Sukses

Penjahat Dunia Maya Incar Aset Metaverse Investor

Liputan6.com, Jakarta - Seorang perawat di pedesaan Maine, seorang instruktur kebugaran di Colorado, dan seorang kapitalis ventura di Florida, ketiganya berinvestasi di metaverse, membeli tanah yang menurut mereka adalah investasi yang solid.

“Saya sangat bersemangat tentang hal itu dan berharap untuk, Anda tahu, proyek apa pun yang akan keluar darinya." kata perawat perawatan jangka panjang, Kasha Desrosiers dikutip dari CNBC, ditulis Minggu (28/5/2022). 

Tapi hanya dalam beberapa hari atau bulan, semua tanah virtual mereka hilang dan masing-masing dari mereka mengatakan tidak ada cara untuk mendapatkannya kembali.

Investor di seluruh negeri mengatakan kepada CNBC peretas mencuri tanah mereka di metaverse dengan menipu mereka agar mengklik tautan yang mereka yakini sebagai portal asli ke alam semesta virtual, tetapi ternyata situs phishing yang dirancang untuk mencuri kredensial pengguna. 

Penipuan phishing

Desrosiers mengatakan metaverse menggelitik minatnya karena perawat berharap menggunakan platform virtual untuk mengembangkan game edukasi tentang anatomi dan fisiologi manusia. Jadi, dia menginvestasikan USD 16.000 atau sekitar Rp 233,8 juta di sebidang tanah di The Sandbox dan SuperWorld.

“Ini seperti perbatasan baru,” kata Dick Desrosiers, suami Kasha, yang juga terlibat dalam pembelian tersebut.

Namun, mimpinya tentang game pendidikan kedokteran virtual dengan cepat pupus. Sekitar tiga bulan setelah membeli tanah, Kasha mengatakan dia mengetikkan nama platform virtual Decentraland di bilah pencarian Google tautan pertama yang muncul adalah tautan phishing. Setelah dia mengklik tautan, itu menghapus dompet MetaMask-nya.

"Saya benar-benar sedih. Saya pergi bekerja keesokan harinya, dan saya mengatakan, 'Tanah metaverse saya dicuri' dan semua orang terkejut,” ujar suami Kasha.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Serangan Phising Banyak Beredar

 

Instruktur kebugaran online yang berbasis di Boulder, Colorado, Tracy Carlinsky, memiliki pengalaman serupa. Carlinsky menghabiskan sekitar USD 20.000 untuk mendarat di The Sandbox setelah mendengar hype tentang metaverse.

Properti Sandbox-nya berbatasan dengan rumah virtual rapper Snoop Dogg. Snoop Dogg adalah salah satu selebritas pertama yang memasuki metaverse dan baru-baru ini merekam video musik di ruang virtual.

“Saya pikir itu bisa menjadi area yang menyenangkan untuk dikunjungi. Kamu tahu, dia berbicara tentang mengadakan pesta pribadi, berinteraksi dengan penggemarnya,” kata Carlinsky. 

Namun sayangnya mereka harus kehilangan aset mereka di dunia virtual itu akibat serangan phising yang banyak beredar.

Modus Kejahatan Baru

Apa yang para penjahat siber inginkan adalah bagian dari metaverse satu set platform virtual berbasis blockchain baru yang baru-baru ini menjadi terkenal karena keterlibatan signifikan dari selebriti, peragaan busana, dan investor.

Sebaliknya, para investor mengatakan mereka mendapat pelajaran tentang bahaya investasi berisiko tinggi.

Meningkatnya popularitas investasi di metaverse di mana pengguna membeli “tanah” virtual di berbagai platform dengan harapan nilainya akan meningkat juga telah mengantarkan gelombang baru penipuan teknologi tinggi, menurut pihak berwenang, wawancara dengan para korban. dan pakar keamanan siber.

Metaverse bukanlah satu tempat tunggal. Dari headset realitas virtual hingga dunia digital yang dapat pengguna dapat berjelajah sebagai avatar, istilah "metaverse" mengacu pada serangkaian platform realitas virtual yang membenamkan pengguna dalam pengalaman online interaktif.

Dengan cryptocurrency, pengguna dapat membeli dan mengembangkan lahan virtual atau menghadiri peragaan busana dan konser semuanya dalam batas layar komputer mereka.

3 dari 4 halaman

Studi Temukan Jika Pemahaman Soal Metaverse Masih Rendah

Sebelumnya, Wunderman Thompson Intelligence belum lama ini menerbitkan hasil survey dan analisis-nya terkait Metaverse. Laporan yang berjudul ‘New Realities: Into the Metaverse and Beyond’ penelitiannya dilakukan pada Maret dengan lebih dari 3.000 orang berusia 16-65 di Amerika Serikat, Inggris, dan China yang disurvei. 

Survey tersebut menunjukkan kesadaran akan metaverse telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam waktu kurang dari satu tahun.

Sementara kurang dari sepertiga (32 persen) pernah mendengar istilah tersebut pada Juli 2021, pada Maret 2022 hampir tiga perempat (74 persen) pernah mendengar istilah tersebut.

Meskipun kesadaran telah meningkat, tetapi pemahaman terhadap metaverse tetap rendah. Penelitian ini juga menemukan ada ketidakjelasan tentang apa arti istilah tersebut, dengan hanya 15 persen yang menyatakan mereka tahu apa itu dan dapat menjelaskannya kepada orang lain.

Meskipun tidak dapat menjelaskan metaverse, konsumen percaya itu menjanjikan untuk mempengaruhi kehidupan kita secara signifikan dan di antara mereka yang tahu apa itu metaverse, dua pertiga percaya itu akan mengubah hidup, dengan 74 persen menyatakan metaverse itu adalah masa depan.

 

4 dari 4 halaman

Peta Jalan Metaverse

Direktur Global Intelijen Wunderman Thompson sekaligus penulis laporan tersebut Emma Chiu mengatakan seiring dengan semakin besarnya porsi hidup bergerak ke dunia maya, semakin jelas metaverse akan berperan penting dalam masa depan bersama. 

“Dengan pengikut kita survei yang mengungkap harapan luas metaverse membawa perubahan besar ke hampir semua industri,” ujar Chiu, dikutip dari situs resmi Wunderman Thompson, Kamis, 26 Mei 2022.

Sebanyak 90 persen responden memegang keyakinan untuk melihat inovasi termasuk dalam industri hiburan, diikuti oleh periklanan dan ritel. Sementara itu, 85 persen meyakini metaverse akan berdampak pada industri fashion dan juga dunia kerja.

Kepala Pemasaran dan Pertumbuhan Global, Wunderman Thompson, Naomi Troni mengatakan sangat penting bagi merek untuk menetapkan peta jalan untuk masuk ke metaverse.

“Namun, ada juga kekhawatiran seputar privasi, keamanan, dan keselamatan. Jadi, sementara temuan terbaru kami menunjukkan peluang yang hampir tak terbatas untuk merek memungkinkan mereka untuk membayangkan kembali seperti apa produk, layanan, dan keterlibatan konsumen mereka mereka juga harus memasuki dunia baru ini dengan hati-hati,” ujar Troni.