Sukses

5 Negara Ini Melarang Perayaan Valentine, Mana Saja?

Liputan6.com, Jakarta Cokelat, bunga, dan ciuman adalah bagian tak terpisahkan dari Hari Valentine. Hari Valentine sendiri telah dirayakan dengan menampilkan romansa dan kasih sayang selama berabad-abad di beberapa negara Barat. 

Dalam survei Ipsos terhadap orang-orang di 28 negara di seluruh dunia, 55 persen responden mengatakan bahwa mereka berencana merayakan kesempatan itu dengan pasangan mereka. 

Tetapi bagi orang-orang di beberapa bagian dunia, merayakan hari Valentine adalah hal yang tabu atau bahkan ilegal. Fatwa agama dan kekhawatiran tentang penyebaran budaya komersial Barat telah membatalkan perayaan tahunan di tanggal 14 Februari itu.

Dari larangan hingga penangkapan massal dan bahkan ancaman pernikahan paksa, berikut ini beberapa negara yang melarang perayaan hari Valentine dilansir dari National Geographic, Selasa (24/1/2023).

Arab Saudi

Selama beberapa dekade, 14 Februari hanyalah hari biasa di Arab Saudi, yang melarang Hari Valentine karena bertentangan dengan gagasan Islam tentang kesopanan. Meskipun beberapa orang dengan hati-hati bertukar hadiah dan bunga pada bulan Februari, mereka berisiko bertemu dengan polisi agama negara sampai sekitar lima tahun yang lalu.

Perubahan itu terjadi setelah putra mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman mencopot Komite negara untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, sebuah departemen yang pernah ditugaskan untuk menegakkan norma-norma agama yang ketat, dari banyak kekuasaannya pada tahun 2016. Sebelumnya, orang-orang yang berani melakukannya merayakan hari raya sering ditangkap, dan pemilik toko dilarang menjual barang-barang Hari Valentine.

Sejak itu, lapor Al Arabiya English, orang Saudi secara terbuka menyambut hari raya tersebut dan harga bunga serta hadiah yang identik dengan Valentine yang telah lama membengkak karena kerahasiaan seputar hari raya tersebut kini telah turun.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Pakistan

Pada tahun 2016, presiden negara saat itu Mamnoon Hussain mendesak warga Pakistan untuk menghindari Hari Valentine, mengatakan kepada pertemuan yang sebagian besar siswa perempuan bahwa perayaan itu tidak ada hubungannya dengan budaya mereka.

Pernyataan tersebut, yang secara luas ditafsirkan sebagai tanda dukungan oleh kelompok garis keras Islam di negara tersebut, memicu larangan tahun 2017 oleh pengadilan tinggi negara tersebut dan dekrit untuk menghapus semua jejak Hari Valentine dari ruang publik dan melarang barang dagangan, iklan, atau promosi. 

Itu tidak mengurangi antusiasme beberapa orang Pakistan. Terlepas dari gangguan dan pengawasan polisi, para pemberontak romantis menemukan cara untuk mendapatkan bunga dan memberikan hadiah kepada kekasih mereka untuk Valentine, meskipun sebagian besar melakukannya secara tersembunyi.

“Orang-orang masih akan pergi keluar dan melakukan hal mereka dan bersenang-senang mungkin hanya dengan cara yang berbeda,” kata seorang pelanggar hukum yang berencana membuat sarapan romantis untuk istrinya pada 14 Februari kepada New York Times pada 2018. 

“Anda tidak bisa melarang cinta,” katanya.

3 dari 5 halaman

Malaysia

Pihak berwenang Malaysia juga telah melakukan yang terbaik untuk menghilangkan perayaan tersebut. Pada tahun 2005, Dewan Fatwa negara, yang menafsirkan hukum Islam dan membuat keputusan, menyatakan Hari Valentine bertentangan dengan Islam karena memiliki “unsur-unsur kekristenan.” 

Meskipun kelompok Kristen mendesak dewan untuk mempertimbangkan kembali, mengklaim ada sedikit hubungan antara Hari Valentine modern dan Kekristenan, larangan itu tetap ada.

Otoritas agama melakukan dukungannya setelah itu, ketika mereka mulai melakukan penangkapan massal terhadap pasangan yang dicurigai sedang merayakan hari raya tersebut. Dalam satu insiden pada tahun 2011, pihak berwenang di Selangor dan Kuala Lumpur menargetkan pasangan di hotel murah dan taman umum, BBC melaporkan, menyebut perayaan itu sinonim dengan "aktivitas buruk".

4 dari 5 halaman

Iran

Otoritas agama di Iran telah meminta bantuan publik untuk menuntut mereka yang merayakan hari yang dianggap melanggar hukum agama yang ketat. Pemerintah telah lama melarang simbol hari itu, memperingatkan bahwa itu "anti-budaya", dan mengutuk Hari Valentine sebagai tanda amoralitas dan dekadensi Barat.

Tapi Hari Valentine telah menjadi sangat populer sehingga beberapa Islam garis keras sekarang menganjurkan untuk mengamati hari libur Iran kuno, Sepandārmazgān, sebagai gantinya. Hari raya yang jatuh pada tanggal 23 Februari ini dikenal sebagai hari cinta Persia untuk menghormati Spandarmad, dewa Zoroastrian yang mewakili istri yang penuh kasih.

Itu tidak membuat banyak orang Iran merayakan Valentine secara rahasia juga, meskipun ada larangan produksi dan penjualan kartu Valentine dan pernak-pernik lainnya.

5 dari 5 halaman

India

Di India, ekstrimis nasionalis Hindu telah memprotes hari raya tersebut dan mengancam mereka yang merayakannya, bahkan menyerang pasangan muda dan memotong rambut atau menghitamkan wajah mereka.

Kampanye anti-Valentine terkenal berfokus pada platform media sosial, di mana 518 juta orang India diperkirakan aktif pada tahun 2020. Pada tahun 2015, sebuah partai politik Hindu sayap kanan mengancam akan memaksa orang yang merayakan cinta di depan umum di media sosial untuk Hari Valentine untuk menikah dan mengancam akan memaksa siapa pun yang ditemukan merayakan Valentine di depan umum untuk melakukan pernikahan dadakan juga.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS