Sukses

Cerita Karier di MU, Solskjaer Bicara Gol Terkenal hingga Kenangan Warga Brasil

Liputan6.com, Jakarta Manajer Manchester United atau MU, Ole Gunnar Solskjaer, berbicara panjang lebar soal perjalanan kariernya. Namun, meski dipandang sebagai manajer klub terkenal di Liga Inggris selama beberapa tahun terakhir, ia banyak berbicara tentang hari-harinya bermain bersama Setan Merah.

Dalam sebuah wawancara dengan media Brasil, DAZN, minggu lalu, Solskjaer berbicara tentang Piala Internasional 1999, yang masih banyak dikenang warga Brasil. Saat itu, MU melakukan perjalanan ke Yokohama untuk menghadapi Palmeiras, yang baru saja memenangkan Copa Libertadores, dan mengalahkan mereka 1-0.

Mantan striker itu mengaku bahwa permainan itu tidak terlalu penting bagi klub Inggris. Namun, mengaku senang bisa membantu Roy Keane mencetak gol kemenangan.

“Saya ingat… seperti yang Anda katakan, kami tidak menganggapnya penting,” kata Solskjaer kepada Renato Senise dari DAZN Brasil.

“Saya pikir pemilihan tim dari Sir Alex [Ferguson] menunjukkan itu. Tapi saya merasa… saya ingat kata-kata istri saya. Bahwa 'Anda tidak akan menang 1-0 tanpa lari Anda," katanya.

2 dari 6 halaman

Peran Besar

"Karena saya berlari ke arah tiang dekat, saya membawa beberapa pemain bertahan, dan kami mencetak gol. Saya pikir Roy Keane yang mencetak gol itu. Dan saya menciptakan ruang itu untuknya," kenang Solskjaer.

“Manajer melepas saya pada babak pertama. Saya ingat yang itu. Tapi saya masih merasa saya memainkan peran besar dalam tujuan itu. Hampir sebesar 99 final."

3 dari 6 halaman

Tersingkir

“Dan tim Palmeiras, saya ingat para pemain Brasil, mereka kuat dan bugar. Dan tentunya mereka selalu punya kualitas. Tapi kami menang, jadi… Ini hal yang aneh. Karena saya tahu betapa besarnya itu untuk tim Amerika Selatan. Tapi bagi kami, kami hanya harus pergi ke Jepang untuk bermain game. ”

MU kemudian melakukan perjalanan ke Brasil pada tahun berikutnya, kali ini di Piala Dunia Antarklub pertama yang diselenggarakan oleh FIFA. Tapi, mereka tersingkir di babak penyisihan grup saat itu.

4 dari 6 halaman

Gol Terkenal

Solskjaer juga berbicara tentang gol terkenalnya di final Liga Champions tahun 1999. Dia ditanyai tentang perasaannya sejak hari itu, dan apakah itu topik yang berulang dengan anak-anaknya.

“Pertama-tama, saya sedih karena ibu dan ayah saya tidak bisa pergi ke Barcelona. Mereka harus bekerja keesokan harinya sehingga mereka tidak bisa melepaskannya," kenang Solskjaer.

“Jadi saya tidak pernah menonton pertandingan, tidak pernah menonton pertandingan penuh. Saya menyaksikan 15 menit saya bermain sekali. Karena saya hanya ingin melihat bagaimana penampilan saya di lapangan."

5 dari 6 halaman

Bangga

“Tapi tujuannya, saya harus mengatakan, saya pikir saya telah melihatnya jutaan kali. Karena itu selalu ditayangkan di televisi, dan saya mendapat pertanyaan tentangnya. Saya pikir anak-anak saya cukup bangga karena ayah mereka mencetak gol. Tapi kami tidak pernah membahasnya. Tidak pernah.

“Itu hanya salah satu dari hal-hal itu… Aku bukan orang yang melihat ke belakang. Saya tidak suka melihat ke belakang. Saya selalu suka melihat ke depan. Tapi saya tahu ini momen besar dalam hidup saya dan dalam sejarah Manchester United. Jadi ini aneh, seperti perasaan yang tidak nyata, saya rasakan di luarnya. "

6 dari 6 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini