Sukses

Akui Diri sebagai Raja Kripto, Trader Ini Justru Rugikan Investor Rp 531,8 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Seorang trader kripto Kanada berusia 23 tahun dan menggambarkan dirinya sendiri sebagai “Raja Kripto”, Aiden Pleterski dituntut setelah diduga gagal mengembalikan setidaknya USD 35 juta atau setara Rp 531,8 miliar kepada investornya.

Pihak berwenang telah menyita aset senilai USD 2 juta, termasuk dua McLaren, dua BMW, dan sebuah Lamborghini. Pleterski menjalankan bisnis yang disebut AP Private Equity Limited, di mana ia berjanji untuk menghasilkan pengembalian yang tinggi bagi investor melalui perdagangan kripto dan forex. 

Salah satu investor Pleterski, Diane Moore menginvestasikan USD 60.000 yang pernah dia alokasikan untuk pendidikan cucunya. Kesepakatannya dengan Pleterski termasuk janji untuk 70 persen dari setiap keuntungan modal yang dihasilkan oleh trader, dan pengembalian penuh dari investasi awalnya. 

Kontrak tersebut menjanjikan sekitar 10 hingga 20 persen pengembalian dua mingguan. Namun, hanya USD 10.000 dari investasi awal yang tersisa. 

"Semuanya didasarkan pada kepercayaan. Apa yang telah dilakukan Aiden, menurut saya, mengerikan dan saya tidak tahu bagaimana dia bisa hidup dengan dirinya sendiri,” ujar Moore dikutip dari Crypto Potato, Selasa (27/9/2022). 

Moore sekarang meragukan apakah Pleterski pernah menjadi trader sejak awal, atau apakah dia sengaja merampok orang melalui skema investasinya. Dia sekarang salah satu dari 29 investor yang terlibat dalam proses kebangkrutan terhadap Pleterski, mengklaim mereka berutang USD 13 juta.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Jalani Hidup Mewah

Aiden Pleterski Jalani Hidup Mewah

Pendiri firma hukum pemulihan penipuan yang menyelidiki kasus ini, Norman Groot, telah memperoleh informasi dari sekitar 140 investor yang terkena dampak. 

Dia menemukan Pleterski menjalani gaya hidup mewah dengan memiliki 11 kendaraan, jet pribadi, dan sebuah rumah besar di tepi danau di Burlington, Ontario yang disewa seharga USD 45.000 per bulan.

"Orang ini memiliki tingkat pembakaran gaya hidup yang besar, tetapi itu tidak memperhitungkan jumlah uang yang hilang," kata Groot kepada CBC Toronto.

Groot mengatakan bahwa melacak lokasi sisa dana mungkin sulit karena Pleterski menerima banyak investasinya dalam bentuk tunai. Groot menambahkan banyak dari dana tersebut diberikan kepada Pleterski sementara keserakahan dan kegembiraan muncul selama pasar crypto rally.

3 dari 4 halaman

3 Warga Nigeria Diduga Gunakan Hasil Pencucian Uang untuk Beli Bitcoin

Sebelumnya, Badan penegak hukum global, Interpol berusaha untuk menyelesaikan kasus di mana tiga warga negara Nigeria diduga telah menggunakan hasil pencucian uang untuk membeli Bitcoin senilai lebih dari USD 43 juta atau sekitar Rp 623.4 miliar.

Dalam sebuah laporan, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (24/9/2022), tiga warga Kenya termasuk seorang politisi Kenya kuat yang tidak disebutkan namanya dituduh telah membantu trio Nigeria dalam upaya mereka untuk menyembunyikan motif yang tepat untuk memindahkan dana tersebut.

Menurut sebuah laporan oleh publikasi Kenya, The Nation, penyelidikan oleh Interpol menemukan ketiganya dapat mentransfer lebih dari USD 215 juta dari Nigeria ke Kenya antara Oktober dan November 2020.

Setelah dana berada di Kenya, ketiganya, Olubunmi Akinyemiju, Olufemi Olukunmi Demuren, dan Eghosasere Nehikhare, melakukan pembelian Bitcoin.

Selama pembelian ini, ketiganya dikatakan telah memperoleh Bitcoin yang pada saat itu bernilai USD 36.353.728 dari cabang Binance yang terdaftar di AS, salah satu pertukaran cryptocurrency terbesar berdasarkan volume yang diperdagangkan. 

Selanjutnya USD 7.246.582 digunakan untuk membeli Bitcoin di Busha, pertukaran mata uang kripto lainnya.

Setelah memperoleh Bitcoin, ketiganya diyakini telah mendistribusikan kripto ke dompet individu sebagai bagian dari upaya untuk membuat ini tidak dapat dilacak, kata laporan itu.

 

4 dari 4 halaman

Selanjutnya

Namun, publikasi Kenya mengatakan tidak dapat memastikan jumlah pasti Bitcoin yang dibeli trio Nigeria di bursa kripto Kenya Bitpesa dan di Quidax.

Laporan itu mengatakan trio Nigeria telah berhasil memindahkan dana dengan dalih mereka adalah "transfer dana perusahaan yang sama." Namun, besarnya transfer dana itu akhirnya membangkitkan minat Interpol.

Setelah penyelidikan Interpol, Badan Pemulihan Aset (ARA) Kenya dilaporkan telah memperoleh putusan pengadilan yang mengizinkannya untuk membekukan enam rekening bank milik enam perusahaan yang terkait dengan dugaan pencucian uang.

Sementara itu, laporan Nation mengidentifikasi Pauline Wanjiru Wachira dan Evalyne Wawira Gachoki sebagai dua warga Kenya lainnya yang mungkin telah membantu trio Nigeria untuk memindahkan dana yang dicuci.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.