskan bagi Binance, baik fisik maupun dalam bentuk aset digital.

Binance Pool adalah salah satu entitas terkemuka di sektor pertambangan berdasarkan hashrate, bersama dengan Foundry USA, Antpool, F2pool, dan Viabtc. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Binance Kantongi Lisensi Platform Aset Digital di Kazakhstan

Sebelumnya, pihak berwenang di Kazakhstan telah memberikan Binance lisensi untuk beroperasi sebagai platform aset digital dan menyediakan berbagai layanan yang relevan seperti layanan kustodian. 

Saat bekerja di pusat keuangan negara di ibu kota Nur-Sultan, pertukaran kripto  Binance akan menawarkan pendaftaran kepada pelanggan dari negara lain juga. 

Langkah ini dilakukan setelah Binance memperoleh persetujuan awal pada Agustus. Otorisasi permanen memberinya status platform yang diatur di Kazakhstan. 

Dengan kontrol kepatuhan dan keamanan, sekarang Binance dapat memproses penyetoran dan penarikan uang kertas, konversi ke mata uang kripto, dan menawarkan penyimpanan dan perdagangan pertukaran untuk aset kripto.

Binance mengindikasikan rencana untuk memperluas jangkauan layanan yang didukung. Individu pribadi dan badan hukum dari negara lain mana pun akan dapat mendaftar dengan platform perdagangan berlisensi Kazakhstan, Binance meyakinkan dalam sebuah pengumuman. 

“Kami menyambut baik niat Kazakhstan untuk menjadi pemain terkemuka di bidang teknologi digital baru dan ekosistem cryptocurrency,” ujar Direktur Binance untuk Asia, Gleb Kostarev dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (11/10/2022). 

Pemerintah di Nur-Sultan telah membuat perubahan signifikan pada undang-undang dan lingkungan peraturan Kazakhstan, menetapkan standar kepatuhan tertinggi untuk platform cryptocurrency di negara itu.

Binance juga akan mendukung Kazakhstan dalam apa yang digambarkan oleh kedua belah pihak sebagai pengembangan pasar kripto negara yang aman. 

Ini merupakan bagian dari Nota Kesepahaman yang baru-baru ini ditandatangani, pertukaran dan Badan Pemantau Keuangan Negara Asia Tengah setuju untuk berbagi informasi tentang kejahatan keuangan yang melibatkan cryptocurrency.

3 dari 4 halaman

Token BNB Binance Senilai Rp 8,7 Triliun Dicuri dalam Peretasan

Sebelumnya, pertukaran cryptocurrency Binance sempat menangguhkan sementara jaringan blockchainnya setelah peretas mengambil token Binance Coin (BNB) senilai sekitar USD 570 juta atau setara Rp 8,7 triliun. 

Binance mengatakan pada Kamis (6/10/2022) waktu setempat, jembatan lintas rantai yang menghubungkan Rantai BNB menjadi sasaran, memungkinkan peretas untuk memindahkan kripto BNB.

Jembatan lintas rantai adalah alat yang memungkinkan transfer token dari satu blockchain ke blockchain lainnya. 

Perusahaan mengatakan telah bekerja dengan validator jaringan, entitas atau individu yang mengkonfirmasi transaksi di blockchain untuk menghentikan sementara pembuatan blok baru di BSC, menangguhkan semua pemrosesan transaksi sementara tim pengembang menyelidiki pelanggaran tersebut.

 

4 dari 4 halaman

Penyebab Peretasan

CEO Binance, Changpeng Zhao mengatakan di Twitter, eksploitasi pada jembatan lintas rantai, BSC Token Hub, menghasilkan BNB tambahan dan telah meminta validator untuk menangguhkan sementara Binance Smart Chain (BSC).

Tak berselang lama, Zhao menyebut masalah sudah terselesaikan dan semua dana investor masih aman.

"Masalahnya sudah tertangani sekarang. Dana Anda aman. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini dan akan memberikan pembaruan lebih lanjut sesuai dengan itu,” tulis Zhao, dikutip dari CNBC, Sabtu (8/10/2022). 

Penyebab Peretasan

Peretasan itu disebabkan oleh bug dalam kontrak pintar jembatan yang memungkinkan peretas memalsukan transaksi dan mengirim uang kembali ke dompet kripto mereka, menurut perusahaan keamanan kripto Immunefi. 

Kontrak pintar adalah potongan kode pada blockchain yang memungkinkan perjanjian untuk dieksekusi secara otomatis tanpa campur tangan manusia. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS