Sukses

4 Manfaat Kesehatan Menambahkan Susu ke Kopi Anda

Liputan6.com, Jakarta Mayoritas orang dewasa Amerika—tepatnya 64 persen—menikmati setidaknya satu cangkir kopi per hari. Dan bagi banyak pecinta kopi itu, ritual mereka sama setiap hari.

Namun para ahli mengatakan bahwa jika Anda minum kopi hitam, mungkin ada beberapa alasan bagus untuk mengubah rutinitas Anda. Terutama dalam hal menambahkan susu ke dalam kopi tersebut. 

Lindsay Delk, RD, RDN, dari the Food and Mood Dietician, berbagi beberapa manfaat terbesar dari mengonsumsi susu dalam kopi Anda. Apa saja itu? Dihimpun dari Best life, ini dia.

1. Anda akan mendapatkan lebih banyak vitamin dan mineral

Kopi penuh dengan vitamin dan mineral bermanfaat, seperti riboflavin (vitamin B2), niasin (vitamin B3), magnesium, dan potasium. Ini juga kaya akan antioksidan, yang melindungi sel Anda dari radikal bebas.

Namun jika Anda ingin memberikan tambahan secangkir kopi di pagi hari untuk meningkatkan manfaat kesehatan, para ahli mengatakan susu dapat membantu. "Banyak orang menikmati tekstur lembut yang ditambahkan susu ke dalam secangkir kopi mereka, tetapi susu juga menawarkan manfaat kesehatan," kata Delk.

Dia mengatakan bahwa sedikit tambahan susu dapat memberikan "banyak vitamin dan mineral, terutama kalsium dan vitamin D. Nutrisi ini sangat penting untuk membangun dan memelihara tulang, gigi, dan otot yang kuat," katanya .

2. Memberi tambahan protein di pagi hari

Menurut American Society of Nutrition, mengonsumsi protein di pagi hari memberikan banyak manfaat kesehatan, termasuk membantu Anda membentuk otot dan menurunkan berat badan. Itu sebabnya telur, dengan kandungan proteinnya yang tinggi, menjadi pilihan tepat untuk sarapan.

Susu, yang biasanya mengandung delapan gram protein per cangkir, atau satu gram per ons, merupakan sumber protein pagi yang bagus — baik itu dalam kopi, oatmeal, atau sereal Anda.

 

2 dari 5 halaman

3. Dapat membantu melawan peradangan

Delk juga menunjukkan bahwa menambahkan susu ke secangkir kopi pagi Anda juga dapat membantu Anda melawan peradangan. Polifenol adalah senyawa yang ditemukan pada tumbuhan (termasuk biji kopi), dan mereka bertindak sebagai antioksidan untuk mengendalikan stres oksidatif dan peradangan, jelasnya. Peradangan adalah penyebab di balik banyak kondisi kronis, termasuk penyakit jantung, kanker, dan penyakit Alzheimer, menurut Klinik Cleveland.

Penelitian terbaru menemukan bahwa ketika polifenol dalam kopi dikombinasikan dengan protein dalam susu, itu meningkatkan efek anti-inflamasi dari polifenol. Faktanya, sel-sel kekebalan yang terpapar polifenol dan protein dua kali lebih efektif melawan peradangan dibandingkan dengan polifenol. sendirian," kata Delk kepada Best Life.

4. Mungkin lebih aman di perut Anda

Saat Anda menambahkan susu ke kopi Anda, itu juga meningkatkan tingkat pH minuman Anda, membuatnya kurang asam secara keseluruhan. Jika kopi cenderung mengganggu perut Anda, mengaduk sedikit susu ke dalamnya dapat mengurangi mulas dan gangguan pencernaan.

Bukan penggemar susu biasa? Bahkan lebih baik. Menggunakan susu almond sebagai pengganti susu sapi atau susu nabati lainnya dapat menetralkan lebih lanjut tingkat keasaman kopi Anda, karena almond bersifat basa.

Menurut sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam Critical Review in Food Science and Nutrition, ini bisa sangat bermanfaat jika Anda kebetulan menderita kondisi gastrointestinal tertentu.

3 dari 5 halaman

6 Tips Aman Berpuasa Bagi Penderita Asam Lambung agar Tak Kambuh

Bagi seseorang yang memiliki asam lambung akan merasakan ketidaknyamanan dan sulit untuk tidak melewatkan waktu makan di bulan Ramadhan. Namun, bukan berarti penderita asam lambung atau gangguan pencernaan lainnya tidak boleh berpuasa.

Penderita asam lambung diperbolehkan untuk berpuasa namun harus memperhatikan beberapa hal agar ibadah puasa berjalan dengan lancar. Untuk memastikan bahwa penyakit asam lambung tidak kambuh selama berpuasa, berikut tips berpuasa bagi penderita asam lambung, seperti melansir dari laman Kementerian Kesehatan, Jumat (24/03/2023).

1. Hindari Makanan Berlebihan

Hal yang sering terjadi saat menjalankan ibadah puasa adalah makan berlebihan saat berbuka puasa. Makan yang berlebihan ketika berbuka akan menyebabkan beberapa gangguan pencernaan dan peningkatan asam lambung.

Hal ini disebabkan karena makanan yang terlalu banyak akan memberi tekanan pada lambung sehingga asam lambung menjadi naik. Enzim dalam tubuh berjumlah terbatas, oleh karena itu tubuh membutuhkan waktu lebih lama untuk mencerna makanan. Makan berlebihan saat berbuka puasa akan memberikan rasa tidak nyaman bahkan sakit pada perut.

Ketika berbuka puasa, alangkah baiknya dilakukan secara bertahap, Rasulullah menganjurkan berbuka dengan makanan yang manis terlebih dahulu. Hal tersebut dilakukan karena perut yang kosong selama kurang lebih 12 jam perlu penyesuaian agar tidak kaget. Jangan sampai langsung mengonsumsi makanan berat atau bahkan makanan pedas atau asam.

4 dari 5 halaman

2. Jangan Makan Terlalu Cepat

Beberapa orang seringkali terburu-buru saat berbuka puasa di bulan Ramadhan. Hal ini tentunya akan menimbulkan dampak negatif bagi tubuh. Kebiasaan makan terlalu cepat akan menimbulkan rasa mulas atau kembung.

Oleh karena itu, kebiasaan ini perlu dihentikan segera. Usahakan untuk makan secara perlahan dan buat lebih nyaman agar makanan dapat dicerna dengan baik

3. Hindari Makanan yang Berminyak dan Pedas

Beberapa orang tentu menyukai makanan yang pedas dan berminyak seperti gorengan yang biasanya ada dalam menu berbuka puasa. Namun, hal ini akan menimbulkan dampak buruk bagi kesehatan, terutama timbulnya masalah pencernaan. Pentingnya untuk menghindari makanan yang berminyak, pedas dan digoreng.

Lemak yang tidak sehat menjadi musuh utama bagi penderita maag karena cenderung lambat dicerna dapat memicu peningkatan asam lambung. Tidak hanya itu, makanan pedas juga bisa menyebabkan sakit perut dan membuat asam lambung mudah naik.

4. Hindari Tidur Setelah Makan

Timbulnya rasa ngantuk setelah makan sering dialami oleh semua orang setelah menyantap makanan sahur. Namun, hal ini perlu dihindari karena dapat memicu asam lambung.

Tubuh membutuhkan waktu untuk mencerna makanan dan pencernaan akan bermasalah jika tubuh tertidur. Tetapi apabila rasa mengantuk tidak dapat dihindari, kamu bisa tidur dengan posisi setengah duduk, sehingga posisi kepala dan bahu lebih tinggi daripada perut.

5 dari 5 halaman

5. Pilih Menu yang Sehat

Pada saat berbuka dan sahur, pilih menu makanan yang sehat dan sesuai dikonsumsi oleh penderita asam lambung, misalnya nasi atau oatmeal. Kandungan karbohidrat yang terkandung dalam makanan tersebut dapat mengurangi risiko keluhan maag, karena dapat menyerap asam lambung berlebih.

Jenis makanan yang bisa disarankan bagi penderita maag misalnya daging rendah lemak (dada ayam atau ikan) dan buah yang tidak asam (pir, apel, pisang).

6. Konsumsi Air Putih

Air diperlukan untuk menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh. Konsumsi air sebanyak 8 gelas per hari merupakan salah satu tips untuk penderita asam lambung yang sebaiknya dilakukan termasuk pada saat bulan puasa. Air memiliki pH yang normal sehingga membuat lambung menjadi lebih netral.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.