Sukses

10 Tanda Kamu Bukan Introvert, Tapi Memiliki Kecemasan Sosial

Liputan6.com, Jakarta Kecenderungan sosial manusia umumnya terbagi menjadi ekstrovert, introvert, dan ambiverts. Seseorang yang cenderung pendiam dan merasa senang menghabiskan waktu menyendiri biasanya dikaitkan dengan kepribadian introvert.

Namun, jika Anda sering merasa gelisah, merasa takut, cemas, dan khawatir saat dihadapkan dengan situasi sosial, ada kemungkinan Anda mengidap fobia sosial atau kecemasan sosial.

Mungkin sulit untuk membedakan antara introvert dan kecemasan sosial ketika Anda mengalaminya secara langsung.

Melansir Bustle Senin (28/11/2022), terapis memiliki beberapa cara konkret untuk membedakannya. Mungkin faktor pembeda terbesar antara introvert dan kecemasan sosial adalah unsur ketakutan.

"Kecemasan sosial didorong oleh rasa takut dan menghalangi jalan hidup Anda," kata konselor profesional berlisensi Laura Albers, pemilik Albers Mind and Body Wellness.

"Anda akan menghindari atau meninggalkan situasi sosial karena takut dihakimi oleh orang lain atau keinginan untuk menghindari kemungkinan rasa malu atau merasa canggung. Sementara introvert, senang bersantai dalam kegiatan yang lebih solo dan sering kali merasa tenang," katanya.

Jika Anda berpikir motivasi Anda untuk menghabiskan waktu sendirian mungkin berdasarkan rasa takut, maka sangat mungkin Anda berurusan dengan kecemasan, bukan introvert.

Namun, bukan hal yang tidak mungkin bahwa introvert juga memiliki kecemasan sosial. "Tentu saja, karena hampir setengah populasi introvert, baik kecemasan sosial dan introvert bisa ada pada satu orang," kata Dr. Russell Morfitt, kepala psikologi dan salah satu pendiri Learn to Live.

Ada cara-cara khas yang bisa digunakan untuk membedakan keduanya. Berikut adalah 10 tanda kepribadian introvert Anda mungkin sebenarnya adalah kecemasan sosial, menurut para ahli. 

 

**Liputan6.com bersama BAZNAS bekerja sama membangun solidaritas dengan mengajak masyarakat Indonesia bersedekah untuk korban gempa Cianjur melalui transfer ke rekening:

1. BSI 900.0055.740 atas nama BAZNAS (Badan Amil Zakat Nasional)2. BCA 686.073.7777 atas nama BAZNAS (Badan Amil Zakat Nasional)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

1. Anda Ingin Keluar, Tapi Merasa Tidak Mampu

Sementara seorang introvert mungkin menghindari situasi sosial untuk bersantai dan mengisi ulang tenaga, seseorang yang berurusan dengan kecemasan sosial mungkin melakukan hal yang sama karena takut.

"Individu yang introvert sering kali dapat keluar ke lingkungan sosial, namun mereka tidak dapat mempertahankan sosialisasi untuk jangka waktu yang lama," kata pekerja sosial klinis berlisensi Ginger Poag, MSW, CEMDR.

Di sisi lain, Poag mencatat, mereka yang memiliki kecemasan sosial mungkin ingin keluar, tetapi merasa mereka tidak bisa, bahkan untuk satu atau dua jam. Jika Anda merasa bahwa rasa takut mungkin membuat Anda keluar dari situasi sosial, berbicara dengan teman atau profesional dapat membantu.

2. Anda takut dihakimi

Introvert mungkin tidak terlalu peduli tentang apa yang dipikirkan orang lain. Bagi mereka yang memiliki kecemasan sosial, kekhawatiran ini sering kali menjadi faktor pendorong yang cukup besar ketika harus menghindari interaksi sosial.

"Ketakutan umumnya seputar diteliti oleh orang lain," kata Merriam S. Saunders, terapis pernikahan dan keluarga berlisensi.

"Jadi, dalam situasi pesta, misalnya, orang dengan kecemasan sosial akan khawatir bertemu dengan orang yang tidak dikenal dan apa yang akan mereka pikirkan tentang dirinya."kata Saunders.

Jika Anda memiliki ketakutan ini sebelum pergi keluar, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menemukan cara mengobati kemungkinan kecemasan Anda.

3. Anda khawatir tentang mengenal orang Lain

Introvert mungkin sangat senang bertemu orang baru, tetapi mereka melakukan hal itu dengan cara sendiri. Jika Anda menghindari bertemu orang baru, sebaliknya, karena Anda takut, maka Anda mungkin sebenarnya cemas secara sosial.

"Anda mungkin bertemu orang-orang yang Anda sukai dan ingin mengenal lebih baik, tetapi Jika Anda memiliki kecemasan sosial Anda menghindari mengenal mereka atau mengundang mereka untuk melakukan hal-hal tertentu karena takut," Thomas Rodebaugh, seorang profesor psikologi yang mempelajari kecemasan sosial di Washington University di St.

Untuk mengatasi rasa takut ini, Rodebaugh menyarankan terapi perilaku kognitif (CBT), atau membaca buku-buku swadaya jika Anda belum siap untuk mengambil CBT.

 

3 dari 5 halaman

4. Anda Menghindari Situasi yang Bahkan Jika Mendatangkan Peluang

Ketika melewati situasi sosial berarti melewati kesempatan pengalaman profesional atau pengalaman pribadi yang sangat memuaskan, introvert umumnya dapat menemukan motivasi untuk berpartisipasi. Namun, kecemasan sosial mungkin menjadi penghalang.

"Anda mungkin diharuskan memberikan pidato untuk kelas atau pekerjaan Anda, tetapi jika Anda memiliki kecemasan sosial, Anda akan menemukan cara untuk tidak melakukannya, meskipun itu membuat Anda mundur," kata Rodebaugh.

"Banyak orang tidak menyukai pidato dan merasa sulit, tetapi jika Anda menghalangi Anda sendiri dengan menghindarinya, mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan untuk mengatasi kecemasan sosial Anda." jelas Rodebaugh.

Jika Anda menemukan bahwa Anda telah melewatkan acara networking, makan malam, atau kesempatan lain karena takut, maka Anda mungkin ingin memeriksakan diri ke seorang profesional.

5. Anda membatalkan rencana sepanjang waktu

Meskipun ide membatalkan rencana untuk membuat diri Anda merasa lebih baik adalah hal yang umum di antara para introvert, kebiasaan yang sama dapat dialami karena kecemasan sosial. Namun, ada sedikit perbedaan.

"Setiap orang sering kali tidak menghadiri acara sosial dari waktu ke waktu, tetapi jika Anda sering menghindari acara sosial karena takut, meskipun Anda ingin pergi, Anda mungkin mengalami kecemasan sosial," kata Rodebaugh.

Seorang introvert mungkin benar-benar lebih suka memiliki rencana untuk diri mereka sendiri, tetapi jika Anda memiliki kecemasan sosial, Anda mungkin membatalkan rencana untuk alasan yang lebih negatif.

 

4 dari 5 halaman

6. Anda Masih Tidak Menikmati Diri Sendiri Ketika Memilih Untuk Pergi Keluar

Umumnya, orang introvert mampu bersenang-senang dan bersantai dalam lingkungan sosial. Jika Anda berpikir bahwa Anda hanya introvert, tetapi merasa sangat sulit untuk merasa rileks di sekitar orang lain, maka Anda mungkin memiliki kecemasan sosial.

"Sedangkan seorang introvert biasanya akan menikmati diri mereka sendiri jika mereka memilih untuk menghadiri suatu acara, orang yang cemas mungkin menghabiskan sebagian besar acara dengan perasaan gugup, sadar diri, gelisah, atau mengalami waktu yang tidak menyenangkan," kata Dr. Acacia Parks, kepala ilmuwan di Happify Health.

Kecemasan dapat membuat Anda merasa terlalu terganggu untuk menikmati diri Anda sendiri, jadi hal-hal seperti perhatian penuh dapat membantu Anda merasa lebih santai dalam situasi ini.

 

7. Anda Tidak Merasa Berenergi Ketika Anda Membutuhkannya

Ketika seorang introvert mampu merasa nyaman dan santai dalam situasi sosial, mereka umumnya masih bisa menjadi diri mereka sendiri. Dengan kecemasan sosial, peralihan kecil ini bisa lebih sulit dicapai.

"Introvert umumnya merasa nyaman atau bahkan percaya diri dalam situasi sosial," kata Albers. "Mereka bisa menyalakannya ketika mereka membutuhkannya,"

Hal ini menjadi lebih mudah ketika mereka membangun beberapa pengisian ulang secara solo sebelum atau setelah acara sosial. Di sisi lain penderita kecemasan sosial, sering merasa tidak kompeten dalam situasi sosial, takut akan penilaian dan kecanggungan selama percakapan.

Jika Anda melihat diri Anda merasa lebih seperti yang terakhir daripada yang pertama, maka Anda mungkin memiliki kecemasan sosial.

8. Waktu sendirian tidak benar-benar mengisi ulang tenaga Anda

Salah satu tanda paling konkret bahwa Anda mungkin bukan seorang introvert, tapi malah memiliki kecemasan sosial, adalah jika Anda menemukan bahwa waktu sendirian tidak benar-benar mengisi ulang energi Anda.

"Introvert sering merasa lebih berenergi dan terisi ulang setelah menyendiri, sedangkan dengan kecemasan sosial, kesendirian memungkinkan penderita merasa kurang cemas daripada yang mereka rasakan dalam situasi sosial, dan mereka tidak pernah benar-benar merasa lebih baik atau terisi ulang setelahnya," kata Albers.

5 dari 5 halaman

9. Anda Hanya Merasa Nyaman dengan Orang-orang Tertentu

Meskipun mungkin terasa seperti tanda introversi untuk ingin bergaul hanya di sekitar kelompok teman tertentu, ini sebenarnya adalah gejala kecemasan sosial yang cukup umum.

"Orang yang cemas secara sosial sering menemukan diri mereka terhubung dengan orang lain jauh lebih aktif dalam situasi di mana mereka memiliki bukti kuat bahwa kelompok tersebut menyukai dan menerima mereka," kata Dr. Morfitt. 

Jika Anda merasa sulit untuk membuat koneksi di luar kelompok teman dekat Anda, maka Anda mungkin mengalami kecemasan sosial.

10. Anda memiliki tempat-tempat yang sangat spesifik yang Anda sukai untuk keluar

Ketika Anda memiliki kecemasan sosial, tempat yang Anda rasa paling nyaman bisa sama pentingnya dengan orang-orang yang Anda rasa paling nyaman. Meskipun ini mungkin terasa seperti preferensi introvert, jika hal ini dilakukan karena takut pergi ke tempat lain, itu bisa menjadi gejala kecemasan.

"Tanda-tanda seseorang yang menderita kecemasan sosial termasuk lingkaran geografis mereka menjadi semakin kecil saat mereka berusaha untuk tetap berada di zona aman di mana mereka tidak mengalami lonjakan kecemasan," kata Shannon Thomas. terapis berlisensi dan penulis Healing From Hidden Abuse.

Jika Anda menyadari bahwa Anda tidak hanya memilih ke mana harus pergi untuk kenyamanan, tetapi secara aktif menghindari tempat lain karena takut, maka Anda mungkin mengalami kecemasan.

 

Meskipun mungkin terasa menakutkan untuk menyadari bahwa beberapa kebiasaan Anda yang tampaknya paling nyaman bisa disebabkan oleh sesuatu seperti kecemasan, para ahli ingin Anda tahu bahwa mengatasi kebiasaan ini benar-benar bisa dilakukan.

"Penting untuk dicatat, bahwa jika Anda khawatir memiliki kecemasan sosial, ada perawatan dan dukungan untuk mengatasinya," kata Albers.

Jika Anda telah melewatkan interaksi sosial karena takut, maka Anda mungkin lega menyadari bahwa Anda mungkin bukan seorang introvert dan Anda mungkin ingin mencari dukungan dari seorang profesional. Konselor, terapis, dan bahkan teman dan keluarga yang suportif, semuanya dapat memberikan tingkat dukungan yang berbeda.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS