Sukses

Orangtua Terjebak Lockdown, Remaja di China Bertahan Hidup Seorang Diri Selama 2 Bulan

Liputan6.com, Jakarta Seorang bocah lelaki berusia 13 tahun telah mengejutkan orang tuanya setelah berhasil bertahan di rumah sendirian selama 66 hari ketika mereka terjebak dalam lockdown Covid-19 di Shanghai.

Orangtua bocah itu pergi ke Shanghai pada 28 Februari untuk mencari perawatan medis bagi ayahnya dan hanya diizinkan kembali ke rumah mereka di Kunshan, provinsi Jiangsu, China timur, pada akhir April, lapor Beijing Youth Daily.

Remaja itu telah tinggal di rumah sendiri selama dua bulan terakhir. Selain menghadiri kelas online, ia merawat kucing dan anjing peliharaannya. Setelah tinggal di fasilitas karantina pusat selama seminggu lagi, pasangan itu akhirnya dipertemukan kembali dengan putra mereka Jumat lalu.

Ibu anak laki-laki itu, yang bermarga Zhu, mengatakan dia menemukan putranya dan kedua hewan itu tumbuh lebih gemuk selama pasangan itu tidak ada. Sang ibu mengatakan pada bulan Maret, dia mengatur pengiriman makanan untuk anak laki-laki itu.

Tetapi selama beberapa minggu di bulan April, layanan itu ditangguhkan karena komunitas perumahan di Kunshan dikunci sebagai tindakan untuk mencegah penyebaran Covid-19. Prihatin dengan kesejahteraan putranya, Zhu mengatakan dia menangis saat berbicara dengannya melalui telepon.

Dia sangat optimis. Dia bahkan meyakinkan saya, mengatakan: 'Mengapa kamu menangis? Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Anda bisa mengajari saya cara memasak,'” katanya.

Pekerja manajemen masyarakat dapat membantu dengan mengirimkan kotak makan siang kepada anak laki-laki itu setiap hari. Pada akhir pekan ketika anak laki-laki itu tidak memiliki kelas online, Zhu akan mengajari putranya memasak hidangan sederhana.

Saya menimbun beberapa perbekalan sebelum meninggalkan rumah, seperti kue genggam, sejenis makanan berbahan tepung terigu, setengah matang, stik ayam, dan sayap ayam,” katanya.

Ketika dia bosan dengan makanan yang sudah disiapkan sebelumnya, dia meminta saya untuk mengajarinya cara memasak.”

 

2 dari 3 halaman

Masih diberlakukan lockdown

Anak laki-laki itu juga membersihkan kotak kotoran kucing, mengajak anjing jalan-jalan, dan memandikan kedua hewan itu. Namun, sementara anak laki-laki itu mampu merawat dirinya sendiri dan hewan peliharaannya, hal yang sama tidak dapat dilakukan untuk pekerjaan rumah, menurut ibunya.

Zhu mengatakan ketika pasangan itu kembali ke rumah minggu lalu rumah itu sangat kotor dan berantakan, "Tidak ada tempat bagi kami untuk meletakkan kaki kami." 

Tapi aku tidak marah sama sekali. Sebaliknya, hati saya sakit untuknya. Putra saya umumnya sangat malas dan saya yakin banyak teman sebayanya lebih baik daripada dia dalam hal kemandirian," katanya.

Yang harus saya puji adalah dia telah mengelola situasinya dengan baik selama dua bulan terakhir. Dia tidak pernah mengeluh sebaliknya, dia sering menghibur kami. Dia jauh lebih kuat dan lebih optimis dari yang kita duga sebelumnya.”

Jumlah kasus virus corona Shanghai telah melebihi 600.000 pada 7 Mei, didorong oleh varian Omicron yang sangat menular, yang pecah pada awal Maret. Secara resmi, 547 pasien telah meninggal karena Covid-19 sejak wabah terbaru.

Pada hari Senin (9/5/2022) kota tersebut melaporkan 322 infeksi Covid-19 baru dan 3.625 kasus tanpa gejala. Kota berpenduduk 25 juta orang itu telah lockdown secara besar-besaran sejak 1 April dan pihak berwenang belum mengumumkan tanggal berakhirnya.

3 dari 3 halaman

COVID-19 Kembali Merebak di Beijing China, Tes Massal Jadi Rutinitas Harian

Jutaan warga Beijing mengantri untuk tes COVID-19 lagi pada Minggu (8 Mei) ketika ibu kota China berusaha melacak dan mengisolasi setiap infeksi untuk menahan wabah kecil namun keras kepala - dan menghindari penguncian berkepanjangan tipe Shanghai.

Pembatasan COVID-19 yang ketat di Beijing, Shanghai dan puluhan kota besar lainnya di seluruh China berdampak psikologis pada rakyatnya, membebani ekonomi terbesar kedua di dunia dan mengganggu rantai pasokan global dan perdagangan internasional.

Tetapi pihak berwenang China tidak tergoyahkan dalam komitmen mereka untuk membasmi virus corona, daripada hidup dengan COVID-19 seperti banyak negara yang melonggarkan atau membuang langkah-langkah virus, demikian seperti dikutip dari Channel News Asia, Minggu (8/5/2022).

Pekan lalu pihak berwenang mengancam tindakan terhadap kritik terhadap kebijakan zero-COVID.

Sebagian besar dari 25 juta orang di pusat komersial Shanghai, kota terpadat di China, telah dikurung di kompleks perumahan mereka selama lebih dari sebulan.

Banyak yang mengeluh tidak bisa mendapatkan makanan atau mengakses perawatan kesehatan darurat atau layanan dasar lainnya.

Beberapa bagian Shanghai telah melihat tingkat risiko mereka secara resmi diturunkan ke titik di mana aturan pemerintah secara teori akan memungkinkan mereka untuk meninggalkan tempat tinggal mereka.

Tetapi sementara beberapa diizinkan keluar untuk berjalan-jalan singkat atau perjalanan belanjaan, sebagian besar masih terjebak di belakang gerbang kompleks mereka yang terkunci, menyebabkan frustrasi yang meluas dan kadang-kadang menyebabkan pertengkaran langka dengan pihak berwenang yang cocok dengan hazmat.