Sukses

Harga Kripto Solana Sempat Terkoreksi Akibat Peretasan

Liputan6.com, Jakarta - Baru-baru ini, proyek kontrak pintar Solana mengalami masalah setelah ditemukan hampir 8.000 dompet berbasis Solana telah disusupi oleh peretas. 

Solana meminta pemilik dompet yang menjadi korban untuk menyelesaikan survei dan tim menekankan sedang menyelidiki akar masalahnya. 

Akibat dari peretasan ini, harga token Solana (SOL) harus terkoreksi pada perdagangan Kamis (4/8/2022). Berdasarkan data dari CoinDesk, token Solana (SOL) turun lebih dari 4,2 persen selama 24 jam terakhir. Kini SOL diperdagangkan di sekitar USD 39 atau sekitar Rp 581.686. Secara tahunan SOL telah turun 76 persen tahun ini. 

Sedangkan data analisis teknikal menunjukkan Solana tidak menembus di bawah rata-rata pergerakan sederhana (SMA) 50 hari menunjukkan beberapa pemegang Solana besar mungkin masih bertahan. 

Namun, berdasarkan analisa dari Trader Tokocrypto, Afid Sugiono, Solana dengan cepat didorong kembali setelah harganya mencoba bergerak di atas resistance kunci di USD 44. Harga sekarang jatuh menuju support kunci di USD 35.

"Dari sisi analisis teknikalnya, bear flag pattern sudah terbentuk pola yang menunjukan adanya tren turun pada harga. Ketika harga berada dalam tren turun, ada lebih banyak tekanan jual yang menggerakkan harga ke bawah daripada ke atas," kata Afid kepada Liputan6.com, Kamis (4/8/2022).

Namun, Afid menuturkan, investor perlu wait and see untuk melihat pergerakan SOL lebih lama lagi, karena hingga saat ini geraknya masih naik-turun, meski bear flag pattern sudah sedikit terbentuk.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kata CEO Solana Labs

Pengembang dan korban Solana menemukan eksploitasi pada Selasa malam waktu setempat dan metode serangan peretas saat ini tidak diketahui. Perusahaan keamanan blockchain Peckshield mencatat kemungkinan eksploitasi berasal dari serangan rantai pasokan.

Pendiri dan CEO Solana Labs, Anatoly Yakovenko juga menyatakan eksploitasi kemungkinan berasal dari serangan rantai pasokan.

Semua cerita korban yang dikonfirmasi sejauh ini memiliki kunci yang diimpor atau dibuat di ponsel. Sebagian besar laporan adalah dompet Slope, tetapi beberapa pengguna dompet Phantom juga.

Saat ini, jumlah dana yang dicuri dari peretasan juga tidak diketahui, karena perusahaan keamanan Anchain memperkirakan peretasan itu berhasil mencuri USD 5 juta (Rp 74,4 miliar) dan perkiraan Peckshield sekitar USD 8 juta. 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Perusahaan dan CEO Solana Digugat Investor, Ini Penyebabnya

Sebelumnya, sebuah gugatan diajukan kepada perusahaan dan CEO Solana pada 1 Juli 2022 di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, mengklaim cryptocurrency solana (SOL) adalah keamanan yang tidak terdaftar. 

Penggugat utama Mark Young, seorang penduduk California dan investor SOL, menggugat atas nama dirinya sendiri dan semua investor yang membeli token solana mulai 24 Maret 2020. 

Terdakwa yang disebutkan dalam gugatan tersebut adalah Solana Labs Inc, Yayasan Solana, CEO Solana Labs, Anatoly Yakovenko, Multicoin Capital Management LLC, Kyle Samani, dan Falconx LLC. 

“Tergugat mendapat untung besar melalui penjualan sekuritas SOL kepada investor ritel di Amerika Serikat, yang melanggar ketentuan pendaftaran undang-undang sekuritas federal dan negara bagian, dan investor menderita kerugian besar,” isi gugatan tersebut dikutip dari Bitcoin.com, Senin (11/7/2022). 

Gugatan tersebut menuduh para terdakwa dengan sengaja membuat pernyataan palsu atau menyesatkan mengenai total pasokan Solana yang beredar dan sifatnya yang terdesentralisasi. Ia menambahkan, jaringan blockchain Solana rentan terhadap "pemadaman yang menghancurkan” dan kemacetan jaringan.

Penggugat juga menuduh Multicoin Capital Management dan Kyle Samani tanpa henti mempromosikan SOL, setelah membelinya seharga USD 0,40 atau sekitar Rp 5.990 pada 2019. 

4 dari 4 halaman

Cari Kompensasi

Mereka kemudian membongkar jutaan dolar Solana pada investor ritel menggunakan meja perdagangan OTC seperti Falconx untuk bertindak sebagai broker dalam penjualan. 

Penggugat mencari kompensasi untuk semua kerugian yang diderita sebagai akibat dari kesalahan tergugat dan pernyataan solana adalah jaminan dan penjualan sekuritas SOL tergugat yang tidak terdaftar melanggar hukum yang berlaku.

Bulan lalu, sebuah gugatan diajukan terhadap Binance.us yang mengklaim algoritmik stablecoin terra usd (UST) dan cryptocurrency terra (LUNA) keduanya merupakan sekuritas yang tidak terdaftar. Pada Maret, Coinbase digugat karena diduga menjual 79 sekuritas kripto yang tidak terdaftar, termasuk SOL.

Ketua SEC, Gary Gensler telah berulang kali mengatakan banyak token kripto adalah sebuah sekuritas yang tidak terdaftar. Sementara itu, regulator masih dalam gugatan yang sedang berlangsung dengan Ripple Labs dan eksekutifnya atas XRP, yang dipandang SEC sebagai keamanan yang tidak terdaftar.