Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

Pemilik Suara Setuju Joko Driyono Jadi Ketua Umum PSSI

Liputan6.com, Nusa Dua - Ketua Umum PSSI Joko Driyono menyampaikan keputusan hasil kongres tahunan lembaganya. Ia mengatakan keputusan Edy Rahmayadi mengundurkan diri sebagai ketua umum PSSI disetujui oleh peserta.

"Di forum Kongres PSSI telah disetujui pengunduran diri Pak Edy Rahmayadi. Sesuai statuta, sebagai anggota Exco PSSI paling senior, saya menjalankan amanah (menjadi pengganti Edy Rahmayadi)," kata Joko di Hotel Sofitel Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019).

Pernyataan Joko dibenarkan anggota Komite Eksekutif PSSI Gusti Randa. Ia mengungkapkan tidak ada satu pun dari pemilik hak suara yang menolak Joko Driyono mengemban tugas sebagai Ketua Umum PSSI.

"Tidak ada. Semua menerima dengan bulat pengunduran diri Pak Edy, termasuk penunjukkan Pak Joko Driyono berdasarkan statuta. Tidak benar ada tiga klub yang menolak Pak Joko Driyono," ucap Gusti Randa.

2 dari 3 halaman

Besarkan PSSI

Edy Rahmayadi menyampaikan mundur sebagai ketua umum PSSI saat memberikan sambutan pada pembukaan Kongres PSSI di Hotel Sofitel Bali, Minggu (20/1/2019). "Pada kesempatan ini saya menyatakan mundur dari Ketua Umum PSSI, dengan syarat besarkan PSSI. Saya serahkan bendera ini. Saya berhenti dengan sah detik ini," ujar mantan Pangkostrad tersebut.

"Saya serahkan kepemimpinan ini, akan dilanjutkan. Saya tidak mau ada yang mengkhianati keputusan saya ini," tambah Edy dalam pidatonya.

3 dari 3 halaman

Alasan Mundur

Edy Rahmayadi menegaskan keputusan itu diambil karena dia tidak haus akan kekuasaan. Pria yang juga menjabat sebagai Gubernur Sumatera Utara ini mengaku mundur demi PSSI yang lebih baik.

"Jangan kalian berpikir bahwa Edy Ramhayadi mentang-mentang. Tidak. Saya ada di sini karena cinta sama PSSI. Hanya orang-orang pengkhianat sama PSSI ini yang mau berbicara tanpa dasar PSSI," ujar Edy.

"Demi PSSI berjalan dan maju, makanya saya nyatakan hari ini saya mundur dari Ketua Umum PSSI. Dengan syarat jangan khianati PSSI. Jangan karena satu hal yang lain kita bercokol merusak rumah besar kita, warisan leluhur kita," tegasnya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Gelar Kompetisi Berjenjang, PSSI Dinilai Berada di Jalur Tepat
Artikel Selanjutnya
PSSI Sebenarnya Ingin Luis Milla Tetap Melatih Timnas Indonesia