Sukses

Barcelona Kritik Keras Penahanan Tokoh Politik Catalonia

Liputan6.com, Barcelona - Barcelona mengeluarkan pernyataan yang isinya mengkritik pemenjaraan tokoh politik di Catalonia oleh negara Spanyol. Mahkamah Agung Spanyol dilaporkan telah menghukum sembilan pemimpin separatis Catalan antara sembilan dan 13 tahun penjara karena hasutan atas peran mereka dalam referendum kemerdekaan pada 2017.

“FC Barcelona, ​​sebagai salah satu referensi (lembaga) Catalonia, dan sesuai dengan lintasan historisnya, dari pembelaan kebebasan berekspresi dan hak untuk memutuskan, hari ini, setelah hukuman yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung terkait dengan proses terbuka melawan pemimpin sipil dan politik Catalan,” demikian pernyataan klub, Senin (14/10/2019).

“Dengan cara yang sama bahwa penahanan praperadilan tidak membantu menyelesaikan konflik, penjara juga tidak akan dikeluarkan hari ini, karena penjara bukanlah solusi.

“Penyelesaian konflik yang dialami Catalonia secara eksklusif melalui dialog politik," jelasnya.

“Akibatnya, sekarang lebih dari sebelumnya, klub meminta semua pembuat kebijakan untuk memimpin proses dialog dan negosiasi untuk menyelesaikan konflik ini, yang juga harus memungkinkan pembebasan para pemimpin sipil dan politik yang dihukum.

"FC Barcelona juga menyatakan semua dukungan dan solidaritasnya kepada keluarga mereka yang dirampas kebebasannya."

2 dari 3 halaman

Tuduhan Penghasutan

Sementara itu, Oriol Junqueras - mantan wakil presiden Catalonia dan pemimpin pro-kemerdekaan berperingkat tertinggi dalam persidangan - dijatuhi hukuman terpanjang selama 13 tahun karena penghasutan dan penyalahgunaan dana publik.

Pengadilan menghukum Junqueras dan delapan pemimpin lainnya atas tuduhan penghasutan dan empat dari mereka menyalahgunakan dana publik.

3 dari 3 halaman

Aksi Protes

Setelah putusan pengadilan, pendukung kemerdekaan Catalan berbaris di Barcelona menampilkan spanduk yang bertuliskan "tahanan politik bebas" sambil mendesak yang lain untuk "turun ke jalan".

Selama akhir pekan, ratusan pemrotes berunjuk rasa di kota itu sebelum vonis dipastikan pada Senin ini.

Loading
Artikel Selanjutnya
Eks Striker Barcelona Pensiun di Jepang
Artikel Selanjutnya
Barcelona Mulai Buat Rakitic Resah