Sukses

RI Bakal Pimpin Pasar Karbon Dunia, Ini Alasannya

Liputan6.com, Jakarta Ketua Dewan Komisioner OJK, Mahendra Siregar, mengatakan penetapan harga karbon sangat penting dalam mengatasi perubahan iklim. Lantaran, dapat memberikan insentif untuk mengurangi emisi.

“Sebagai salah satu alat kebijakan pemerintah, penetapan harga karbon sangat penting dalam mengatasi perubahan iklim karena memberikan insentif untuk mengurangi emisi,” kata Mahendra dalam International Seminar on Carbon Trade 2022, Selasa (27/9/2022).

Mahendra menjelaskan, pada 22 April 2022 terdapat 268 instrumen penetapan harga karbon, termasuk pajak karbon dan skema perdagangan emisi telah dikembangkan secara global.

Meski dengan cakupan yang masih rendah, di sinilah Indonesia dapat melangkah dan memanfaatkan keunggulan sebagai pemimpin untuk menggunakan inisiatif pasar karbon untuk memberikan alternatif pembiayaan bagi sektor riil.

Menurutnya, Indonesia kaya dengan Sumber daya alam, dan Indonesia berpotensi besar untuk memimpin perdagangan karbon di dunia. Sebab, memiliki Kawasan hutan tropis terbesar ketiga di dunia yakni 125 juta hektar.

“Indonesia memiliki potensi besar untuk memimpin (perdagangan karbon), Indonesia memiliki hutan tropis terbesar ketiga di dunia seluas 125 juta hektar. Indonesia diperkirakan mampu menyerap 25 Miliar karbon. Ini belum termasuk hutan bakau dengan potensi penyerapan karbon yang lebih besar,” kata Mahendra.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Hasil Perdagangan Karbon RI

Kata dia, berdasarkan angka-angka ini saja, Indonesia dapat menghasilkan pendapatan sebesar USD 565 miliar dari perdagangan karbon.

Dimana Pemerintah telah mengesahkan Perpres 98 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Nilai Ekonomi Karbon untuk Pencapaian Target Kontribusi yang Ditetapkan Secara Nasional dan Pengendalian Emisi Gas Rumah Kaca dalam Pembangunan Nasional.

“Salah satunya adalah pelatihan karbon ke pasar karbon. Agar inisiatif ini terealisasi, Kami akan mendapatkan kerangka peraturan yang jelas untuk otoritas dan pengoperasian Pasar karbon dari masa mendatang. Omnibus Law di bidang jasa keuangan dan peraturan lainnya yang sudah ada, baik untuk perdagangan dalam negeri maupun luar negeri,” ujarnya.

 

3 dari 3 halaman

Mekanisme Pengawasan

Disisi lain, hal penting lainnya untuk mendorong pasar karbon yaitu membangun dan memperkuat infrastruktur pasar untuk dapat mendukung beroperasinya pasar karbon. Selain itu, penting untuk menyiapkan mekanisme pengawasan yang sesuai bagi pasar karbon.

Maka dari itu, industri Jasa Keuangan Indonesia siap mendukung inisiatif tersebut. Meskipun tekanan dari perlambatan ekonomi global dan inflasi sangat tinggi. Namun, kata Mahendra, sektor keuangan Indonesia tetap tangguh di tengah ketidakpastian ini.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.