Sukses

Proliga: Samator Menang, Perebutan Tiket Final Semakin Ketat

Liputan6.com, Solo - Putra Jakarta Pertamina Energi dan Surabaya Bhayangkara Samator membuka peluang ke grand final Proliga 2018. Ini setelah kedua tim meraih kemenangan pada hari pertama final four putaran kedua di GOR Sritex Arena Solo, Jumat (6/4/2018).

Dengan hasil ini, perebutan tiket grand final Proliga semakin seru. Pasalnya, Pertamina, Bank SumselBabel, dan Samator sama-sama memiliki peluang ke partai puncak.

Pertamina kini memimpin klasemen sementara dengan poin 10 hasil tiga kemenangan dan satu kekalahan. Di peringkat kedua ada Bank SumselBabel dengan 6 poin dari tiga kemenangan dan satu kalah. Sementara Samator meraih dua kemenangan dan dua kekalahan dengan 6 poin.

Ketiga tim sama-sama menyisakan dua laga pada putaran dua final four Proliga. Pertamina dan Bank SumselBabel cuma butuh satu kemenangan untuk maju ke grand final.

2 dari 3 halaman

Tidak Berkutik

Samator tampil luar biasa pada hari pertama putaran kedua final four. Rivan Nurmulki dan kolega membuat Bank SumselBabel tidak berkutik dengan skor 3-1 (21-25, 25-18, 25-20, 25-21).

"Kita banyak mati servis dari Yosvani Nicolas," ujar pelatih Bank SumselBabel Samsul Jais.

Pelatih Samator Ibarsjah Djanu Tjahyono pun mengakui kalau anak asuhnya banyak mendapatkan servis Nicolas. "Kita dapat delapan poin dari Nicolas dari servis saja," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Jakarta Pertamina

Sementara itu, juara bertahan Jakarta Pertamina mengalahkan Jakarta BNI Taplus 3-0 (25-21, 27-25, 25-16). "Kita bersyukur bisa memenangkan pertandingan ini. Karena target kita di Solo ini sapu bersih dari tiga pertandingan," ujar pelatih Jakarta Pertamina Andri Widiatmoko.

Sementara asisten pelatih BNI Wayan Windu Segara mengungkapkan tim asuhan Li Qiujiang lemah di penerimaan bola pertama atau receive. "Karena receive yang jelek membuat serangan kita juga jelek," ucap Windu.

Loading
Artikel Selanjutnya
6 Tim Putra dan 5 Tim Putri Panaskan Persaingan Proliga 2020