Sukses

Simak Trik Memverifikasi Video Palsu yang Viral di Media Sosial

Liputan6.com, Jakarta Dari semua jenis misinformasi, video adalah salah satu yang paling sulit untuk diperiksa faktanya.

Pertama, tidak mudah ditelusuri seperti halnya teks dan foto. Anda tidak dapat menempel atau mengupload video di Facebook atau Google untuk melihat apakah itu benar atau bahkan sedang tren.

Kedua, saat ini tidak ada cara untuk melihat video mana yang menjadi viral di Facebook, Twitter, atau Instagram.

Lalu ada fakta bahwa video palsu semakin mudah dibuat dan semakin sulit dideteksi. Apa yang disebut teknologi "deepfake" memanfaatkan kecerdasan buatan untuk mengubah gambar dan bahkan menempelkan kepala selebriti ke tubuh orang lain.

Dengan mempertimbangkan tantangan tersebut, berikut adalah daftar tip dan trik untuk memverifikasi video palsu viral di media sosial dilansir dari poynter.org.

1. Berpikir kritis.

Sebelum membedah video itu sendiri, lihat apakah ada hal lain yang dapat Anda gunakan untuk menyanggah atau mengonfirmasinya. Apakah sudah diberitakan di media? Apakah ada sesuatu dalam video yang tampak jelas-jelas direkayasa? Video relatif sulit untuk diverifikasi, jadi cobalah untuk menghindari melakukan pekerjaan yang tidak diperlukan.

2. Cari bahasa yang menghasut dan informasi dasar, seperti siapa, apa, kapan, di mana, mengapa dan bagaimana.

Jika yang pertama ada sedangkan yang terakhir kurang, ada indikator yang baik bahwa video tersebut bisa menyesatkan.

“Jika video menggunakan kata-kata yang menghina atau merendahkan, ada kemungkinan besar teks yang menyertainya hanya menceritakan versi sebagian (atau sepenuhnya fiksi) dari cerita latar… Informasi apa yang dibagikan dengan video? Saya selalu menemukan video yang kurang informasi dasar untuk dicurigai. " - Dan Evon, manajer konten di Snopes

3. Lihat apakah detail video berubah tergantung pada pembagi.

Jika satu postingan mengklaim video berlangsung di satu negara sementara yang lain mengatakan tidak, hal itu akan menyebabkan jeda.

"Backstories untuk video hoax sering diubah untuk melayani penonton tertentu," kata Evan. Selain itu, tonton video dan baca teks yang menyertainya secara terpisah untuk menentukan apakah gambar yang diklaimnya masuk akal atau tidak.

4. Gunakan alat seperti YouTube Dataviewer dari Amnesty International atau unduh ekstensi browser InVid.

Sementara yang pertama berfokus secara eksklusif pada YouTube, yang terakhir memungkinkan orang untuk menempelkan tautan dari YouTube, Facebook atau Twitter untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang asal-usulnya, serta mengeluarkan bingkai utama untuk pemeriksaan lebih lanjut.

“Ini memungkinkan Anda untuk mengetahui apakah video tersebut telah dipublikasikan sebelumnya, serta di mana video itu diambil, karena pencarian kesamaan dapat mengenali beberapa tempat, beberapa tempat menarik… sebagian besar video yang kami lihat hanyalah video dekontekstualisasi - video yang sudah ada di web dan digunakan dalam konteks lain. " - Denis Teyssou, manajer editorial Agence France Presse MediaLab.

5. Gunakan layanan pencari reverse image

Jika Anda menggunakan perangkat seluler, ambil tangkapan layar dari video dan unggah ke layanan penelusuran reverse image search untuk melihat apakah itu dipublikasikan di tempat lain secara daring, itu dapat memberi Anda petunjuk yang lebih baik tentang apakah itu benar atau tidak. Google dan TinEye adalah alat yang hebat untuk ini.

6. Jika menarik bingkai individu dari InVid tidak berhasil, coba perlambat video menggunakan perangkat lunak seperti VLC untuk melihat transisi.

Relatif mudah untuk mengetahui saat sebuah adegan dimanipulasi jika Anda menonton dalam gerakan lambat. Sebagai alternatif, coba gunakan FFmpeg untuk mendapatkan bingkai kunci yang lebih detail, lalu jalankan pencarian gambar terbalik.

7. Unduh video dan periksa metadatanya.

Meskipun sebagian besar platform media sosial menghapus informasi ini setelah seseorang menguploadnya, jika Anda memiliki materi sumbernya, mungkin ada petunjuk tentang asal video. Coba gunakan browser file asli komputer Anda atau hal-hal seperti Exiftool.

8. Jika video berlangsung di luar, gunakan perangkat lunak geolokasi untuk memeriksa apakah itu benar-benar tempat yang diklaimnya.

Google Earth dan Wikimapia, kumpulan citra satelit beranotasi pengguna, adalah alat yang bagus untuk ini.

“Kami mungkin paling sering menggunakan alat geolokasi. Jika Anda mengetahui lokasinya, dan itu benar serta diverifikasi, Anda mungkin akan menemukan lebih banyak informasi terkait dengan kasus ... mencari tahu di mana itu diambil, menentukan petunjuk visual dan mencocokkannya dengan citra satelit. " - Christiaan Triebert, penyelidik dan pelatih digital di Bellingcat

9. Periksa waktu saat video direkam.

Jika ada bayangan yang terlihat, Anda dapat menentukan kapan video diambil dengan memeriksa arahnya pada waktu tertentu dalam setahun menggunakan alat seperti Suncalc. Itu dapat membantu Anda memverifikasi atau menolak video berdasarkan jangka waktunya.

10. Jika semuanya gagal, coba lakukan pencarian cepat untuk beberapa kata kunci yang terkait dengan video di YouTube.

Triebert mengatakan, video yang memanfaatkan rekaman video game untuk memberikan informasi yang salah, para penipu akan sering menarik langsung dari platform berbagi video menggunakan kata kunci yang sama.

2 dari 2 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.