Sukses

Bernuansa Spanyol, Persija Tak Akan Pakai Gaya Tiki-Taka

Jakarta Persija Jakarta kini kental dengan nuansa Spanyol. Itu tak lain berkat kehadiran dua pelatih dari Negeri Matador, Juan Banuelos dan Eduardo Perez, menjadi penyebabnya.

Banuelos sebagai pelatih kepala dan Edu Perez yang menjadi asistennya, bakal memberikan warna baru terhadap permainan Persija. Namun, tim ibu kota disebutkan tidak akan mengadopsi gaya tiki-taka yang identik dengan sepak bola di Negeri Matador. 

Edu Perez memastikan, ia dan Julio Banuelos punya filosofi berbeda dengan tiki-taka yang akan diterapkannya untuk membawa Persija bangkit.

"Saya tak suka menyebutnya tiki-taka. Saya tak tahu dan akan mencoba membuat metodologi sendiri," ujar Edu Perez.

"Kami mencoba metodologi sendiri. Kami tidak tahu seperti apa tiki-taka," kata Edu Perez.

Sebelum merapat ke Persija, Edu Perez adalah asisten pelatih Al-Sadd, tim yang dibela mantan gelandang Barcelona, Xavi Hernandez.

 

2 dari 2 halaman

Ala Barcelona

Barcelona adalah pencipta tiki-taka dengan Xavi sebagai sentral gaya permainan yang mengandalkan umpan-umpan pendek dan pergerakan dinamis tersebut.

Di sisi lain, tugas Edu Perez dan Julio Banuelos sedikit berat di Persija Keduanya dituntut untuk membawa tim berjulukan Macan Kemayoran ini meraih kemenangan setelah nihil tiga poin dari tiga pertandingan Shopee Liga 1 2019.

Loading
Artikel Selanjutnya
Drama 8 Gol, PSM Makassar Hancurkan Arema FC
Artikel Selanjutnya
Live Streaming Indosiar: PSM Makassar Vs Arema Exclusive di Vidio