Sukses

Aksi Terpuji Peselancar Filipina yang Relakan Emas SEA Games 2019 untuk Selamatkan Atlet Indonesia

Jakarta - Peselancar Filipina, Roger Kasugay memiliki sisi kemanusiaan yang tinggi meski sedang berkompetisi di SEA Games 2019. Seperti diketahui, dia  tergugah saat melihat surfer Indonesia, Arip Nurhidayat, tergulung ombak besar pada ronde ketiga kelas longboard open cabang olahraga (cabor) selancar SEA Games 2019 di Monaliza Point, San Juan, La Union, Jumat (6/12/2019).

Saat itu, tali di kaki Arip terlepas. Ia jatuh ke laut dan dihantam ombak besar. Karena itu, Roger dapat melenggang dengan mudah untuk meraih kemenangan.

Namun, Roger tidak tetarik. Ia lebih memilih menolong Arip. Tanpa pikir panjang, Roger menghampiri Arip untuk menyelamatkannya dari terjangan ombak.

Marshal dan petugas di pantai dengan sigap membantu Roger untuk membantu evakuasi. Arip diangkut ke pinggir pantai dengan memakai jet ski.

Panitia pun menunda perlombaan ronde ketiga kelas longboard open selancar SEA Games 2019 setelah peristiwa itu. Pertarungan kembali dilangsungkan pada Sabtu (7/12/2019). Dampaknya, babak semifinal dan final longboard open surfing SEA Games 2019 juga harus ditunda.

2 dari 2 halaman

Dapat Apresiasi

Sumber cerita ini berasal dari akun Facebook bernama Jefferson Ganuelos. Unggahannya lalu dibagikan oleh halaman resmi SEA Games 2019 di Facebook.

"Surfing SEA Games 2019 ditunda. Tali atlet longboard sensasional Indonesia putus. Dia lalu hanyut dan dihantam oleh tiga gelombang laut. Surfer lokal, Roger Casugay menyelamatkannya dan tidak memikirkan perlombaan," tulis Jefferson.

"Di tengah-tengah kompetisi peselancar putra, tali kekang Arip Nurhidayat dari Indonesia putus dan tersapu oleh ombak. Roger Casugay dari Filipina datang untuk menyelamatkan, mengesampingkan pertempuran yang sedang berlangsung untuk medali emas," kata halaman resmi SEA Games 2019 di Facebook.

Loading
Artikel Selanjutnya
Kaleidoskop 2019: 6 Momen Juara 2019, Liverpool Fenomenal
Artikel Selanjutnya
Membanggakan Daerah, Sumatra Utara Beri Penghargaan untuk Egy Maulana Vikri