Sukses

Raih Perak di Thailand, Atlet Ini Persembahkan untuk Korban Gempa Cianjur

Liputan6.com, Jakarta- Gempa bumi dahsyat melanda Cianjur, Jawa Barat pekan lalu. Gempa Cianjur memakan korban jiwa lebih dari 300 hingga Minggu (27/11/2022). Kejadian memilukan ini membuat banyak hati tergetar. Termasuk atlet equestrian Indonesia, Euclia Purnama.

Saat gempa Cianjur terjadi, Euclia sedang berjuang di Thailand. Atlet berusia 16 tahun itu mampu merebut medali perak beregu dalam internasional Princess Cup 2022 bersama dua rekannya, Muhammad Akbar Kurniawan dan Kayla Alesha. Ini adalah kejuaraan berkuda tingkat Asia yang diikuti atlet junior nasional mewakili delapan negara.

Tak lama setelah mengalungi medali perak, Euclia menerima kabar mengenai gempa bumi yang terjadi di Cianjur, Jawa Barat. Saat itu juga ia berniat mempersembahkan medali perak yang diperolehnya untuk para korban bencana alam tersebut.

“Kami tim atlet junior berkuda Indonesia sedang bertanding di kejuaraan Asia di Thailand sewaktu gempa Cianjur terjadi,” tutur Euclia.

“Walau kami meraih medali perak untuk Indonesia, hati kami sedih mendengar berita banyaknya korban jiwa akibat bencana ini,” imbuhnya.

Duka korban gempa bumi Cianjur juga terasa dekat bagi Euclia. Sebab, salah seorang yang membantunya dalam berkuda turut menjadi korban dari musibah tersebut.


* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Bantuan

“Makanya saya pun semakin tergerak lebih untuk musibah ini,” ujar Euclia.

Euclia kemudian bergerak cepat. Ia mencari informasi daerah mana yang membutuhkan bantuan. Ada beberapa barang yang disalurkan Euclia yakni makanan, makanan bayi, susu, handuk, selimut, matras, minuman, obat, vitamin, dan lainnya.

Semua bantuan tersebut diberikan Euclia ke Posko Bencana Gasol. Dari lubuk hati yang terdalam, Euclia berharap apa yang sudah disalurkan bisa menjadi pelipur lara.

“Saya amat prihatin atas banyaknya korban jiwa anak-anak sekolah. Semoga orang tua yang kehilangan anak-anaknya, bisa diberi penghiburan. Semoga bantuan pemerintah dan swasta bisa sampai ke tujuan segera,” tutur Euclia.

3 dari 3 halaman

Berjiwa Sosial

Aksi sosial sebetulnya lekat dalam kehidupan Euclia. Sebelum bencana gempa bumi Cianjur terjadi, Euclia kerap berbaur dengan pemulung di Bantar Gebang.

Sikap untuk selalu membantu sesama didapat Euclia dari kedua orang tua dan saudaranya. Ia selalu percaya, kebahagiaan akan nyata bila itu dirasakan bersama.

“Saya beberapa kali ikut melayani di lokasi pemulung sampah Bantar Gebang dan korban banjir di seputaran Jabodetabek. Saya melihat semangat hidup yang luar biasa walau mereka hidup dalam situasi yang susah. Anak-anak, tetutama, tetap berusaha ceria. Hati yang ceria adalah pelipur lara yang ampuh,” tutupnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS