Sukses

Tengok Harta Son Heung-min, Kapten Timnas Korsel yang Pakai Topeng di Piala Dunia 2022

Liputan6.com, Jakarta - Nama Son Heung Min menjadi sorotan publik menjelang pertandingan Grup H Piala Dunia 2022 antara Timnas Korea Selatan dan Uruguay. Kedua tim tersebut akan bersaing di Stadion Education City di Doha, Qatar pada Kamis (24/11/2022).

Beberapa waktu sebelumnya Piala Dunia 2022, kapten Timnas itu mengungkapkan bahwa dia tidak yakin apakah dia bisa ikut terlibat di semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022.

Hal itu dikarenakan dia dalam masa pemulihan setelah menjalani operasi untuk menstabilkan patah tulang di sekitar mata kirinya.

Namun Son Heung Min dikabarkan akan mengenakan masker pelindung selama Korea Selatan bertanding di Piala Dunia 2022, menjalani sesi latihan pertamanya dengan tim di Doha pada hari Rabu dan terlihat mengenakan topeng.

"Saya akan melakukan yang terbaik yang saya bisa dalam situasi ini. Tetapi sulit bagi saya untuk mengatakan sekarang bahwa saya akan memainkan setiap pertandingan," kata Son Heung Min, dikutip dari Straits Times Kamis (24/11/2022).

Melansir Forbes, Son Heung Min dikenal sebagai striker di Tottenham Hotspur dan tim nasional sepak bola Korea Selatan.

Setelah mencetak gol untuk Korea Selatan ketika melawan Aljazair di Piala Dunia 2014, Son Heung Min dilaporkan mendapat hadiah sebesar USD 27,4 juta atau setara Rp 429 miliar untuk pindah dari klub asal Jerman Bayer Leverkusen ke Tottenham pada tahun 2015.

Forbes menyebut, penghasilan Son Heung Min dalam seminggu sekarang bisa menyentuh USD 106.000 atau sekitar Rp 1,6 miliar, membuatnya menjadi salah satu atlet Korea Selatan dengan bayaran tertinggi di dunia.

Tahun lalu, dia juga memecahkan rekor sebagai pemain Asia pertama yang memenangkan penghargaan Premier League.

Sementara menurut laman Celebrity Net Worth, kekayaan pesepak bola asal Korea Selatan itu mencapai USD 20 juta atau sekitar Rp 313,2 miliar.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Tampil di Piala Dunia 2022, Kapten Timnas Korea Selatan Son Heung-min Bakal Pakai Topeng

Kapten Timnas Korea Selatan Son Heung-min mengatakan bahwa dia tidak yakin apakah dia bisa memainkan semua pertandingan mereka di Piala Dunia Qatar setelah menjalani operasi untuk menstabilkan patah tulang di sekitar mata kirinya.

Dia dimasukkan dalam skuat Korea Selatan untuk turnamen tersebut meski menderita retak mata saat bermain untuk Tottenham Hotspur di Liga Champions pada awal November.

Penyerang berusia 30 tahun, yang akan mengenakan masker pelindung selama pertandingan negaranya di Piala Dunia 2022, menjalani sesi latihan pertamanya dengan tim di Doha pada hari Rabu dan terlihat mengenakan topeng.

"Saya bukan dokter. Sulit bagi saya untuk mengatakan kapan saya bisa bermain," kata Son Heung Min, seperti dikutip dari StraitTimes.

"Saya akan melakukan yang terbaik yang saya bisa dalam situasi ini. Tetapi sulit bagi saya untuk mengatakan sekarang bahwa saya akan memainkan setiap pertandingan."

"Dari sudut pandang para penggemar, saya mungkin memaksakan diri terlalu jauh. Tapi pemain sepak bola selalu bersaing di bawah risiko seperti itu."

"Saya hanya ingin memberi penggemar kami kegembiraan dan harapan. Saya lebih dari bersedia menanggung risiko itu."

Setelah operasinya, dia berkata: “Bermain untuk negara Anda di Piala Dunia adalah impian banyak anak yang tumbuh dewasa, sama seperti impian saya juga. Saya tidak akan melewatkan ini untuk dunia. Saya tidak sabar untuk mewakili negara saya yang indah."

3 dari 4 halaman

Mulai Terbiasa Mengenakan Topeng

Son juga mengatakan dia mulai terbiasa bermain dengan topeng - yang kabarnya dipasok oleh Tottenham - dan menambahkan bahwa pembengkakan di wajahnya telah berkurang.

“Topeng karbon ini sangat ringan dan kemungkinan tidak akan pecah,” katanya. “Saya terkejut bahwa itu jauh lebih ringan dari yang saya kira. Itu bahan bagus yang bisa melindungi dari benturan."

“Dan jika topeng itu pecah, itu berarti sesuatu telah terjadi pada wajahku. Jadi saya harap itu tidak terjadi."

Pelatih Portugal asal Korea Selatan Paulo Bento sebelumnya mengatakan bahwa Son, yang juga bermain di Piala Dunia 2018 di Rusia, akan bersemangat untuk kembali beraksi sesegera mungkin.

“Itu sesuatu yang normal dari Sonny karena dalam prosesnya dia menunjukkan keinginan dan kemauan dan keinginan untuk datang dan bermain dengan tim nasional,” kata pria berusia 53 tahun itu.

Sang pelatih bahkan menambahkan bahwa dia tidak punya Rencana B jika Son tidak pulih. Ini menunjukkan sebegitu pentingnya arti Son bagi Pejuang Taegeuk lainnya.

Son bukan hanya kapten Korea Selatan, dia juga pemain terbaik mereka dan telah mencetak 35 gol dalam 104 penampilan internasional.

Pada Oktober 2021, ia berada di urutan ke-11 dalam pemungutan suara untuk Ballon d'Or, sementara ia memenangkan Sepatu Emas Liga Premier Inggris musim lalu untuk gol terbanyak yang dicetak (23), bersama pemain Liverpool Mohamed Salah.

Son belum memenangkan trofi di level klub, tetapi pada 2018, ia memimpin negaranya meraih emas di Asian Games dan mendapatkan pembebasan dari dinas militer.

Korea Selatan, yang akan tampil 10 kali berturut-turut di putaran final Piala Dunia, juga akan menghadapi Ghana dan Portugal di grup mereka.

4 dari 4 halaman

Piala Dunia 2022: Korea Selatan Bakal Ikuti Jejak Arab Saudi dan Jepang?

Pertandingan Grup H Piala Dunia 2022 akan dimulai pada Kamis (24/11/2022). Timnas Korea Selatan akan menghadapi Uruguay di Stadion Education City di Doha, Qatar.

Jelang kick off tersebut, Korea Selatan dihadapkan dengan fakta lain bahwa sudah dua tim dari Federasi Sepak Bola Asia (AFC) memenangi pertandingan.

Teranyar, Timnas Jepang berhasil membuat kejutan dalam pertandingan Grup E Piala Dunia 2022. Mereka mengalahkan Jerman dengan skor 2-1 di Khalifa International Stadium, Doha, Qatar pada Rabu (23/11/2022) malam WIB.

Sebelumnya, Arab Saudi juga membuat kejutan dengan mengalahkan Argentina dengan skor 2-1 di babak penyisihan Grup C Piala Dunia 2022. Sempat tertinggal 0-1 pada babak pertama di Stadion Luisail, Selasa (22/11/2022), Arab Saudi berhasil menang 2-1 pada babak kedua.

Menghadapi Uruguay, Korea Selatan bisa dibilang nasibnya mirip dengan Jepang dan Arab Saudi. Mereka menghadapi tim-tim kuat yang bahkan pernah menjuarai turnamen tersebut.

Jerman adalah pemegang rekor empat kali juara dunia (1954, 1974, 1990, 2014), Argentina dua kali (1978, 1986) dan Uruguay juga dua kali (1930, 1950).

Saat ini, Uruguay merupakan negara dengan peringkat FIFI ke-14. Tim Amerika Latin itu lolos ke Qatar 2022 setelah finis ketiga di kualifikasi Amerika Selatan, di belakang Brasil dan Argentina.

Empat tahun lalu, Uruguay mencapai perempat final sebelum kalah dari juara dunia Perancis.

Sementara itu, Korea Selatan saat ini berada di peringkat 28 FIFA. Mereka lolos ke Piala Dunia Qatar 2022 dengan finis kedua di grupnya, di belakang Iran. Pada 2018, Korea gagal melaju ke babak sistem gugur.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.