Sukses

Kisah Tragis Pasangan yang Harus Berpisah Setelah 10 Bulan Menikah

Liputan6.com, Jakarta Selain mengucap janji sehidup semati setelah menikah, sepasang suami istri pastinya mempunyai banyak rencana hidup untuk dijalani dan diwujudkan bersama. Namun, janji suci untuk hidup bersama-sama bisa saja sirna ketika takdir membawanya pada sebuah perpisahan.

Bukan karena adanya perselingkuhan atau pertengkaran hebat, melainkan hanya karena salah satu dari mereka harus pergi lebih dulu menghadap sang pencipta. Hal tragis tersebut pun sepertinya dirasakan oleh Michelle Jackson. Pasalnya, usia pernikahan kedua pasangan ini baru menginjak 10 bulan dan Michelle Jackson harus mengikhlaskan sang suami pergi menghadap yang kuasa.

Rupanya sepsis menjadi alasan sang suami meninggalkannya. Michelle masih tak percaya dengan apa yang harus dihadapinya, terlebih ia kini harus menjanda,"Kami menikah di tahun 2017. Tahun 2018 aku menjadi janda," ujarnya seperti dikutip dari laman Mirror.

Michelle merasakan kepergian suaminya Stuart begitu cepat setelah menikah. Awalnya Stuart hanya mengeluh jika dirinya tak enak badan, lalu Michelle pun membiarkannya tidur dan beristirahat. Namun setelah seharian tertidur, Michelle menemukan jika suaminya itu mengeluhkan sakit telinga.

 

2 dari 3 halaman

Sempat Membaik Sebelum Akhirnya Kritis

Setelah beberapa hari mengalami gejala itu, Stuart pun merasa baikan. Namun di malam hari Michelle tahu ada yang tak beres dengan suaminya, saat ia mencoba membangunkan Stuart yang telah tidur selama berjam-jam.

"Aku tahu ada yang tak beres," ujar Michelle yang segera mencari bantuan medis untuk suaminya. Stuart pun di bawa ke rumah sakit dan langsung mendapatkan perawatan intensif, hingga hal buruk terjadi pada pernikahan mereka.

 

3 dari 3 halaman

Mengidap Bakteri Meningitis

Struart pun diduga mengidap bakteri meningitis. Sempat membuka matanya, namun saat bangun Stuart akan merasa gelisah hingga tim medis harus kembali memberinya obat penenang.

Namun setelah itu, kondisi Stuart semakin memburuk, di mana tubuhnya tak bisa mengatasi sakit dideritanya dan meningitis bakterialnya telah berkembang menjadi sepsis, komplikasi berbahaya dari sebuah penyakit di mana senyawa kimia yang dihasilkan tubuh untuk melawan infeksi justru menyebabkan berbagai kerusakan organ.

Kondisi itu pun tak bisa membuat Stuart bertahan hidup lebih lama lagi, di mana ia menghembuskan nafas terakhirnya dan meninggalkan wanita yang begitu mencintainya.

"Semua terjadi begitu cepat. kami tak pernah mengatakan 'I love you' untuk terakhir kalinya. Kami tak pernah mengucapkan selamat tinggal," kata Michelle.

Kepergian Stuart pun begitu sulit diterima Michelle, terlebih mereka bekerja di tempat yang sama. "Aku merasa hancur karena Stuart tak lagi ada di sisiku untuk menjalani hidup. Tapi dia akan selalu ada di hatiky," ungkapnya.

 

Reporter

Lanny Kusumastuti

Sumber: Bintang.com

 

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Ini Sosok Beruntung Pemenang Kuis Cek Fakta Liputan6 Berhadiah iPhone 11 Pro
Artikel Selanjutnya
STAI Muhammadiyah Blora Gandeng Liputan6.com Gelar Workshop Jurnalistik