Sukses

Pindah ke MU, Aaron Wan-Bissaka : Itu Tidak Masuk Akal

Liputan6.com, Manchester - Aaron Wan-Bissaka meluapkan emosinya terkait kepindahannya ke Manchester United atau MU. Dia mengaku tidak menolak tawaran terbaik dalam kariernya yang membawanya ke Old Trafford.

Pada musim panas 2019, Wan-Bissaka pindah ke MU. Pemain berusia 23 tahun tersebut diboyong dari Crystal Palace dengan harga transfer 50 juta pound.

Sebelum pindah ke MU, Wan-Bissak menghabiskan setahun dengan Palace, di mana dia menikmati perkembangan yang substansial. Setelah semusim, pemain berposisi bek kanan itu harus dengan apakah akan percaya atau tidak pindah ke MU, klub elit Liga Inggris.

"Hal pertama yang Anda perhatikan di Manchester United adalah seberapa besar semuanya," katanya seperti dilansir Players' Tribune.

"Saya ingat ketika saya pergi untuk menandatangani kontrak di tempat latihan pada musim panas 2019, kami terus berkendara melewati pertanian dan hutan, seperti antah berantah. Saya berpikir seperti, 'Di mana kita? Apa ini?'

"Lalu tiba-tiba itu ada dan saya belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya … Lapangan, bangunan, ukuran segalanya. Itu ada di level lain. Ke mana pun Anda pergi, Anda melihat sejarah klub, dengan gambar dan referensi pemain, trofi, kesuksesan dari sebelumnya," ucap Wan-Bissaka.

"Ini sangat besar. Klub terbesar di dunia. Itu tidak masuk pada awalnya. Saya baru saja melakukan debut Palace saya belum lama ini."

 

2 dari 4 halaman

Gugup

Wan-Bissaka mengaku dirinya sempat gugup saat pindah ke MU. "Saya tidak akan berbohong, saya gugup tentang kepindahan itu. Apakah saya siap?," ujarnya.

"Saya merasa ada urusan yang belum selesai di Palace, bahwa mereka masih bisa membantu mengembangkan saya sebelum saya pindah. Saya selalu berencana untuk tinggal lebih lama."

"Setelah sangat ingin masuk ke tim utama, ini terasa seperti lompatan ke kehidupan baru jauh dari rumah, jauh dari orang tua dan keluarga saya. Tapi … itu Manchester United," tutur Wan-Bissaka menambahkan.

"Penawaran ini tidak datang setiap hari, Anda tahu apa yang saya katakan? “Jika Anda mengatakan tidak, Anda mungkin tidak akan pernah mendapatkan kesempatan lagi. United cenderung merekrut pemain untuk jangka panjang. Mereka mungkin tidak membutuhkan bek kanan lagi untuk waktu yang lama."

 

3 dari 4 halaman

Sempat minder

Wan-Bissaka juga sempat minder saat bergabung dengan skuat MU. "Ketika saya akhirnya bertemu dengan skuat, saya khawatir mereka mungkin memandang rendah saya, Anda tahu, berasal dari tim yang 'lebih kecil'. Ini adalah klub Paul Pogba, Marcus Rashford, David de Gea. Superstar," katanya.

"Tapi, sebenarnya itu kebalikannya. Semua orang sangat baik dan ramah, memastikan saya baik-baik saja."

"Perasaan 70.000 orang bersorak saat Anda melakukan tekel, menyanyikan nama Anda adalah … jujur, saya tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata. Satu-satunya cara saya dapat menggambarkannya adalah dengan mengatakan, saya merasa telah berhasil," ucap Wan-Bissaka.

"Saya merasa seperti di rumah."

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Manchester United di Bawah Ini