Sukses

Idul Fitri 2019: Petarung ONE Championship Indonesia Berbagi Makna Keluarga

Liputan6.com, Jakarta - Atlet ONE Champhionship memanfaatkan momen Idul Fitri 2019 untuk mengucapkan syukur dan berkumpul bersama keluarga. Biasa tampil garang untuk menjatuhkan lawan, dengan tubuh dipenuhi luka dan lebam usai bertarung ONE Championship, mereka menekankan pentingnya arti dukungan orang terdekat.

Sunoto salah satunya. Dia menghabiskan Idul Fitri tahun ini untuk mudik bersama keluarga ke Blora, Jawa Tengah. Dia melakukannya untuk mendapat lebih banyak waktu berkumpul bersama keluarga besar.

"Fokus saya adalah untuk beribadah dengan orang tua. Rasanya aneh kalo ketika ada suara takbiran tetapi kita harus jauh dari orang tua," ujar Sunoto yang bernaung di bawah bendera IndoGym di Jakarta.

Selama berada di kampung halaman, Sunoto memanfaatkan waktu untuk membantu orang tua mengurusi sawah dan ternak, termasuk ikut mengarit rumput. Baginya, beribadah bersama keluarga juga menjadi salah satu tujuan utama.

"Saya sempat menjalani training camp di luar negeri ketika Idul Fitri, dan dari situ saya meresakan betapa beratnya jauh dari orang tua," ungkapnya.

"Mudik sudah menjadi tradisi kita (di Indonesia). Banyak orang tetap pulang kampung walaupun tiket mahal dan harus berjuang melawan macet. Yang di luar kota, atau bahkan luar negeri, akan pulang karena kebahgiaan tidak bisa dibeli dengan uang," pungkas Sunoto.

 

2 dari 3 halaman

Cerita Stefer

Stefer Rahardian juga mudik untuk berkumpul bersama keluarganya. Baginya Idul Fitri merupakan momen pulang setelah berlatih di Pulau Dewata bersama Bali MMA.

"Saya manfaatkan masa ini untuk momen seru-seruan bersama keluarga, terutama berpikir bagaimana membuat senang ibu saya, karena sudah lama ditinggal anaknya," ungkap Stefer.

"Ini juga menjadi momen refleksi saya selama setahun terakhir, dimana saya akan bercerita tentang apa saja yang sudah terjadi ke ibu saya," katanya.

3 dari 3 halaman

Dukungan Ibu

Stefer menyadari perjuangan sang ibu berjuang seorang diri untuk membesarkan dirinya sejak kecil, terlebih ketika kakaknya meninggal dunia.

Ibu sudah mendukung dirinya saat harus melalui tantangan berat, termasuk saat mengalami cedera lutut yang hampir mengakhiri kariernya dalam dunia bela diri. 

Berkat doa serta dukungan sang ibu, Stefer bangkit dan kembali ke dalam arena meski sempat menjadi office boy demi mengumpulkan biaya operasi untuk menyembuhkan cederanya.

 

Loading
Artikel Selanjutnya
5 Atlet Indonesia Berlaga di Kejuaraan MMA Amatir Dunia
Artikel Selanjutnya
Priscilla: Duel Stamp Fairtex Lawan Bi Nguyen di ONE Championship Bakal Sengit