Sukses

Miliarder Dunia Minta Negara Maju Tanggung Jawab Kurangi Emisi Rumah Kaca

Liputan6.com, Jakarta Negara-negara berkembang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi yang menyebabkan pemanasan global. Akan tetapi, negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah seharusnya tidak terkena dampaknya yang nantinya bisa memperlambat perkembangan ekonomi demi mengurangi emisi gas rumah kaca global.

Sebagai salah satu pendiri Microsoft sekaligus perusahaan investasi teknologi iklim Breakthrough Energy, miliarder Bill Gates mengatakan bahwa ini adalah tanggung jawab negara-negara terkaya, seperti Amerika Serikat, yang berutang banyak untuk pembakaran bahan bakar fosil.

Gates memaparkan penilaian ini dalam sebuah esai berjudul “Keadaan Transisi Energi” yang diterbitkan di blog pribadinya pada hari Selasa.

Dalam esai tersebut, Gates memberikan retrospeksi singkat tentang bagaimana dia memandang respons dunia terhadap pemanasan global dalam 15 tahun sejak dia mulai belajar tentang perubahan iklim.

Penilaiannya terkait dengan beberapa hal. Dia umumnya didorong oleh pemerintah dan perusahaan swasta yang menyadari urgensi perubahan iklim dan telah mulai berinvestasi sesuai dengan itu.

Tapi dia juga jujur tentang bagaimana dunia tidak bergerak cukup cepat atau tidak bersatu untuk menghadapi tantangan tersebut, yang dia lihat sebagai yang paling sulit dan paling eksistensial yang pernah dihadapi umat manusia.

“Dunia masih perlu mengurangi emisi gas rumah kaca tahunan dari 51 miliar ton menjadi nol, tetapi emisi global terus meningkat setiap tahun,” tulis Gates dalam esainya, yang diterbitkan saat Breakthrough Energy Summit dimulai di Seattle seperti dilansir CNBC, Jumat (21/10/2022).

“Jika Anda mengikuti laporan tahunan IPCC, Anda telah menyaksikan skenario untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 atau bahkan 2 derajat Celcius menjadi semakin jauh,” kata Gates, merujuk pada laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim yang diterbitkan oleh Amerika Serikat.

Untuk memperlambat pemanasan global dan peristiwa cuaca ekstrem yang datang dengan planet yang lebih panas, semua negara harus berhenti melepaskan gas rumah kaca, seperti karbon dioksida dan gas metana, yang memerangkap panas di atmosfer bumi, katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Didukung oleh Negara Kaya

Gates menulis, “Ukuran utama keberhasilan adalah emisi gas rumah kaca global: Kita harus beralih dari 51 miliar ton per tahun menjadi nol dalam tiga dekade mendatang.”

Untuk melakukan itu, dunia harus menciptakan dan menerapkan teknologi yang memungkinkan kegiatan ekonomi yang sama, seperti membakar bahan bakar fosil tetapi tanpa melepaskan gas rumah kaca.

Manufaktur dari segala sesuatu mulai dari baja, semen dan plastik memikul tanggung jawab terbesar untuk emisi gas rumah kaca, terhitung 30 persen dari total emisi.

Sementara listrik menyumbang 26 persen dari emisi global, pertanian bertanggung jawab atas 21 persen, transportasi 16 persen, dan bangunan 7 persen, menurut data Rhodium Group dari 2019.

Proses itu harus didorong oleh negara-negara kaya, meskipun negara-negara berkembang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi.

“Negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah sedang membangun secara agresif untuk mencapai standar hidup yang dicita-citakan rakyatnya — dan memang seharusnya begitu. Banyak negara di Eropa dan Amerika Utara memenuhi atmosfer dengan karbon untuk mencapai kemakmuran, dan tidak realistis dan tidak adil untuk mengharapkan orang lain meninggalkan kehidupan yang lebih nyaman karena karbon itu ternyata mengubah iklim,” tulis Gates.

Perbedaan biaya antara biaya alternatif yang lebih bersih dan sumber warisan konvensional adalah “premium hijau”, kata Gates. Untuk menurunkan emisi global di seluruh dunia akan memerlukan membawa premi hijau ke nol yaitu membuat alternatif bersih tersedia dengan biaya yang setara dengan alternatif pembakaran bahan bakar fosil.

Intervensi pemerintah mungkin diperlukan untuk mempercepat proses ini.

“Saya lebih percaya pada pasar daripada banyak orang lain, tetapi bahkan saya tidak berpikir pasar dengan sendirinya dapat menekan reset pada seluruh ekonomi hanya dalam beberapa dekade,” kata Gates. “Kami membutuhkan rencana untuk mempercepat prosesnya.”

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS