Sukses

Studi: Pasangan yang Sering Bertengkar, Lebih Panjang Umur

Liputan6.com, Jakarta Tak ada orang yang ingin bertengkar dengan pasangannya. Namun dalam hidup, akan selalu ada ketidaksepakatan yang menciptakan suasana panas untuk bertengkar. Tetapi setiap mendung di dalam hubungan asmara memiliki hikmah dan tidak terkecuali perkelahian dengan orang yang dicintai.

Meski kerap dipandang negatif, namun pada kenyataannya, bertengkar dengan pasangan juga memiliki manfaat. Bahkan, diketahui bahwa pasangan yang sering bertengkar justru berumur lebih panjang ketimbang pasangan yang tidak pernah bertengkar.

Melansir dari Brightside, berikut penjelasannya.

Perkelahian bisa bermanfaat jika Anda tahu satu hal

Konflik tidak selalu buruk bagi kesehatan Anda. Anda mungkin tidak percaya ini setelah mengalami perasaan kecewa setelah pertengkaran. Terkadang bahkan sulit untuk bernapas atau menenangkan jantung Anda yang berdebar kencang saat bertengkar.

Namun, sebuah studi baru mengklaim bahwa konflik dalam hubungan dapat menjadi kunci untuk hidup yang jauh lebih lama. Tapi selalu ada "tetapi".

Para peneliti mengatakan bahwa jika Anda ingin hidup lebih lama dan lebih sehat, Anda harus mencocokkan gaya perkelahian Anda dengan pasangan. Dan ini adalah satu-satunya cara untuk membuat semuanya bekerja.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

Studinya

Studi ini berfokus pada 192 pasangan yang telah menikah selama 32 tahun. Tujuan utamanya adalah untuk mengetahui apakah perilaku pasangan mereka memengaruhi kesejahteraan hidup mereka. Setiap pasangan ditanyai sejumlah pertanyaan tentang konflik dalam kehidupan keluarga mereka dan cara mereka biasanya menghadapinya.

Misalnya, mereka dapat menjawab, "Saya akan panik dan mengeluarkan semuanya" atau "Saya akan marah, tetapi saya lebih suka memendam emosi saya."

Menurut hasil, perbedaan yang lebih besar dalam gaya respons antara istri dan suami memiliki kaitan dengan peningkatan risiko kematian dini. Dalam situasi di mana salah satu pasangan cenderung menahan amarah sementara yang lain melampiaskannya, risiko kematian hampir dua kali lipat.

Cara paling menguntungkan untuk menghadapi pertengkaran adalah dengan melakukan dialog yang berapi-api di mana masing-masing pasangan berbicara tentang rasa sakit dan keraguan mereka.

 

3 dari 5 halaman

Diam tidak pernah membantu mengatasi masalah

Mengapa begitu penting untuk mengungkapkan perasaan Anda dengan cara yang sama? Hal ini penting karena pasangan yang merespons konflik secara berbeda biasanya tidak puas dengan bagaimana perkelahian itu ditangani. Misalnya, seorang suami ingin mengungkapkan keluhannya sementara istrinya memutuskan untuk tidak menanggapi dan menghindari konflik sama sekali, menolak untuk mengeluarkan emosinya sendiri.

Hal ini dapat menyebabkan stres terus menerus, peningkatan ketegangan dalam hubungan, dan berdampak negatif pada kesehatan pasangan. Apalagi suatu saat, semua yang dipendam akan keluar. Dan pola yang sama akan berulang.

 

4 dari 5 halaman

Membuka diri adalah satu-satunya cara bagi pasangan Anda untuk memahami apa yang menyakiti Anda

Pasangan yang mampu mencocokkan gaya respons mereka memiliki lebih sedikit pertengkaran, dan berdasarkan hal di atas, menjaga kesehatan yang lebih baik. Bersama-sama mereka menemukan jalan keluar yang tepat untuk emosi mereka dan menyetujui sesuatu yang bermanfaat bagi mereka berdua.

Inilah tugas untuk Anda: selama perkelahian Anda berikutnya, perhatikan gaya berkelahi yang biasanya Anda dan pasangan Anda gunakan. Jika Anda melihat bahwa respons Anda berbeda dan tidak merasa puas saat pertengkaran selesai, inilah saat yang tepat untuk mendiskusikan masalah tersebut. Mungkin ini akan membantu Anda untuk tetap bersamanya di masa depan.

5 dari 5 halaman

Infografis rahasia sukses memulai hubungan baru