Sukses

Suporter Rasis, Cagliari Minta Maaf ke Gelandang Juventus

Liputan6.com, Turin - Pihak Cagliari tidak tinggal diam melihat tindakan rasis suporternya pada gelandang Juventus, Blaise Matuidi. Cagliari pun meminta maaf pada Matuidi atas tindakan suporternya tersebut.

"Kami ingin meminta maaf pada Anda jika anda diejek di Sardegna Arena karena warna kulit Anda," tulis Cagliari dalam pernyataan resminya seperti dilansir Football Italia.

Matuidi mencurahkan keluh kesahnya usai Juventus menang 1-0 di markas Cagliari akhir pekan lalu. Juventus menang lewat gol tunggal Federico Bernardeschi.

Gelandang asal Prancis ini mengaku menerima perlakuan rasis dari suporter Cagliari saat pertandingan berlangsung.

"Hari ini saya menerima perlakuan rasis saat pertandingan. Orang-orang lemah mencoba mengintimidasi saya dengan kebencian," kata Matuidi.

 

1 dari 3 halaman

Pemain Hebat

Blaise Matuidi  (AP/Filippo Venezia)

Tak hanya meminta maaf, pihak Cagliari juga memuji Matuidi sebagai pemain hebat. Klub berjuluk Rossolu ini juga menegaskan, tindakan rasis bukan tipikal orang Sardinia, wilayah tempat Cagliari berada.

"Anda pemain hebat, contoh bagi para pemain muda. Rasisme tidak ada kaitannya dengan masyarakat Sardinia. Hanya ketidak pedulian yang bisa menjelaskan hal itu. Salam hormat, tulis Cagliari.

2 dari 3 halaman

Bukan yang Pertama

Tindakan rasis bukan kali pertama terjadi di markas Cagliari. Pada Mei 2017, Sulley Al Muntari yang sudah membela Pescara mengeluhkan tindakan rasis padanya.

Anehnya, Muntari malah diganjar kartu oleh wasit saat mengeluhkan tindakan tersebut. Betapa terkejutnya Muntari saat mengetahui kalau yang bertindak rasis padanya adalah seorang anak-anak.

Muntari mengetahuinya setelah menghampiri suporter yang berperilaku rasis padanya.

Artikel Selanjutnya
Gelandang Juventus Kasihani Suporter Rasis di Italia
Artikel Selanjutnya
Pjanic Optimistis Kans Juventus Salip Napoli