Sukses

Studi: Pasangan Berhubungan Seks Lebih Banyak Saat Wanita Mengambil Inisiatif

Liputan6.com, Jakarta Apa hal nomor satu yang pria ingin wanita lakukan dalam seks? Mengambil inisiatif. Pria sangat berharap pasangannya mengambil lebih banyak inisiatif untuk melakukan langkah pertama saat berhubungan seks.

Selama ini, menurut anggapan umum, selalu pria yang melakukan langkah pertama dan menyentuh pasangannya secara sensual untuk mengetahui bahwa mereka cukup terangsang. Tapi banyak hal telah berubah; wanita bukan lagi makhluk pemalu yang menunggu prianya bergerak.

Faktanya, wanita telah menempuh perjalanan jauh. Mereka sudah mulai mengambil langkah untuk membuat pasangannya tahu bahwa mereka memang siap untuk bergumul di kamar tidur. Menariknya, menurut sebuah studi menemukan bahwa seks lebih sering terjadi pada pasangan di mana wanita melakukan langkah pertama.

Untuk menentukan beberapa faktor yang memengaruhi frekuensi hubungan seks dalam hubungan yang serius, para peneliti di Universitas Sains dan Teknologi Norwegia (NTNU) mensurvei 92 pasangan berusia antara 19 dan 30 tahun yang telah bersama selama paling kurang satu bulan, paling lama sembilan tahun dan biasanya berhubungan seks dua sampai tiga kali seminggu.

Sebagai hasil dari temuan mereka, para peneliti melihat apa yang membuat wanita lebih cenderung mengambil inisiatif dalam hal seks. Mereka mengidentifikasi dua faktor kunci: sikap wanita terhadap seks bebas secara umum dan tingkat gairahnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Wanita yang lebih terbuka terhadap seks, tak ragu mengambil inisiatif

Fakta terakhir—bahwa seorang wanita akan lebih terinspirasi untuk melakukan langkah pertama jika dia sangat menginginkan pasangannya—hampir tidak mengejutkan. Tetapi menarik untuk dicatat bahwa wanita yang memiliki pendekatan yang lebih terbuka terhadap seks lebih mungkin untuk memulai seks dalam hubungan mereka.

Profesor Leif Edward Ottesen Kennair dari departemen psikologi NTNU, menjelaskan bahwa dalam kasus ini, "menggambarkan seberapa banyak wanita membedakan antara aspek seksual dari suatu hubungan dan aspek relasional dan emosionalnya."

Temuan NTNU menunjukkan bahwa perempuan yang terbuka terhadap seks menunjukkan "kesediaan yang lebih besar untuk berkompromi pada frekuensi seks jika seks kurang terkait dengan ekspresi emosi dan kualitas relasional."

Pada dasarnya ini berarti bahwa wanita-wanita ini cenderung, katakanlah, menahan seks sebagai bentuk hukuman karena tidak mencuci piring atau pulang terlambat. Oleh karena itu, mereka lebih cenderung berhubungan seks dengan pasangannya, apa pun situasinya.

 

3 dari 3 halaman

Keterbatasan studi

Studi NTNU dibatasi oleh ukuran sampel yang kecil dan fakta bahwa hasilnya dilaporkan sendiri. Dan—mengingat semua penelitian ini menunjukkan bahwa orang-orang melakukan hubungan seks lebih sedikit dan bahwa pasangan turun menjadi rata-rata hanya tiga kali sebulan—fakta bahwa pasangan dalam penelitian ini berhubungan seks rata-rata dua atau tiga kali seminggu mungkin mengindikasikan mereka lebih aktif secara seksual pada umumnya.

Tetapi penelitian ini masih berkontribusi pada peningkatan jumlah data yang membantah mitos bahwa pria lebih menikmati seks daripada wanita. Dan jika Anda berpikir ini adalah perbedaan generasi, perlu disebutkan bahwa survei November 2017 menemukan bahwa 90 persen pria berusia di atas 50 tahun akan menyukainya jika seorang wanita melakukan langkah pertama.

Ini semua untuk mengatakan bahwa ketika wanita mengambil inisiatif seksual, kedua belah pihak mendapat keuntungan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS