Sukses

Indeks Pengukur Kekhawatiran Kripto Sentuh Level Terendah Sejak Maret 2020

Liputan6.com, Jakarta - Setelah mengalami beberapa minggu yang brutal, membuat pasar cryptocurrency goyah. Namun, saat ini kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, Bitcoin diperdagangkan stabil di kisaran USD 29.000 atau sekitar Rp 427,4 juta hingga 30.000 atau sekitar Rp 441 juta.

Dilansir dari Yahoo Finance, Kamis (19/5/2022), meskipun keadaan tidak seburuk minggu lalu, investor kripto masih merasa ketakutan. Menurut Crypto Fear and Greed Index, yang menganalisis sentimen pasar Bitcoin telah turun ke level terendah sejak Maret 2020.

Saat ini, Indeks tersebut mewakili "ketakutan yang ekstrem," indeks sekarang berada di level 8, turun dari 14 kemarin dan 28 pada bulan lalu. Nilai 0 mewakili "ketakutan yang ekstrem," sementara 100 mewakili "keserakahan yang ekstrem," situs itu menjelaskan. 

Indeks memperhitungkan beberapa faktor saat memperoleh skor, termasuk volatilitas bitcoin, momentum dan volume pasar, reaksi media sosial, kapitalisasi pasar koin, dan data Google Trends.

Selama seminggu terakhir, sentimen pasar suram, berkisar antara skor 9 dan 14. Segalanya berubah pada awal Mei setelah Federal Reserve mengindikasikan akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase, yang memicu aksi jual pasar yang lebih luas. Bitcoin, cryptocurrency terbesar berdasarkan nilai pasar, mulai anjlok bersama saham teknologi.

Harga Bitcoin turun lebih jauh setelah stablecoin Terra USD (UST) kehilangan pasak USD 1,00 dan token saudaranya Luna mulai jatuh minggu lalu, menambahkan lebih banyak tekanan ke bawah ke pasar cryptocurrency. 

Ini menghapus banyak tabungan hidup investor cryptocurrency, dan menurut laporan Penelitian Bank of America baru-baru ini, ketakutan yang mencengkeram pasar cryptocurrency. 

Meskipun demikian, banyak investor yang membeli saat penurunan. Menurut sebuah laporan oleh CoinShares, Bitcoin melihat tingkat arus masuk yang mengejutkan hingga 6 Mei, minggu kehancuran, ketika masih menghasilkan USD 45 juta.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Harga Kripto Kamis Pagi 19 Mei 2022

Sebelumnya, harga bitcoin dan kripto jajaran teratas terpantau kembali turun ke zona merah pada Kamis, 19 Mei 2022. Kripto jajaran teratas yang sebelumnya menguat, kini kompak alami koreksi kecil.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Kamis pagi (19/5/2022), kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) melemah 4,42 persen dalam 24 jam, tetapi masih menguat tipis 0,22 persen dalam sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 29.172,03 per koin atau setara Rp 429,9 juta (asumsi kurs Rp 14.740 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) juga harus kembali melemah hari ini. Selama 24 jam terakhir, ETH ambles 6,14 persen dan 6,30 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 1.959,71 per koin. 

Kripto selanjutnya, Binance coin juga turut melemah. Dalam 24 jam terakhir BNB turun 3,74 persen, tetapi berhasil menguat 8,23 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 293,98 per koin. 

Kemudian Cardano (ADA) juga kembali melemah. Dalam satu hari terakhir ADA anjlok 8,97 persen. Namun masih menguat 0,26 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,5258 per koin.

 

 

3 dari 4 halaman

Harga Kripto Lainnya

Adapun Solana (SOL) harus kembali ke zona merah hari ini. Sepanjang satu hari terakhir SOL melemah 10,38 persen. Namun berhasil menguat 6,15 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 50,88 per koin.

XRP juga harus rela kembali melemah hari ini. Dalam satu hari terakhir, XRP turun 5,18 persen dan 0,92 persen dalam sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,4137 per koin. 

Nasib Terra (LUNA) masih cukup mengkhawatirkan karena kejadian de-pegging pada pekan lalu. Terra masih anjlok 15,35 persen dalam 24 jam terakhir dan 99,99 persen dalam sepekan. Saat ini Terra dihargai USD 0,0001591 per koin.

Stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama melemah 0,02 persen. Dengan begitu membuat USDT berada di level USD 0,9987 dan USDC di level USD 1,00.

Binance USD (BUSD) menguat 0,08 persen dalam 24 jam terakhir. Saat ini harga BUSD masih bertahan di level USD 1,00 per koinnya. 

Sedangkan Stablecoin Terra, Terra USD (UST) melemah 28,41 persen dalam 24 jam terakhir. Membuat harganya berada di level USD 0,09518.

4 dari 4 halaman

Korea Selatan Luncurkan Investigasi Darurat terhadap Anjloknya LUNA dan UST

Sebelumnya, regulator keuangan top Korea Selatan telah meluncurkan penyelidikan darurat terhadap runtuhnya cryptocurrency LUNA dan stablecoin UST. Pihak berwenang telah meminta pertukaran cryptocurrency domestik untuk memberikan informasi yang berkaitan dengan transaksi dan investor dari dua koin itu.

Pekan lalu, UST kehilangan pasaknya terhadap dolar AS, mengirimkan harga UST dan terra (LUNA) terjun bebas. Financial Services Commission (FSC) dan Financial Supervisory Service (FSS), telah meminta operator pertukaran cryptocurrency lokal untuk berbagi informasi yang berkaitan dengan UST dan LUNA, sumber mengatakan kepada outlet berita.

Seorang pejabat dari operator pertukaran kripto lokal mengatakan:

"Pekan lalu, otoritas keuangan meminta data tentang jumlah transaksi dan investor, dan mengukur langkah-langkah yang relevan di bursa,” kata pejabat tersebut dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (18/5/2022). 

"Saya pikir mereka melakukannya untuk menyusun langkah-langkah untuk meminimalkan kerusakan pada investor di masa depan," lanjut dia. 

Informasi yang diminta oleh pihak berwenang termasuk volume perdagangan, harga penutupan, dan jumlah investor yang relevan. Regulator juga meminta operator pertukaran untuk memberikan tindakan balasan mereka terhadap kehancuran pasar kripto baru-baru ini dan analisis penyebab keruntuhan. 

UST dan LUNA ditemukan oleh Kwon Do-hyung (alias Do Kwon), seorang warga negara Korea Selatan. Perusahaannya, Terraform Labs, didirikan di Singapura. Sejak runtuhnya dua cryptocurrency, Kwon telah membuat beberapa rencana untuk menghidupkan kembali koin tetapi tidak ada yang berhasil sejauh ini. 

Istri Kwon dilaporkan mencari perlindungan polisi setelah seorang pria tak dikenal masuk tanpa izin ke gedung apartemen mereka di Korea Selatan. Menurut laporan media, pria itu kemudian diidentifikasi sebagai investor yang kehilangan sekitar USD 2 juta atau sekitar Rp 29,2 miliar dalam runtuhnya LUNA.